Saran Penting Bagi Calon Ibu Yang Mengalami Masalah Pencernaan

Saran penting untuk ibu hamil dengan masalah pencernaan
Saran penting untuk ibu hamil dengan masalah pencernaan

Selama kehamilan, masalah yang berkaitan dengan sistem pencernaan dapat terjadi seiring dengan perubahan fisik dan hormonal dalam tubuh.



Morning sickness, nafsu makan yang meningkat berlebihan atau masalah anoreksia dapat menyebabkan calon ibu mengkhawatirkan kesehatan bayinya. Dalam proses ini, memperhatikan beberapa poin penting tentang nutrisi mendukung tumbuh kembang bayi dan meminimalisir keluhan gastrointestinal ibu. Konsultan Gizi Kesehatan Memorial Dyt. Ceren Çetin Asdemir memberikan informasi tentang apa yang harus diketahui oleh ibu hamil dengan sistem pencernaan.

Penyakit Mual-Pagi: Dimungkinkan untuk menghabiskan masa-masa yang tertekan akibat keluhan mual dan muntah yang sering ditemui pada trimester pertama kehamilan, dengan anjuran nutrisi yang tepat. Penting untuk tidak melewatkan sarapan pagi, mengkonsumsi porsi kecil yang tidak membebani kapasitas perut, makan sehat setiap 3-4 jam dan mengkonsumsi air yang cukup. Selain itu, mengonsumsi jahe (bisa menjadi teh jahe) membantu menekan mual.

Mulas - Refluks: Banyak ibu hamil yang mengalami keluhan ini, terutama pada kehamilan trimester kedua dan ketiga. Sensasi terbakar bisa dirasakan di dada dan tenggorokan. Alasan untuk masalah ini adalah karena hormon progesteron, yang meningkat selama kehamilan, mengendurkan katup lambung dan asam lambung kembali.

  • Mengkonsumsi porsi kecil yang tidak akan membebani kapasitas lambung,
  • Tidak mengonsumsi cairan saat makan dan segera sebelum dan sesudah,
  • Hindari makanan pedas dan pedas,
  • Tidak berbaring atau tidur dengan perut kenyang,
  • Tidak memakai baju ketat,
  • Kontrol berat badan membantu meredakan mulas.

Gas: Selama kehamilan, dengan aktivasi hormon relaxin dan progesteron, pergerakan otot di saluran pencernaan menurun dan terjadi penumpukan gas di berbagai titik saluran pencernaan. Tekanan yang diberikan oleh rahim pada usus membuat sulit untuk mengeluarkan gas ini. Menerapkan pola makan yang sehat dan seimbang, membatasi konsumsi karbohidrat, tidak mengkonsumsi porsi besar yang membebani volume perut, berolahraga atau jalan kaki di bawah pengawasan dokter, tidak mengenakan pakaian ketat, mengkonsumsi air putih secukupnya di siang hari dan mengkonsumsi makanan secara perlahan dengan cara mengunyah yang baik, meredakan pembentukan gas.

Sembelit: Saat bayi tumbuh di dalam rahim, tekanan yang diberikan rahim pada usus dapat menyebabkan sembelit selama kehamilan. Hormon kehamilan dan nutrisi sehat membantu meredakan sembelit dengan mengendurkan otot usus. Minum banyak air selama kehamilan; Mengkonsumsi banyak sayuran prebiotik berserat seperti bawang merah, bawang putih, bit, daun bawang, alpukat, ubi jalar, artichoke, brokoli, ubi, labu dan lobak serta sup yang terbuat dari sayuran tersebut membantu meredakan sembelit. Mengkonsumsi sup yang kaya sayuran prebiotik selama periode sembelit yang intens akan sangat efektif dalam mengurangi keluhan. Misalnya, sup yang dibuat dengan daun bawang, labu dan kaldu tulang akan membersihkan usus karena prebiotik dan struktur seratnya yang padat dan akan membantu perkembangan flora yang benar.

Untuk diet yang benar dan seimbang selama kehamilan; 

  • Sertakan semua kelompok makanan (karbohidrat, protein, lemak) ke dalam tabel Anda secara seimbang. Pentingnya konsumsi protein muncul terutama pada periode ini. Selain itu, penting untuk perkembangan bayi untuk memasukkan lemak yang benar dan sehat seperti minyak ikan, minyak zaitun, minyak alpukat, minyak kelapa, dan minyak biji ke dalam makanannya.
  • Jangan makan terlalu banyak kalori. Saat hamil, kebutuhan kalori hanya meningkat sedikit. Ada banyak publikasi terkini yang menyatakan bahwa hanya 70 kalori per hari dalam tiga bulan pertama, 260 kalori dalam tiga bulan kedua dan peningkatan 300-400 kalori dalam tiga bulan terakhir sudah cukup. Karena melahirkan dengan beban lahir tinggi mengandung banyak risiko, maka penambahan berat badan harus dikontrol selama periode ini.
  • Makan makanan berwarna-warni dan konsumsi banyak sayuran dan buah-buahan dengan warna berbeda. Dengan demikian, Anda bisa mendapatkan manfaat dari berbagai vitamin dan mineral.
  • Pastikan untuk minum cukup air. Anda dapat memahami bahwa Anda minum air sebanyak yang dibutuhkan tubuh sepanjang hari dari warna terang urin Anda.
  • Sertakan banyak buah dan sayuran segar, telur, ikan laut, daging dan ayam organik, minyak sayur, yogurt buatan sendiri, dan kefir dalam makanan Anda. Sering mengonsumsi makanan yang kaya seng, kalsium, yodium, asam folat, kolin, vitamin C, vitamin K, tembaga, selenium, dan omega 3.

Resep sup prebiotik yang bagus untuk sembelit 

bahan:

  • Daun bawang daun panjang 3 cabang
  • 1 potong labu kuning
  • 3 gelas kaldu
  • 6 segelas air
  • 2 sendok makan minyak zaitun
  • Jus 1 buah lemon
  • 1 kuning telur

Resep: Daun bawang cincang halus, 1 iris labu kubus kecil ditumis dengan minyak zaitun, kemudian dimasak dengan menambahkan kaldu dan air. Kadar kaldu tulang bisa diubah sesuai selera. Setelah campuran ini matang, itu dimasukkan ke dalam sup dengan blender dan bumbu disiapkan dengan mengocok jus lemon dan kuning telur ditambahkan di tempat terpisah. Rempah-rempah juga dapat ditambahkan berdasarkan permintaan. Sementara sup yang disiapkan dengan sayuran prebiotik ini dan sejenisnya mendukung flora usus yang sehat, mereka akan mempercepat buang air besar, terutama jika terjadi sembelit.

Armin

Pameran Industri Kereta Api 2020

sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar