Perkenalkan BioLPG, Bahan Bakar Masa Depan yang Dihasilkan dari Limbah

memenuhi biolpg, bahan bakar masa depan yang dihasilkan dari limbah
memenuhi biolpg, bahan bakar masa depan yang dihasilkan dari limbah

Pemanasan Global mulai menunjukkan efeknya merangsang negara dan lembaga supra-negara. Sementara Uni Eropa berencana untuk mengurangi target emisi karbonnya hingga 2030 persen untuk tahun 60, Inggris dan Jepang berencana untuk melarang bahan bakar diesel dan bensin di bawah target 'nol emisi' mereka. BioLPG, bentuk elpiji berkelanjutan, yang digambarkan sebagai bahan bakar fosil paling ramah lingkungan, menonjol sebagai bahan bakar masa depan dengan penggunaan bahan limbah dalam produksinya, produksi mudah, dan ramah lingkungan.



Tahun 2020 tercatat dalam sejarah sebagai tahun di mana kami paling merasakan efek Pemanasan Global. Perubahan iklim yang dipicu oleh Pemanasan Global menyebabkan hari-hari musim dingin terpanas yang tercatat dalam sejarah negara. Bencana alam yang dipicu oleh perubahan iklim semakin meningkat. Mencermati semua perubahan ini, negara bagian dan lembaga supra-negara mulai mengambil tindakan untuk mengurangi efek Pemanasan Global dan mengurangi emisi karbon.

Uni Eropa, yang mengumumkan pada Juni tahun lalu bahwa mereka akan mengurangi nilai emisi karbonnya hingga 2030 persen pada tahun 60, menetapkan target nol emisi pada tahun 2050. Uni Eropa diikuti oleh 'Rencana Hijau', yang merupakan visi Inggris 2030. Menurut Rencana Hijau, sementara Inggris akan mengarahkan produksi energinya ke opsi yang ramah lingkungan, ia berencana untuk melarang bahan bakar fosil yang mencemari seperti bensin dan solar. Pada bulan terakhir tahun ini, Jepang mengumumkan bahwa penjualan mobil bensin dan diesel akan dilarang pada tahun 2030, serupa dengan di Inggris.

Menurut data yang terkandung dalam laporan BioLPG a Renewable Pathway Towards 2050 (BioLPG, jalan terbarukan menuju 2050), BioLPG menawarkan keuntungan yang serius:

Dapat dengan cepat dialihkan ke BioLPG

Menurut laporan BioLPG a Renewable Pathway Towards 2050, bioLPG, yang menunjukkan sifat serupa dengan LPG, dapat digunakan di semua area di mana LPG digunakan tanpa memerlukan konversi khusus. BioLPG, yang dapat dengan mudah bekerja dengan teknologi masa kini dalam produksi energi, transportasi dan pemanas, dapat diproduksi dengan mudah dan dalam proporsi yang besar.

Itu diproduksi seluruhnya dari bahan limbah

Menurut laporan tersebut, minyak nabati seperti limbah minyak sawit, minyak jagung, minyak kedelai dapat digunakan dalam produksi bioLPG, limbah ikan dan minyak hewani, yang dianggap sebagai limbah biologis, dan produk sampingan yang berubah menjadi limbah dalam produksi makanan, juga digunakan.

Memancarkan karbon lebih sedikit dari LPG

BioLPG, yang mengeluarkan karbon lebih sedikit daripada LPG, yang dikenal sebagai bahan bakar fosil paling ramah lingkungan, mencapai nilai emisi hingga 80 persen lebih rendah dibandingkan dengan LPG. Menurut data Organisasi LPG (WLPGA), emisi karbon LPG 10 CO2e / MJ, nilai emisi solar 100 CO2e / MJ, dan nilai emisi karbon bensin 80 CO2e / MJ.

"BioLPG adalah kunci transformasi lingkungan"

biolpg'n mengevaluasi keuntungan dari CEO BRC Turki Kadir Knitter, "yang mencoba untuk mengurangi nilai emisi karbon di seluruh dunia, kita mendekati saat kita mengucapkan selamat tinggal pada bahan bakar fosil. Baterai litium yang digunakan pada kendaraan listrik yang menjanjikan emisi nol memiliki masa pakai terbatas dan perlu diganti.

Teknologi yang saat ini kami gunakan di perangkat elektronik kami menghasilkan limbah yang "tidak dapat didaur ulang". Hingga kami mengembangkan teknologi transportasi yang lebih baik di masa depan, kami dapat menyediakan konversi LPG untuk kendaraan kami yang menggunakan bahan bakar fosil, dan mencapai opsi yang berkelanjutan dan ramah lingkungan dengan bioLPG yang dihasilkan dari limbah. BioLPG, yang menyediakan daur ulang limbah dalam produksinya, juga menarik perhatian dengan emisinya yang rendah ”.

'Hibrida dengan BioLPG dapat menyelamatkan masa depan'

Menekankan bahwa kendaraan hibrida akan mendapatkan peran penting dalam transisi dari bahan bakar fosil ke alternatif dengan emisi karbon rendah, Kadir Örücü mengatakan, “Kendaraan hibrida dengan LPG telah menarik perhatian raksasa otomotif sejak lama. "Dengan diperkenalkannya BioLPG, kita dapat memiliki opsi lingkungan nyata yang memiliki emisi karbon lebih sedikit, terbarukan, dan mewujudkan pengelolaan limbah."

BioLPG, yang diproduksi dan digunakan di Inggris, Polandia, Spanyol, dan Amerika Serikat saat ini, diharapkan menyebar dengan cepat di Amerika Utara dan negara-negara Eropa dalam waktu dekat. Untuk produksi BioLPG, langkah-langkah lingkungan diperlukan di berbagai bidang seperti penyebaran budaya daur ulang dan pengelolaan limbah biologis.

Armin

Pameran Industri Kereta Api 2020

sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar