Menteri Karaismailoğlu Berbicara Tentang Proyek Channel Istanbul

menteri karaismailoglu berbicara tentang proyek saluran istanbul
menteri karaismailoglu berbicara tentang proyek saluran istanbul

Menteri Karaismailoğlu, yang menghadiri pertemuan Kamar Pengiriman IMEAK, menyatakan bahwa mereka akan memasukkan seluruh Laut Marmara dalam lingkup layanan lalu lintas kapal dan berbicara tentang Proyek Kanal Istanbul.



Karaismailoğlu berkata, “5 area layanan baru akan dibuat melalui 2 stasiun pemantau lalu lintas baru. Dengan pekerjaan ini, itu akan dapat disaksikan dalam lalu lintas kapal di Kanal Istanbul, yang akan segera kami mulai pembangunannya. Data statistik jumlah muatan berbahaya akan ditentukan dengan pemeriksaan kapal yang melewati selat, ”ujarnya.

Adil Karaismailoğlu, Menteri Transportasi dan Infrastruktur; Ia menghadiri pertemuan Chamber of Shipping di Istanbul, Marmara, Aegean, Mediterranean, Black Sea (İMEAK). Karaismailoğlu; Dia membuat pernyataan penting tentang Proyek Kanal Istanbul pada pertemuan tersebut, di mana kemungkinan, kemampuan, kebutuhan, dan masalah maritim dibahas secara rinci.

"Kami bertujuan untuk meningkatkan tingkat lokalisasi dalam pembuatan kapal dari 60 persen menjadi kelompok 80 persen"

Menyatakan bahwa mereka telah meningkatkan jumlah galangan kapal dari 37 menjadi 84 dalam sembilan belas tahun terakhir, Menteri Karaismailoğlu mengatakan bahwa mereka bertujuan untuk meningkatkan tingkat lokalisasi dalam pembuatan kapal dari 60 persen menjadi 80 persen. Karaismailoğlu, "menurut data terkait daur ulang kapal seberat 500 ton kotor melalui kapal, pemimpin Turki di Eropa dengan 2019 juta ton kotor pada tahun 1,1, berada di peringkat 3.nc dunia. Jumlah ini meningkat menjadi 2020 juta ton bruto pada tahun 1,5. Kami menjadi peringkat ke-4 di peringkat dunia. Negara kita, produsen kapal pesiar terkemuka dunia, menempati urutan ke-2020 dunia dalam proyek mega yacht 3, ”ujarnya.

"Kami akan memberikan insentif rata-rata 5 juta lira untuk 5 kapal baru yang akan dibangun setiap tahun."

Menteri Karaismailoğlu menyatakan bahwa mereka meningkatkan jumlah kargo yang ditangani di pelabuhan pada tahun 2003 dari 190 juta ton menjadi 496 juta ton; dia berbicara sebagai berikut:

“Sedangkan jumlah kendaraan yang diangkut pada jalur Ro-Ro reguler internasional sebanyak 2003 ribu 220 kendaraan pada tahun 345 mencapai 504 ribu 752 kendaraan. Nilai maritim Turki dari total perdagangan $ 2003 miliar pada tahun 57, sedangkan pada tahun 2020, mengumpulkan 215,8 miliar. Kami telah memberikan dukungan SCT senilai TL 17 miliar kepada industri maritim dalam 8,6 tahun terakhir. Sementara transportasi peti kemas di dunia menyusut sebesar 2020 persen pada tahun 4, itu tidak menyusut atau bahkan meningkat seiring dengan tindakan yang telah kami ambil.

Karaismailoğlu juga berkata, “Orang Turki yang Hancur Bayraklı Kami menyiapkan Peraturan tentang Insentif untuk Membangun Kapal Baru, Bukan Kapal. Dengan terbitnya regulasi tersebut, kami akan memberikan insentif rata-rata 5 juta lira kepada 5 kapal yang baru dibangun, dimulai dari kapal yang paling tua. Selain itu, kami akan mendukung kapal yang akan dibangun sebagai pengganti kapal kecil yang membawa transportasi cabotage di Laut Marmara ”.

"Kami menambahkan bidang kapal kami yang beroperasi di Mediterania Timur ke Blue Homeland kami"

Menteri Karaismailoğlu menyatakan bahwa mereka akan menerapkan "Pusat Pelatihan Keselamatan Maritim" untuk melatih para pelaut di pusat pelatihan modern, dan bahwa mereka akan mengurangi ketergantungan asing dalam pendidikan kelautan dengan pusat pelatihan yang akan memulai proyek kelayakan bulan ini. Menggarisbawahi bahwa "Proyek 2023 Juta Pelaut Amatir pada tahun 1" telah berkembang meskipun kondisi pandemi, Karaismailoğlu menyatakan bahwa lebih dari 832 ribu orang telah diberikan sertifikat pelaut amatir dalam lingkup proyek dan bahwa target yang ditentukan akan tercapai sebelumnya .

Karaismailoğlu berkata, “Kami menambahkan area tanggung jawab pencarian dan penyelamatan kami di Blue Homeland ke area pencarian kapal nasional kami yang beroperasi di Mediterania Timur. Kami telah menambahkan simulator pemancar satelit virtual ke Sistem Pencarian dan Penyelamatan Laut dan Udara Berbasis Satelit Internasional. Sistem ini hanya ada di 3 negara di dunia. Kami melayani Georgia, Ukraina, Iran, Irak dan Afghanistan sebagai negara koordinator untuk pencarian dan penyelamatan ”.

“5 area layanan baru akan dibuat melalui 2 stasiun pengawasan lalu lintas baru. Dengan studi ini, Kanal Istanbul dapat disaksikan dalam lalu lintas kapal "

Menteri Karaismailoğlu menyatakan bahwa sistem yang diberlakukan di Selat pada tahun 2003, di Teluk Izmit pada tahun 2016, di Teluk Izmir pada tahun 2018 dan terakhir di Mersin pada tahun 2019 akan diperbarui dengan sistem lokal, mengatakan bahwa sistem lokal dan perangkat lunak nasional akan segera dan Proyek Layanan Lalu Lintas Kapal Mediterania Timur, yang akan mencakup Mediterania Timur. Karaismailoğlu berkata, “Selain itu, kami akan memasukkan seluruh Laut Marmara dalam cakupan layanan lalu lintas kapal. 5 area layanan baru akan dibuat melalui 2 stasiun pengawasan lalu lintas baru. Dengan pekerjaan ini, itu akan dapat disaksikan dalam lalu lintas kapal di Kanal Istanbul, yang akan segera kami mulai pembangunannya. "Data statistik jumlah kargo berbahaya akan ditentukan dengan pemeriksaan kapal yang melewati selat."

"Mempertimbangkan volume perdagangan yang meningkat, pentingnya dan urgensi Kanal Istanbul akan terlihat."

Turki antara Eropa dan Timur Jauh daripada jalur tercepat, teraman, terpendek pada transisi yang kuat dan ekonomis dan pusat logistik Menteri Karaismailoğlu menyatakan bahwa titik kunci Turki untuk Koridor Tengah Terusan Suez Menyatakan bahwa waktu transportasi sekitar 15 hari lebih pendek dari Koridor Selatan berikut; Dia melengkapi penjelasannya sebagai berikut:

“Istanbul, yang terletak di jalur Utara-Selatan dari Koridor Tengah, adalah salah satu titik fokus perdagangan dunia. Saat ini, 12 persen dari volume perdagangan, yaitu 90 miliar ton, diangkut melalui laut. Kami memperkirakan volume perdagangan dunia akan menjadi 2030 miliar ton pada tahun 25 dan 2050 miliar ton pada tahun 90. Mengingat volume perdagangan yang meningkat dan rute perdagangan yang berkembang di dunia, pentingnya dan urgensi Kanal Istanbul akan terlihat. Pelabuhan yang ada di negara kita akan meningkatkan daya dan efisiensi di Laut Hitam dengan Kanal Istanbul, serta investasi pelabuhan seperti Rize-Iyidere dan Filyos. Kami akan terus mengambil setiap tindakan pencegahan untuk melindungi tenggorokan kami, yang merupakan murid negara kami. "

Armin

Pameran Industri Kereta Api 2020

sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar