Bagaimana Kanal Istanbul Mempengaruhi Air Liur Laut di Marmara?

bagaimana kanal istanbul mempengaruhi air liur laut di marmara
bagaimana kanal istanbul mempengaruhi air liur laut di marmara

Lendir yang disebut "air liur laut" menutupi permukaan air dan kedalaman Laut Marmara. Jadi, bagaimana Kanal Istanbul mempengaruhi air liur laut di Marmara?

Laut Marmara sedang sekarat. Laut Marmara berada di bawah ancaman lendir yang disebut "air liur laut" yang menutupi permukaan air dan kedalamannya.

air liur laut; Hal ini secara bertahap meningkatkan pengaruhnya di Istanbul, Kepulauan, Tekirdağ, narcık, Bursa, Erdek, teluk, pantai dan kedalaman laut.

Menurut para ahli, "limbah" menyebabkan situasi.

Laut Marmara juga berada di bawah ancaman proyek Kanal Istanbul. Banyak akademisi memperingatkan bahwa Laut Marmara akan menghadapi beban organik yang tidak dapat ditangani jika Kanal Istanbul ikut bermain.

Mantan wakil presiden TÜBİTAK, ilmuwan kelautan Cemal Saydam menunjukkan bahwa Kanal Istanbul tidak hanya akan memicu masalah lendir, tetapi juga akan menjadi surat perintah kematian Laut Marmara.

Ekrem mamoğlu, Walikota Kota Metropolitan Istanbul. YouTube Menjawab pertanyaan di salurannya, Saydam berkata, "Jika Kanal Istanbul dibuat, kami akan melanjutkan dengan lendir seumur hidup. Tidak ada penjelasan lain untuk ini. Pengetahuan kita mengatakan 'tidak'. Tidak ada sikap keras kepala dengan ilmu pengetahuan. Karena sudah jelas siapa yang akan menang. Kami telah menolak ilmu pengetahuan, kami belum cukup membangun pabrik pengolahan. Lendir menang. Jika Anda membuat Kanal Istanbul, ini dia. Inilah yang terjadi, jika Anda membangun Kanal Istanbul di atas itu, lupakan saja, Anda harus berkemas dan pergi," katanya.

Saydam berkata, “Jangan membuang hidrogen sulfida” dan berkata:

“Baunya seperti telur busuk, mengancam kesehatan manusia, tetapi juga merusak mesin industri. Setiap pabrik yang menggunakannya sebagai air pendingin harus melihat filternya, filternya akan sering diganti, yang akan meningkatkan biayanya. Dengan Kanal Istanbul, tidak hanya Laut Marmara, tetapi juga Wilayah Marmara akan hilang.”

Kamar Insinyur Lingkungan (ÇMO) Cabang Istanbul juga membahas dampak Kanal Istanbul dan Sungai Ergene di Laut Marmara, yang tidak dirujuk dalam rencana aksi yang disiapkan oleh Menteri Lingkungan dan Urbanisasi Murat Kurum pada 11- item rencana aksi yang disiapkan untuk "memperpanjang umur penipisan" Laut Marmara menarik perhatian.

Pernyataan itu berisi pernyataan berikut:

“Pembuangan dari Ergene ke Laut Marmara harus segera dihentikan. Titik di mana sistem pengumpul air limbah dari cekungan Ergene dilepaskan ke Laut Marmara harus diselidiki segera, pembuangan laut dalam harus ditangani bersama dengan pra-pengolahan dan dikontrol secara ketat. Pada tahap ini, pembangunan pabrik pengolahan biologis yang cepat harus dilaksanakan dan pekerjaan mendesak harus dilakukan oleh kementerian untuk menghentikan industrialisasi dan pertumbuhan penduduk di sekitar Laut Marmara.

Mega proyek harus ditinggalkan di Istanbul, yang saat ini memiliki populasi jauh lebih tinggi daripada populasi layak huni. Adalah bunuh diri untuk mencoba menarik jutaan orang ke kota yang membuang air limbahnya ke Laut Marmara tanpa mengolahnya secara biologis, dengan kawasan Kanal Istanbul dan Yenişehir Reserve.”

Sumber: Milligazete

Armin

sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar