Hubungan Ketergantungan Ibu-Anak Menyebabkan Fobia Sekolah

Hubungan ketergantungan antara ibu dan anak menyebabkan fobia sekolah
Hubungan ketergantungan antara ibu dan anak menyebabkan fobia sekolah

Menyatakan bahwa proses adaptasi ke sekolah bisa berbeda untuk setiap anak, Psikiater Prof. dr. Nevzat Tarhan menekankan pentingnya individualisasi dalam penyesuaian sekolah. prof. dr. Nevzat Tarhan mencatat bahwa anak mulai menjadi individual sejak usia 3 tahun dan periode ini harus didukung oleh ibu. Menyatakan bahwa jika hubungan anak-ibu bersifat dependen, maka timbul rasa kurang percaya diri pada diri anak. dr. Nevzat Tarhan memperingatkan, “Situasi ini dapat mempengaruhi proses adaptasi ke sekolah di masa depan dan fobia sekolah mungkin muncul”. Tarhan merekomendasikan agar anak dikirim ke sekolah sejak usia 3 tahun untuk pengembangan keterampilan sosial dan emosional anak.

Rektor Pendiri Universitas sküdar, Psikiater Prof. dr. Nevzat Tarhan membuat evaluasi tentang kesulitan yang dialami dalam proses adaptasi di sekolah.

Anak harus dibiasakan secara mental ke sekolah

Menyatakan bahwa proses adaptasi ke sekolah dapat berkembang secara berbeda pada setiap anak, Prof. dr. Nevzat Tarhan berkata, “Memulai sekolah berarti periode baru bagi seorang anak. Pergi ke dan dari tempat selain lingkungan yang akrab dan aman seperti pergi ke planet asing jika anak tidak siap secara mental. Anda berada di dunia sekarang, Anda terbiasa dengan udara dan oksigennya. Bagaimana perasaanmu saat pergi ke bulan? Bagi anak, pergi ke sekolah menciptakan perasaan dan ketakutan seperti itu jika dia belum siap secara mental. Jika anak siap secara mental, ia dapat dengan mudah beradaptasi dalam situasi seperti itu. Untuk itu, mengambil anak seperti anak kucing tanpa bersiap-siap ke sekolah dan meninggalkannya dari satu tempat ke tempat lain dengan keras akan memberikan efek shock dan trauma bagi anak.” dia berkata.

Setelah usia 3 tahun, periode individuasi dimulai.

Memperhatikan bahwa anak memasuki proses individualisasi setelah usia 3 tahun, Prof. dr. Nevzat Tarhan berkata, “Seorang anak antara usia 0-3 melihat dirinya sebagai bagian dari ibu. Ibu juga melihat anak sebagai bagian dari dirinya sendiri, tetapi anak mulai belajar bahwa dia adalah individu yang terpisah sejak dia mulai berjalan. Dia belajar bahwa dia adalah orang yang terpisah, perbedaan antara perasaan orang lain dan perasaannya sendiri. Jika Anda menempatkan semua anak berusia 1 tahun di ruangan yang sama, jika seseorang mulai menangis, mereka semua mulai menangis pada saat yang bersamaan. Karena dia belum belajar perbedaan antara rasa sakit orang lain, rasa sakitnya dan rasa sakitnya sendiri. Ada neuron cermin di otak. Neuron cermin ini melakukan pembacaan pikiran, yang kita sebut teori pikiran. Dia membaca pikiran orang lain, membaca pikirannya sendiri dan memberikan respon yang benar. Karena ini tidak berkembang pada anak-anak, dia berpikir bahwa ketika orang lain terluka, dia juga terluka, dan dia mulai menangis juga. Namun, setelah beberapa saat, dia belajar membedakan antara 'dia sakit di suatu tempat, tapi itu bukan rasa sakitku, itu rasa sakitnya'. Anak biasanya belajar ini pada usia tiga tahun.” dia berkata.

Hubungan ketergantungan antara ibu dan anak menyebabkan fobia sekolah

Memperhatikan bahwa jika hubungan anak-ibu bersifat dependen, yaitu jika ibu cemas dan sangat protektif, maka timbul rasa kurang percaya diri pada anak dan keadaan ini dapat mempengaruhi proses penyesuaian sekolah di kemudian hari, Psikiater Prof. . dr. Nevzat Tarhan berkata:

“Setelah usia tiga tahun, anak sekarang perlu bersosialisasi, yaitu secara bertahap menjauh dari ibu. Sebagian besar ibu tidak dapat melakukan ini hampir sepanjang waktu. Hubungan ibu dengan anak seringkali begitu kuat sehingga ibu juga menyukainya. Dia tidur di ranjang yang sama dengan anak itu. Sejak anak mulai berusia satu tahun, mereka dapat berada di kamar yang sama sampai anak berusia 7 tahun, yaitu sampai sekolah dimulai, tetapi tidak nyaman berada di ranjang yang sama. Hubungan anaknya dengan ibunya lengket. Jika anak belum mengembangkan rasa percaya diri, ketika anak pergi ke sekolah, ia mulai menangis sepanjang hari. Kami tahu banyak keluarga menunggu di depan pintu selama tiga tahun lima tahun. Jika ibunya tidak ada, anak itu membuat keributan di kelas. Ini disebut fobia sekolah." dikatakan.

Ibu harus mendukung individualisasi anak

prof. dr. Nevzat Tarhan menyatakan bahwa ketika anak memiliki fobia sekolah, dia dengan paksa naik bus dan menangis sepanjang waktu, dan menyatakan bahwa jika ibu menyerah mengirim anak ke sekolah dalam kasus seperti itu, anak tidak dapat belajar individualisasi dan kepercayaan diri tidak dapat mengembangkan. prof. dr. Tarhan menambahkan, individualisasi anak harus didukung oleh ibu.

Anak itu harus naik ke kursi itu sendiri.

prof. dr. Nevzat Tarhan menyatakan bahwa eksperimen sofa, yang sangat umum dalam budaya kita, adalah contoh penting dari hal ini, “Hal ini diperlukan untuk berkontribusi pada individualisasi anak. Misalnya, anak ingin naik ke sofa. Dia berjalan dan mulai mengenal kehidupan. Dia ingin naik ke sofa, dia mencoba, dia mencoba, dia tidak bisa keluar. Apa yang dilakukan ibu tradisional kita? Oh, dia membawanya ke tempat duduk agar anak itu tidak jatuh. Anak itu di sofa, dia senang, tetapi anak itu tidak berhasil sendiri. Padahal, anak itu akan senang setelah dia duduk sendiri. Kami mengambil perasaan itu dari anak. Ini adalah dasar dari kepercayaan diri.” dia berkata.

Ibunya harus bersamanya ketika dia pergi ke tempat duduk.

Memperhatikan bahwa di masyarakat barat, anak dibiarkan sendiri sambil memanjat di sofa, Prof. dr. Nevzat Tarhan berkata, “Mereka tidak tertarik dengan anak di sana. Anak itu jatuh, bangkit dan keluar, tetapi kali ini ikatan ibu-anak melemah. Baginya, hal yang ideal di sini adalah ibu akan berdiri di samping anak saat anak mencoba naik ke sofa dan berkata, 'Keluar, jika Anda berhasil keluar, jika terjadi sesuatu, saya akan menangkapnya. '. Dalam situasi seperti itu, anak akan keluar dan menjadi sukses dan akan berkata, 'Saya berhasil'. Ikatan ibu-anak juga akan sehat. Jika kita membuat model keibuan seperti ini, anak pergi ke sekolah dengan mudah setelah beberapa saat dan beradaptasi.” dia berkata.

Anak belajar keterampilan sosial dan emosional di sekolah

Menyoroti pentingnya pembelajaran keterampilan sosial dan emosional anak, Prof. dr. Nevzat Tarhan berkata, “Anak-anak tidak dapat mempelajari keterampilan sosial dan emosional sendiri. Anak dapat belajar memahami dan berempati dengan perasaan orang lain melalui kontak sosial. Saat ini, ada anak apartemen dan anak televisi. Sekarang, tidak ada konsep anak bertetangga atau lingkungan bertetangga seperti dulu. Untuk alasan ini, kami merekomendasikan agar anak segera diberikan ke kamar bayi ketika ia berusia 3 tahun. Bahkan jika anak pergi ke kamar bayi selama setengah hari, ia segera belajar keterampilan sosial. Di sana dia belajar bermain dan berbagi bersama. Anak manusia lahir prematur secara psikologis. Artinya, ia lahir prematur, ia dilahirkan tidak terpelajar. Untuk itu anak secara psikososial membutuhkan ibu, ayah dan keluarga sampai usia 15 tahun. Dia perlu berada dalam struktur sosial, untuk mempelajari keterampilan sosial, keterampilan emosional.” dia berkata.

Ibu dan ayah akan menjadi pilot bagi anak.

Psikiater Prof, yang menunjukkan model kapten pilot kepada keluarga dalam mendukung anak. dr. Nevzat Tarhan berkata, “Ada pilot di kapal selain kapten. Pilotnya senior, berpengalaman. Ibu dan ayah akan menjadi pilot. Dalam budaya kita, orang tua mengambil alih dan mengarahkan kehidupan anak. Itu mengganggu segala sesuatu seperti 'jangan lakukan itu, jangan sentuh, jangan memakainya'. Anak tidak bisa belajar sendiri. Namun, orang tua akan menjadi pilotnya. Anak itu membutuhkan bimbingan mereka.” dia berkata.

Guru sekolah dasar adalah pahlawan anak

Menyatakan bahwa guru, serta keluarga, memiliki tanggung jawab dalam beradaptasi dengan sekolah, Psikiater Prof. dr. Nevzat Tarhan berkata, “Guru adalah orang kedua dari siapa anak-anak memilih model teladan. Terutama guru sekolah dasar adalah pahlawan anak-anak kita. Mengajar adalah profesi yang suci. Terutama mengajar di sekolah dasar, mengajar di kelas adalah profesi yang sangat sakral. Karena, setelah orang tua mereka, anak-anak itu belajar paling banyak tentang kehidupan dari guru mereka, dan mereka mengambil guru mereka sebagai contoh.” dikatakan. prof. dr. Nevzat Tarhan menekankan bahwa guru tidak boleh sering diganti, terutama di sekolah dasar.

Bimbingan guru sangat penting

Psikiater Prof. dr. Nevzat Tarhan juga menyatakan bahwa seorang guru yang berpengalaman harus memahami masalah anak dari perilakunya dan berkata, “Guru akan memperhatikannya. Pendidikan itu seperti obat. Dokter seperti pemburu kupu-kupu. Mereka menangkap penyakit dan gejala. Mereka mencari, menemukan, menangkap, dan memecahkan masalah. Dengan kata lain, seorang guru harus memahami masalah yang dialami anak dari perilakunya. Anak-anak seusia itu tidak bisa menjelaskan secara verbal. Karena mereka tidak dapat menjelaskannya dengan bahasa kata-kata, mereka menjelaskannya dengan bahasa perilaku. Oleh karena itu, bimbingan guru sangat penting di sini. Jadi pengalaman pedagogis itu penting. Mengapa anak ini takut? Dia takut sendirian. Kurang percaya diri, mungkin anak ini baru pertama kali berpisah dengan ibunya. Mereka mungkin memiliki ketakutan seperti itu. Anak itu butuh arahan.” dikatakan.

Armin

sohbet

    Jadilah yang pertama mengomentari

    Yorumlar