Sering mengedipkan mata, menyipitkan mata, atau menggosok matanya; Perhatian

Jika dia sering berkedip, menyipitkan mata atau menggosok matanya, perhatikan
Jika dia sering berkedip, menyipitkan mata atau menggosok matanya, perhatikan

Dia menggeser baris saat membaca atau mengikutinya dengan jari-jarinya sepanjang waktu… Dia terganggu dalam waktu singkat saat membaca atau menulis… Dia terlihat sangat dekat dengan huruf… Perilaku seperti ini, yang cukup umum pada anak-anak yang baru saja mulai sekolah dasar, dapat ditemui sebagai situasi yang wajar oleh orang tua karena mereka baru belajar 'membaca dan menulis'. Tapi hati-hati! Kebiasaan ini mungkin mendasari 'gangguan penglihatan' seperti miopia, hiperopia, dan astigmatisme! Spesialis Mata Rumah Sakit Acıbadem Maslak Prof. dr. zgül Altıntaş memperingatkan, “Diagnosis yang terlambat berarti perawatan yang tertunda” dan menambahkan, “Koreksi gangguan penglihatan dengan kacamata berkat diagnosis dini, meningkatkan ketajaman visual pada anak-anak sebelum usia 8-9 tahun, di mana penglihatan dipelajari dengan cepat. Jika perawatannya tertunda, mata malas bisa menjadi permanen. Untuk diagnosis dini gangguan penglihatan, meskipun anak tidak memiliki keluhan, mereka harus menjalani pemeriksaan mata pada 6 bulan pertama hingga 1 tahun setelah lahir, pada usia 3 dan 6 tahun. Selain itu, dokter harus berkonsultasi tanpa kehilangan waktu dalam keluhan yang mengindikasikan adanya gangguan mata.

Usia miopia telah menurun!

prof. dr. zgül Altıntaş memperingatkan bahwa usia timbulnya masalah yang disebut 'miopia sederhana', yang disebut 'miopia sederhana', turun dari sekolah menengah ke periode sekolah pra-sekolah dasar dan berkata, "Alasan untuk ini adalah bahwa anak-anak melihat layar selama berjam-jam dan sangat dekat selama periode pandemi. Setelah miopia dimulai, meningkat hingga usia 20-25 dan jumlah kacamata orang tersebut bertambah. Onset awal miopia menghasilkan jumlah yang lebih besar di final. Ketika jumlah miopia meningkat, itu membawa masalah retina (lapisan saraf mata). Selain miopia, penggunaan layar yang terlalu lama dari jarak yang sangat dekat juga meningkatkan frekuensi mata terkulai, sering juling ke dalam, pada anak-anak. Cara paling efektif untuk mencegah masalah penglihatan seperti itu adalah dengan mengikuti aturan kerja yang benar.

Istirahat setiap 25 menit adalah suatu keharusan!

  • prof. dr. Özgül Altıntaş mencantumkan tindakan pencegahan yang harus diambil untuk mencegah perkembangan gangguan penglihatan pada anak-anak sebagai berikut:
  • Lihatlah layar yang lebih kecil dari 21 cm dari jarak minimal 25-30 cm, dan layar besar dari jarak 50-60 cm.
  • Setiap 25 menit, ia harus beristirahat sejenak selama 1-2 menit dan memalingkan muka. Sebaiknya tidak menggunakan perangkat lain dengan layar selama istirahat singkat.
  • Setelah dua istirahat pendek, istirahat yang sedikit lebih lama akan lebih efektif. Sebaiknya kegiatan di luar ruangan harus disediakan.
  • Setidaknya 10-14 jam seminggu, harus menghabiskan waktu di luar ruangan saat sinar matahari tidak tegak lurus dengan bumi. Meskipun panjang gelombang sinar matahari yang ungu diklaim dapat mengurangi miopia, hal ini dapat bermanfaat saat mereka menjauh dari layar saat menghabiskan waktu di luar ruangan.

8 sinyal penting gangguan penglihatan!

Pemeriksaan mata anak Anda untuk gejala yang tercantum di bawah ini memainkan peran penting dalam memperoleh hasil yang berhasil dari perawatan.

  • Jika dia terus-menerus menoleh ke satu arah saat membaca atau menonton televisi,
  • Jika sakit kepala sering terjadi karena terus menerus memaksakan diri untuk mengklarifikasi tulisan di papan tulis di sekolah,
  • Memiliki masalah terganggu atau terganggu untuk waktu yang singkat saat membaca atau menulis,
  • Jika minatnya berkurang karena kelelahan akibat usahanya mengklarifikasi apa yang dilihatnya,
  • Sering mengedipkan mata, menyipitkan mata, atau menggosok mata untuk mempertajam gambar
  • Melihat terlalu dekat pada huruf saat membaca atau menulis
  • Jika ia menggulir atau terus-menerus menelusuri garis dengan jari,
  • Jika ia mengalami kesulitan dalam tugas-tugas yang memerlukan koordinasi tangan-mata, seperti mengikat sepatu, memegang bola saat bermain atau mengancingkan kancing, Anda harus berkonsultasi dengan dokter mata tanpa membuang waktu.
Armin

sohbet

    Jadilah yang pertama mengomentari

    Yorumlar