Karaismaloğlu: Kami Menutup Mediterania Dengan Penghalang Terhadap Tumpahan Minyak

Karaismaloğlu menutup Mediterania dengan penghalang terhadap tumpahan minyak.
Karaismaloğlu menutup Mediterania dengan penghalang terhadap tumpahan minyak.

Menteri Transportasi dan Infrastruktur Adil Karaismaioğlu menekankan bahwa mereka mengambil tindakan sebagai kementerian terhadap tumpahan minyak di Mediterania dan mengatakan bahwa mereka menutup Mediterania dengan penghalang terhadap tumpahan. Karaismailoğlu mengatakan, “Untuk membersihkan minyak, kapal tunda YAPRACIK dan ALTUĞ 1100 dilengkapi / dimuat dengan penghalang laut 3 meter, 2000 pengikis pengumpul minyak, 700 bantalan penyerap, penghalang sosis penyerap 7 meter, 2 tangki penyimpanan portabel terapung dan Direktorat Jenderal Keselamatan Pesisir Siprus ' Memadamkan 10 kapal tunda milik perusahaan mulai digunakan”.

Menteri Transportasi dan Infrastruktur Adil Karaismaioğlu melakukan penilaian terhadap pencemaran laut yang berasal dari Suriah.

Karaismaloğlu menyatakan bahwa Kementerian Perhubungan dan Infrastruktur mewaspadai agar pencemaran minyak akibat bocornya tangki penyimpanan bahan bakar minyak di Pembangkit Listrik Tenaga Listrik di Baniyas, perbatasan Suriah, tidak merusak pantai TRNC.

Mengungkapkan bahwa TRNC meminta bantuan dari Turki ketika polusi mengancam pantai, Karaismailoğlu mengatakan, “Sesuai dengan instruksi saya, tanggap darurat diprakarsai oleh Direktorat Jenderal Kelautan untuk mencegah polusi minyak merusak pantai TRNC”.

Memberikan informasi tentang peralatan yang digunakan, Menteri Transportasi dan Infrastruktur Adil Karaismaioğlu mengatakan, “Untuk membersihkan minyak; Kapal tunda YAPRACIK dan ALTUĞ 1100 dan EXTINGUISHING 3 Kapal tunda milik Direktorat Jenderal Keselamatan Pesisir Siprus, yang dilengkapi/dimuat dengan penghalang laut 2000 meter, 700 pengikis pengumpul minyak, 7 bantalan penyerap, penghalang sosis penyerap 2 meter, 10 penyimpanan portabel terapung tank, mulai digunakan,” katanya.

“KENDARAAN LAUT SEGERA DIKIRIM KE WILAYAH”

Karaismaloğlu menyatakan bahwa Kementerian diberi wewenang pada 30 Agustus dalam lingkup pekerjaan tanggap darurat yang dilakukan di bawah koordinasi Wakil Presiden Fuat Oktay, dan bahwa kendaraan laut perusahaan tanggap darurat dan peralatan tanggap polusi segera dikirim ke wilayah tersebut.

Karaismailoğlu mencatat bahwa dua pejabat dari Direktorat Jenderal Kelautan dipindahkan ke TRNC dengan pesawat pertama untuk memastikan koordinasi yang diperlukan dengan unit TRNC dan untuk mengarahkan operasi pencemaran laut.

KAPAL SEYİT ONBAŞI DAN NENE HATUN RENCANA DATANG DI WILAYAH TANGGAL 3 SEPTEMBER

Karaismailoğlu mencatat bahwa Kapal Pemulihan Minyak SEYİT ONBAŞI, yang dioperasikan oleh Direktorat Jenderal Keselamatan Pesisir Kementerian, berangkat dari Istanbul pada 30 Agustus, dan Kapal Tanggap Darurat NENE HATUN pada 31 Agustus tiba di TRNC. Dia juga mengumumkan bahwa mereka berencana untuk berada di wilayah tersebut.

Menteri Perhubungan Karaismailoğlu menekankan bahwa kapal tunda Vatan dan kapal pendukung Bayrak milik KEGM Siprus bergabung dengan 31 kapal tunda pada pagi hari tanggal 3 Agustus untuk membantu kapal-kapal di wilayah tersebut beroperasi.

DUA TUGS DITAHAN DI ALIAGA DAN MERSIN

Menunjukkan bahwa Wakil Presiden Faut Oktay mengikuti proses tersebut dengan cermat, Menteri Karaismailoğlu mengatakan, “Dua kapal tunda di wilayah administrasi Otoritas Pelabuhan Aliağa dan Otoritas Pelabuhan Mersin tetap siap untuk dipindahkan ke wilayah tersebut dengan peralatan respons polusi minyak mereka. Berbagai peralatan penanggulangan polusi minyak di Pusat Keselamatan Maritim Nasional Kementerian kami dikirim ke Teluk Iskenderun melalui jalan darat.

POLUSI TERDETEKSI ADALAH INTERVENSI

Menekankan bahwa polusi minyak kecil terdeteksi 7.5 mil laut dari Zafer Burnu diintervensi dengan kendaraan laut dan peralatan yang dikirim ke wilayah tersebut, Karaismaloğlu melanjutkan penilaiannya sebagai berikut:

“Tidak ada polusi yang ditemukan selama pengawasan yang dilakukan oleh kendaraan laut untuk pemberitahuan polusi di 2 titik berbeda yang dilaporkan oleh elemen cuaca. Sementara negosiasi yang diperlukan sedang dilakukan dengan organisasi internasional dan organisasi non-pemerintah mengenai pencemaran yang terjadi di Suriah, Kementerian telah mulai melakukan intervensi baik dengan pengamatan maupun pada pencemaran yang terdeteksi di permukaan laut dengan 4 kapal tunda dan 1 kapal pendukung dan berbagai peralatan respon polusi dikirim ke wilayah tersebut. Di wilayah tersebut; Pencemaran terpantau dengan citra dan citra satelit yang disediakan oleh elemen udara dari instansi terkait, dan diketahui bahwa tumpahan minyak telah menyebar cukup luas di wilayah laut antara TRNC dan Suriah. Sebagian besar bahan bakar minyak yang tumpah dari tangki penyimpanan pembangkit listrik telah terdampar di pantai Suriah.”

Menunjukkan bahwa menurut data yang diperoleh dari citra satelit, polusi telah diamati di area lebih dari 30 juta decares per 1 Agustus, Menteri Karaismaloğlu mengatakan bahwa tidak ada informasi tentang intensitas polusi dalam gambar.

PENCEMARAN YANG MENGANDUNG PANTAI TURKI DAN TRNC BUKAN MASALAHNYA

Karaismaloğlu mengatakan, “Pencemaran tidak pada intensitas yang sama di setiap daerah, tetapi bergerak secara berkelompok. Namun, kondisi oseanografi, terutama suhu air laut, dan turunan minyak mempengaruhi keadaan dan pergerakan pencemaran di laut. Saat ini, tidak ada polusi yang mencemari pantai negara kita atau pantai TRNC. Dianggap bahwa cluster polusi yang intens, yang mencapai sekitar 15 mil laut dari TRNC, bergerak ke timur laut, tergantung pada kondisi meteorologi di wilayah tersebut, dan mungkin datang ke Teluk Iskenderun, dan persiapan telah dimulai di Teluk Iskenderun dan Wilayah Mersin dalam rangka melindungi pantai negara kita.

Armin

sohbet

    Jadilah yang pertama mengomentari

    Yorumlar