Perhatian terhadap Masalah Penglihatan Berkembang Setelah 40!

Perhatikan masalah penglihatan yang berkembang setelah penuaan
Perhatikan masalah penglihatan yang berkembang setelah penuaan

Banyak orang, pria dan wanita, mengalami beberapa perubahan pada kesehatan mata mereka ketika mereka mencapai usia 40-an. Sedangkan miopia yaitu masalah rabun jauh sering dijumpai pada stadium awal, masalah penglihatan dekat biasanya terjadi pada usia 45 tahun ke atas. Menunjukkan bahwa pasien di atas usia 45 tahun mungkin memiliki masalah mata seperti miopia atau astigmatisme, Prof. dari Memorial işli Hospital Eye Center. dr. Abdullah zkaya berbicara tentang apa yang perlu diketahui tentang perawatan lensa multifokal, yang dapat direncanakan bersama untuk pengobatan presbiopia dan penyakit mata lainnya, yang dikenal sebagai lensa pintar di kalangan masyarakat.

Perawatan lensa pintar terhadap katarak dan masalah penglihatan dekat

Presbiopia, yang merupakan masalah penglihatan dekat, dapat didefinisikan sebagai sejenis hiperopia. Kondisi ini, yang umumnya terlihat pada usia 45 tahun ke atas, dapat terjadi lebih awal pada pasien yang biasa memakai kacamata resep "+", yang sebelumnya hiperopia. Katarak merupakan salah satu penyakit mata yang paling umum pada kelompok usia lanjut. Sementara katarak muncul pada usia 50 dan kemudian, pertama-tama membatasi penglihatan jarak seseorang, dan seiring waktu, itu membatasi penglihatan orang tersebut. Dalam hal ini, "lensa pintar" direkomendasikan untuk pasien di atas usia 45 tahun yang memiliki masalah penglihatan karena katarak dan tidak ingin memakai kacamata jarak jauh dan dekat. Pasien dengan astigmatisme juga dapat mengambil manfaat dari operasi lensa multifokal tanpa jarum dan tanpa jahitan.

Anda dapat menyingkirkan kacamata Anda

Dua area utama mata dirawat untuk mengatasi kelainan refraksi dan menghilangkan kacamata. Yang pertama adalah operasi yang dilakukan pada bagian luar mata, yang seperti kaca arloji, yaitu kornea. Yang kedua dibuat ke dalam lingkungan di dalam mata, yang disebut lensa. Pada periode di bawah usia 40 tahun, yaitu ketika orang tidak memiliki masalah penglihatan dekat, prosedur berhenti menggunakan kacamata sebagian besar diterapkan pada lapisan kornea. Prosedur laser sering diterapkan pada pasien berusia 20-an yang memiliki masalah penglihatan jarak jauh. Terutama setelah usia 45 tahun, sejak masalah penglihatan dekat mulai muncul, operasi lensa multifokal diterapkan untuk mengatasi jarak dan jarak dekat. Alasan untuk ini adalah bahwa operasi laser yang diterapkan pada kornea sangat berhasil dalam menghilangkan masalah penglihatan jarak jauh dan dekat.

Dengan operasi lensa multifokal, perkembangan teknologi modern dan pengenalan lensa 3-fokal (trifokal), hasil yang sangat baik dapat diperoleh dalam penglihatan dekat, menengah, dan jarak jauh. Oleh karena itu, lensa multifokal; Ini adalah metode yang sangat mutakhir dan efektif untuk pasien berusia di atas 45 tahun yang akan menjalani operasi katarak dan yang ingin memakai kacamata.

Pemilihan pasien yang tepat adalah penting

Dalam semua intervensi refraksi, evaluasi pasien pra-operasi yang rinci penting dalam hal menentukan kepuasan pada periode pasca-bedah. Misalnya; Seorang pasien berusia 47 tahun yang telah memakai kacamata rabun untuk waktu yang lama dan masih dapat melihat jauh dan dekat dengan mudah dengan kacamata rabun mungkin tidak terlalu puas dengan operasi lensa multifokal. Secara khusus, pasien di atas usia 40 tahun yang sebelumnya memiliki hiperopia dan sekarang memiliki masalah baik dekat maupun jauh merupakan kelompok pasien dengan tingkat kepuasan tertinggi untuk operasi lensa multifokal. Namun, siapa pun yang hiperopia, memiliki tingkat astigmatisme apa pun dan kecanduan kacamata ganda sebenarnya dapat menjalani operasi ini.

Jika Anda menderita diabetes, aturan operasi berubah

Operasi lensa multifokal tidak dianjurkan untuk orang dengan masalah retina, kerusakan pada bagian belakang mata karena diabetes atau degenerasi makula. Pembedahan pasien dengan diabetes terkontrol dapat direncanakan dengan berkonsultasi dengan spesialis endokrin. Karena masalah retina yang mungkin berkembang dalam jangka panjang dapat mengganggu kenyamanan yang diberikan oleh lensa tersebut. Sekali lagi, operasi lensa multifokal tidak disarankan untuk reparasi jam tangan, perhiasan, dan pengemudi jarak jauh yang bekerja sangat dekat karena struktur optik lensa multifokal.

Jika Anda memiliki astigmatisme ...

Selain masalah penglihatan jarak dan dekat, operasi lensa multifokal dapat diterapkan pada pasien dengan astigmatisme. Astigmatisme adalah kelainan refraksi aksial. Secara sederhana dapat dijelaskan sebagai berikut; Saat melihat bentuk plus, pasien dengan astigmatisme melihat salah satu garis sumbu vertikal atau horizontal lebih kabur. Setiap orang memiliki sekitar 0,50 astigmatisme fisiologis, tetapi ketika derajat ini melampaui 1, itu menimbulkan masalah. Untuk alasan ini, ketika operasi lensa multifokal menjadi agenda, terutama pada pasien dengan astigmatisme di atas nomor 1, multifokal torik astigmatik harus lebih disukai. Jika pasien tidak dapat dikoreksi untuk astigmatisme, kepuasan pasien mungkin negatif setelah operasi, karena kualitas penglihatan jarak dan dekat akan menurun.

Tes topografi kornea memainkan peran yang menentukan dalam keputusan operasi.

Operasi lensa multifokal dilakukan dengan metode phaco, tanpa jarum dan tanpa jahitan. Bersamaan dengan pemeriksaan mata yang sangat rinci sebelum operasi, tes mengukur topografi kornea pasien dan jumlah lensa multifokal yang perlu dimasukkan juga diterapkan. Tujuan melakukan semua tes ini adalah untuk mengevaluasi apakah pasien memerlukan pembedahan dan apakah dia akan mendapat manfaat dari pembedahan. Pemeriksaan dan tes ini mengevaluasi adanya katarak, tekanan mata, kondisi retina, kelainan pada permukaan luar kornea dan kelainan terkait kelengkungan. Jika permukaan kornea pasien tidak halus dan ada penyakit retina, pembedahan tidak dianjurkan karena ia mungkin mengalami kesulitan dalam beradaptasi dengan lensa.

Hindari kontak dengan air dan menggosok mata setelah operasi.

Pasien yang telah menjalani operasi tidak perlu tinggal di rumah sakit setelah operasi. Mereka dapat dipulangkan sekitar 2 jam setelah prosedur. Kontak air harus dihindari selama 5 hari pertama setelah operasi. Mata tidak boleh digosok dengan kuat. Sementara tingkat penglihatan jarak dan dekat yang sangat baik dicapai pada akhir minggu pertama, lensa multifokal mulai menunjukkan kinerja utamanya sejak bulan pertama, ketika keselarasan mata-otak mulai berkembang dan penyembuhan luka sepenuhnya terbentuk. Akibatnya, ketika harapan pasien dipahami dengan jelas dan pasien yang tepat dipilih, operasi lensa multifokal memberikan hasil yang memuaskan.

Armin

sohbet

    Jadilah yang pertama mengomentari

    Yorumlar