Aktivasi Torpedo Berat AKYA

Torpedo berat Akya diaktifkan
Torpedo berat Akya diaktifkan

Ketua SSB Prof. dr. smail Demir membuat pernyataan di Kompetisi Roket TEKNOFEST 2021 tentang pentingnya TEKNOFEST bagi industri pertahanan dan sistem senjata angkatan laut yang terus dikembangkan.

Presiden SSB smail Demir juga menyatakan bahwa produk-produk yang dikembangkan para peserta dapat dibawa ke industri pertahanan dari segi teknologi. Mengenai hal tersebut, katanya, “Di sini, kita bisa membuat produk yang benar-benar bisa digunakan di lapangan, atau produk yang bisa digunakan di lapangan dengan sedikit modifikasi, bukan hanya 'roket yang dibuat dan dibuang'. Salah satu tim kami membuat UAV yang keluar dari roket setelah roket mencapai ketinggian tertentu. Ini dapat memperkenalkan konsep penting ke dalam bidang tindakan. Penemuan yang membawa konsep operasional baru ke UAV bisa datang dari sini. UAV Akıncı dan Aksungur kami akan membawa produk eksperimental yang diajukan di sini untuk digunakan di lapangan dengan sedikit perubahan.”

Demir mengatakan bahwa pekerjaan pada sistem angkatan laut terus berlanjut dan bahwa torpedo kelas berat AKYA sedang diaktifkan dan bahwa versi rudal anti-kapal ATMACA yang dapat diluncurkan dari kapal selam sedang dikerjakan. Disebutkan pula, pengerjaan Land ATMACA yang merupakan versi land-to-land ATMACA terus berlanjut.

Dengan Proyek AKYA, kemampuan kritis Roketsan, yang diperoleh melalui kerja presisi selama bertahun-tahun dalam mengembangkan sistem roket dan rudal cerdas berkecepatan tinggi yang dipandu dengan presisi, berada di bawah laut. Dengan AKYA, yang diluncurkan dari kapal selam terhadap berbagai target permukaan dan kapal selam dan dikembangkan sepenuhnya dengan kemampuan nasional, kebutuhan penting Angkatan Laut Turki untuk platform bawah air akan dipenuhi dengan sumber daya nasional.

Sementara studi kualifikasi AKYA terus berlanjut, kegiatan Produksi Awal Skala Rendah untuk memenuhi kebutuhan prioritas Angkatan Laut Turki juga terus berlanjut.

AKYA, yang akan memenuhi kebutuhan torpedo kelas berat 533 mm Angkatan Laut Turki dengan sumber daya domestik, baru-baru ini melakukan uji tembak dari kapal selam TCG Gür dan kontrak telah ditandatangani untuk integrasinya dengan kapal selam kelas Preveze. AKYA memiliki jangkauan 50+ km, kecepatan maksimum 45+ knot; Selain kepala Sonar Aktif/Pasif dengan kemampuan Counter-Countermeasure dan panduan Backwater, juga memiliki kemampuan panduan eksternal dengan kabel serat optik.

Spesifikasi Teknis AKYA

  • Jangkauan 50+ kilometer
  • Kecepatan 45+ Knot
  • Menargetkan Kapal Selam, Kapal Permukaan
  • Kepala Sonar Aktif/Pasif dengan Kemampuan Penanggulangan Akustik Panduan
  • Panduan Backwater
  • Panduan Internal Mode Bimbingan
  • Panduan Eksternal dengan Kabel Fiber Optic
  • Sensor Kedekatan Fuze/Detonasi Benturan
  • Warhead Underwater Shock Insensitive Warhead
  • Abaikan Sarang Abaikan Berenang
  • Sistem Penggerak Motor Listrik DC Brushless + Impeller Terbalik
  • Baterai Baterai Kimia Energi Tinggi

Versi rudal ATMACA yang diluncurkan dari kapal selam sedang dipelajari

Diadaptasi untuk kapal selam kami, ATMACA akan menawarkan alternatif serangan jarak jauh yang lebih jauh dibandingkan dengan torpedo. Selain itu, rudal anti-kapal ATMACA, yang memiliki langkah-langkah untuk membuat deteksi sulit sendiri (penampang radar berkurang, ketinggian jelajah rendah…) akan membuat lebih sulit untuk bereaksi terhadap serangan ketika diluncurkan dari kapal selam.

Rudal ATMACA kapal selam ini diharapkan memiliki konsep yang mirip dengan rudal anti kapal Sub Harpoon UGM-84. Setelah mencapai permukaan dari kapal selam melalui kapsul pembawa yang kompatibel dengan tabung torpedo 84 mm dari kapal selam, Harpoon UGM-533 memulai penerbangannya dengan roket propelan padat seperti Harpoon RGM-84 dan dilanjutkan dengan mesin turbojetnya.

Sumber: defenceturk

Armin

sohbet

    Jadilah yang pertama mengomentari

    Yorumlar