Bagaimana Aspirator Bedah Digunakan? Bagaimana cara Membersihkan?

cara menggunakan aspirator bedah cara membersihkan
cara menggunakan aspirator bedah cara membersihkan

Perangkat yang digunakan dalam proses perawatan pasien di area seperti rumah sakit, ambulans, dan rumah dan yang menyediakan ekstraksi cairan atau partikel dengan metode vakum disebut aspirator bedah. Berkat daya hisapnya yang tinggi, alat ini juga dapat digunakan dalam operasi dan keadaan darurat. Di rumah sakit, biasanya ditemukan di ruang perawatan intensif, ruang operasi dan unit gawat darurat. Selain itu, dapat digunakan di hampir semua cabang rumah sakit. Ini tersedia di setiap ambulans untuk keadaan darurat. Ini membersihkan darah, muntah, lendir dan partikel lain yang tertinggal di mulut atau keluar ke trakea. Ini digunakan untuk aspirasi pasien perawatan di rumah, terutama mereka yang menjalani trakeostomi. Ekskresi yang disedot oleh perangkat dikumpulkan di ruang koleksi. Ada model sekali pakai serta model yang dapat digunakan kembali dari kamar-kamar ini. Membersihkan dan memperbarui aksesori dan filter yang digunakan dalam aspirator bedah pada waktu tertentu meminimalkan risiko terhadap kesehatan pasien dan pengguna, sekaligus memastikan bahwa perangkat memberikan layanan jangka panjang.

Aspirator bedah tersedia dalam berbagai jenis daya sesuai dengan kebutuhan. Ada kapasitas vakum yang berbeda sesuai dengan tujuan dan tempat yang akan digunakan. Di unit THT rumah sakit, terdapat alat aspirator dengan kapasitas 100 ml/menit yang diproduksi untuk digunakan di telinga. Kapasitas penyerapan 100 ml/menit berarti nilai yang sangat rendah. Alasan penggunaan perangkat berkapasitas rendah seperti itu di unit THT adalah untuk menghindari kerusakan bagian tubuh dengan struktur yang sangat sensitif. Dokter gigi, di sisi lain, umumnya lebih suka aspirator dengan kapasitas 1000 ml / menit untuk menarik cairan dari mulut. Nilai ini mengacu pada kapasitas vakum 1000 ml per menit, yaitu 1 liter per menit. Selain itu, perangkat dengan kapasitas berbeda juga telah diproduksi untuk cairan tubuh lainnya. Bahkan aspirator bedah dengan aliran 100 liter/menit juga tersedia. Kecuali untuk kasus khusus, perangkat dalam kisaran 10 hingga 60 liter/menit sebagian besar digunakan.

Cara Menggunakan dan Membersihkan Aspirator Bedah

Ada juga aspirator bedah portabel yang diproduksi untuk penggunaan di rumah atau ambulans. Mereka tersedia dengan dan tanpa baterai. Perangkat ini, yang tidak terlalu berat dan portabel, dapat dioperasikan tanpa memerlukan baterai selama perjalanan, atau baterai perangkat, jika ada, dapat diisi dayanya berkat adaptor kendaraan. Berat perangkat portabel bervariasi antara 4-8 kg. Yang tanpa baterai relatif ringan, sedangkan yang memiliki baterai lebih berat. Kapasitas vakum aspirator bedah portabel kira-kira 2-4 kali lebih rendah daripada perangkat yang digunakan di ruang operasi. Kapasitas aspirator yang digunakan di kamar operasi umumnya antara 50 dan 70 liter/menit, sedangkan kapasitas aspirator portabel umumnya antara 10 dan 30 liter/menit.

1, 2, 3, 4, 5 dan 10 liter toples (wadah) digunakan dalam aspirator bedah. Stoples ini terbuat dari plastik atau kaca dan dapat ditemukan di perangkat dalam bentuk tunggal atau ganda. Beberapa dapat diautoklaf (sterilisasi dengan tekanan dan suhu tinggi). Jenis toples ini dapat digunakan berulang kali. Beberapa sekali pakai.

Aspirator bedah portabel umumnya menggunakan stoples tunggal berkapasitas kecil. Untuk aspirator operasional, stoples 5 atau 10 liter digunakan berpasangan. Ini karena terlalu banyak cairan tubuh yang bisa keluar selama operasi. Ketika kapasitas tabung pengumpul besar, lebih banyak cairan dapat disimpan. Guci pengumpul di semua jenis aspirator bedah dapat dengan mudah dikeluarkan dari perangkat, dikosongkan, dan dimasukkan kembali ke dalam perangkat.

Sistem pengaman pelampung digunakan untuk mencegah cairan yang terakumulasi dalam stoples pengumpul keluar ke dalam perangkat. Bagian pada tutup toples ini dibuat untuk mencegah cairan masuk ke aspirator jika toples terisi penuh dengan cairan dan tidak diperhatikan oleh pengguna.

Jaringan bayi, anak-anak dan orang dewasa memiliki kelembutan yang berbeda. Oleh karena itu, pengaturan vakum yang berbeda dapat lebih disukai. Selain itu, mungkin perlu untuk mengubah pengaturan vakum sesuai dengan densitas cairan yang akan diaspirasi. Ada tombol penyesuaian pada aspirator bedah untuk menyesuaikan tekanan vakum. Dengan memutar tombol ini, nilai vakum maksimum yang diinginkan dapat diatur.

Cara Menggunakan dan Membersihkan Aspirator Bedah

Apa Jenis Aspirator Bedah?

Ada beberapa model aspirator bedah yang beragam sesuai dengan tujuannya. Ini dapat diperiksa dalam 4 kategori utama: aspirator bedah yang dioperasikan dengan baterai, aspirator bedah tanpa baterai, aspirator bedah manual, dan pompa drainase toraks:

  • Aspirator Bedah yang Dioperasikan dengan Baterai
  • Aspirator Bedah Tanpa Baterai
  • Aspirator Bedah Manual
  • Pompa Drainase Toraks

Baterai dan perangkat bebas baterai adalah aspirator bedah portabel atau non-portabel yang dapat digunakan di rumah sakit, ambulans, dan rumah. Mereka cocok untuk digunakan dalam perawatan pasien di rumah, dalam situasi darurat di ambulans, atau selama operasi atau di samping tempat tidur di rumah sakit. Aspirator bedah manual, di sisi lain, bekerja dengan tangan dan dapat digunakan dengan mudah bahkan tanpa listrik. Biasanya disimpan sebagai cadangan untuk keadaan darurat.

Pompa drainase toraks bekerja sedikit berbeda dari aspirator bedah. Aspirator bedah normal terus menerus vakum dalam kondisi kerja. Pompa drainase toraks, di sisi lain, vakum sebentar-sebentar. Ini digunakan ketika volume rendah dan laju aliran diperlukan. Nama lain adalah pompa drainase toraks.

Cara Menggunakan dan Membersihkan Aspirator Bedah

Bagaimana Cara Membersihkan Aspirator Bedah?

Kontaminasi terjadi pada aspirator bedah karena kontak terus menerus dengan cairan tubuh limbah dan dengan demikian risiko infeksi terjadi. Risiko ini mengancam pasien dan pengguna perangkat. Karena itu, perangkat harus dibersihkan secara teratur.

Ada beberapa poin penting dalam membersihkan aspirator bedah. Terutama setelah setiap penggunaan, cairan fisiologis saline (SF) harus ditarik ke dalam perangkat. Jika garam tidak tersedia, proses ini juga dapat dilakukan dengan air suling. Dengan menarik cairan SF atau air suling ke perangkat, selang dan bagian perangkat yang bersentuhan dengan cairan tubuh dibersihkan. Ini mengurangi risiko infeksi.

Saat perangkat digunakan, tabung pengumpul terisi. Ketika penuh, itu harus dikosongkan dan dibersihkan secara menyeluruh. Untuk peralatan rumah tangga, ini bisa dilakukan dengan cairan pencuci piring. Penutup wadah pengumpul juga harus dibersihkan. Akan bermanfaat untuk mengosongkan dan membersihkan wadah setidaknya seminggu sekali tanpa menunggu sampai terisi penuh.

Pembersihan wadah pengumpulan di perangkat yang digunakan di rumah sakit mungkin sedikit berbeda. Jika wadah pengumpul sangat berguna, sterilisasi harus dilakukan seperlunya. Proses seperti autoklaf atau sterilisasi dengan bahan kimia dapat diterapkan. Jika wadah pengumpulan tidak dapat digunakan kembali, itu harus diganti dengan yang baru. Wadah pengumpul sekali pakai dapat dibuang ke tempat sampah medis saat proses selesai.

Set selang aspirator bedah juga harus dijaga kebersihannya. Set selang bisa tunggal atau dapat digunakan kembali. Yang dapat digunakan kembali adalah selang silikon. Setelah beberapa lama digunakan, selang menjadi kotor dan mulai menghitam. Dalam kasus seperti itu, itu harus dibersihkan dengan benar atau diganti dengan yang baru. Kateter aspirasi (probe) yang digunakan untuk proses aspirasi, di sisi lain, harus dibuang setelah digunakan, karena disimpan dalam kemasan steril, dan harus dikeluarkan dari kemasan baru dan digunakan dalam operasi lain.

Kapan Mengganti Filter Aspirator Bedah?

Mekanisme keamanan, seperti mekanisme keamanan yang disediakan oleh pelampung dalam wadah pengumpulan aspirator bedah, juga disediakan oleh filter aspirator. Filter ini dipasang di antara saluran masuk vakum pada perangkat dan tabung pengumpul. Filter tidak hanya mencegah masuknya mikroorganisme yang dapat menyebabkan infeksi ke perangkat, tetapi juga mencegah perangkat tidak berfungsi dengan benar-benar kehilangan permeabilitasnya (filter hidrofobik) saat bersentuhan dengan air atau uap air. Ini disebut filter aspirator bedah, filter bakteri, atau filter hidrofobik. Berkat penggunaan filter, perangkat, pasien, dan kesehatan lingkungan terlindungi.

Filter hidrofobik mencegah bakteri, virus, dan partikel lain masuk ke perangkat dan mencegah cairan masuk ke mesin perangkat. Biasanya diganti sebulan sekali. Itu harus diubah setidaknya setiap dua bulan. Dapat dipahami dari gambar filter bahwa sudah waktunya untuk berubah. Ketika bagian dalam filter Anda mulai menghitam, saatnya untuk berubah. Yang lama harus dibuang ke tempat sampah medis dan yang baru harus dipasang ke perangkat.

Armin

sohbet

    Jadilah yang pertama mengomentari

    Yorumlar