Gangguan Gairah Genital Persisten Mempengaruhi Kesehatan Mental

gangguan gairah genital persisten mempengaruhi kesehatan mental
gangguan gairah genital persisten mempengaruhi kesehatan mental

Meskipun Persistent Genital Arousal Disorder merupakan gangguan yang jarang terjadi, hal itu membuat individu yang terpapar sulit untuk melanjutkan aktivitasnya sehari-hari. Menyatakan bahwa gairah seksual tidak diselesaikan dengan pengalaman orgasme biasa, dan berkurang dengan beberapa kali orgasme yang memakan waktu berjam-jam atau kadang-kadang berhari-hari, para ahli mengatakan bahwa orang sering tidak berbagi keluhan mereka dengan profesional kesehatan karena mereka takut didiagnosis dengan hiperseksualitas. Para ahli mengatakan bahwa karena penyebab Persistent Genital Arousal Disorder, yang berdampak serius pada kesehatan mental, belum ditentukan, pengobatan dapat diterapkan berdasarkan kasus per kasus.

sküdar University NPİSTANBUL Rumah Sakit Otak Psikiater Assoc. dr. Nermin Gündüz membuat evaluasi tentang Continuous Genital Arousal Disorder.

Ini bisa memakan waktu berjam-jam atau berhari-hari

Menyatakan bahwa Gangguan Gairah Genital Persisten adalah gangguan yang jarang terjadi, Assoc. dr. Nermin Gündüz berkata, “Dalam gangguan gairah genital berkelanjutan, ada gejala gairah genital yang dapat terjadi dengan atau tanpa stimulus non-seksual, berlangsung selama berjam-jam atau berhari-hari dan tidak sepenuhnya menghilang secara spontan. Respons gairah genital tubuh sering dialami oleh orang tersebut terlepas dari hasrat atau hasrat seksual, terjadi secara tiba-tiba dan tidak terduga atau tidak diinginkan, dan menyebabkan penderitaan yang parah pada orang tersebut. Sedemikian rupa sehingga orang-orang ini mengalami kesulitan dalam mempertahankan aktivitas kehidupan sehari-hari mereka.” dikatakan.

Ini dapat menyebabkan kemerosotan serius dalam kesehatan mental

Menekankan bahwa gairah seksual tidak diselesaikan dengan pengalaman orgasme biasa, tetapi lega dengan beberapa orgasme yang memakan waktu berjam-jam atau kadang-kadang berhari-hari, Gündüz mengatakan, “Orang yang didiagnosis dengan gangguan gairah genital terus-menerus menyatakan bahwa mereka memiliki kesulitan dalam mempertahankan fungsi seksual dan aktivitas sehari-hari mereka. , di samping kemerosotan serius dalam kesehatan mental mereka. Gangguan gairah genital persisten adalah kondisi yang kurang terdiagnosis daripada prevalensi sebenarnya. Hal ini disebabkan fakta bahwa orang dengan keluhan gairah genital yang terus-menerus tidak dapat berbagi keluhan mereka dengan profesional kesehatan karena mereka takut didiagnosis dengan hiperseksualitas.” menggunakan pernyataannya.

Tidak ada pengobatan standar

Menyatakan bahwa depresi, gangguan kecemasan, rasa bersalah, rasa malu, isolasi sosial dan pikiran untuk bunuh diri dapat diamati pada orang dengan gangguan ini, Psikiater Assoc. dr. Nermin Gündüz menyimpulkan kata-katanya sebagai berikut:

“Seperti yang sering dianggap oleh pasien sebagai situasi yang memalukan, mereka bahkan sering tidak dapat membaginya dengan dokter mereka. Sedikit yang diketahui tentang mengapa gambaran klinis gangguan gairah genital persisten terjadi. Ini dapat dikaitkan dengan alasan psikologis termasuk depresi dan kecemasan, atau dapat dikaitkan dengan proses vaskular, neurologis, dan yang diinduksi obat. Oleh karena itu, pemeriksaan rinci mungkin diperlukan. Karena penyebabnya belum ditentukan, tidak ada pengobatan standar. Kami dapat mengatakan bahwa adalah tepat untuk memulai dan mengikuti pengobatan berdasarkan kasus per kasus.”

Armin

sohbet

    Jadilah yang pertama mengomentari

    Yorumlar