Jembatan Peninggalan Bersejarah Mengembalikan Kemuliaan Lamanya

jembatan reruntuhan bersejarah mendapatkan kembali kejayaannya
jembatan reruntuhan bersejarah mendapatkan kembali kejayaannya

Walikota Aksaray Dr. Pekerjaan di Jembatan Peninggalan Sejarah, di mana pekerjaan restorasi dimulai dengan inisiatif Evren Dinçer, telah selesai.

Kota Aksaray, yang bekerja di banyak bagian kota untuk mengungkap keindahan alam, sejarah dan budaya Aksaray, telah memulihkan Jembatan Kalanlar yang bersejarah ke masa kejayaannya.

Agar tidak kehilangan ciri arsitektur jembatan bersejarah, yang merupakan salah satu karya Anatolia periode Seljuk, pemeriksaan rinci dilakukan dan pekerjaan dimulai. Ditentukan bahwa jembatan yang termasuk dalam kelompok jembatan miring searah ini terdiri dari empat buah mata dengan dua buah lengkung lancip besar dan dua buah lengkung runcing kecil. Jembatan, yang dibangun dari material batu yang dipotong halus dan dipahat kasar, diperbarui dengan mempertimbangkan semua fitur arsitektural pada masa itu.

Dengan inisiatif Walikota Evren Dinçer, pekerjaan dimulai pada Jembatan Kalanlar yang bersejarah, yang dipugar sesuai dengan bentuk aslinya.

Membuat evaluasi tentang pekerjaan restorasi yang dilakukan di seluruh kota, Walikota Dr. Evren Dinçer menggarisbawahi bahwa mereka bekerja di banyak bagian kota untuk melindungi warisan sejarah dan budaya kota. Ia juga mengumumkan bahwa Jembatan Kalanlar telah dipugar sesuai dengan tekstur sejarahnya. Mengumumkan bahwa pekerjaan restorasi telah dimulai di makam dan rumah besar di seluruh kota, serta jembatan Kalanlar yang bersejarah, Walikota Dr. Evren Dincer menggunakan pernyataan berikut dalam pernyataannya; “Kota kami memiliki sejarah 10 ribu tahun. Dari masa lalu sejarah yang dalam ini, ada banyak artefak yang hidup dan dibangun oleh nenek moyang kita. Kami telah memulai pekerjaan restorasi untuk menyampaikan karya-karya ini kepada generasi mendatang. Sebagai bagian dari pekerjaan restorasi, kami memperbaharui jembatan bersejarah di Kabupaten Kalanlar sesuai dengan bentuk aslinya. Salah satu Sultan Seljuk, yang membawa artefak ke kota kami, II. Sementara pekerjaan restorasi kami berlanjut di makam dan rumah besar Kılıçarslan, kami juga mulai mengerjakan makam irin Baba dan makam eyh Hamza di Pemakaman Ervah. Dengan karya-karya yang kami lakukan di tempat-tempat ini, kami akan menggali semua jejak sejarah kota kami.'' Katanya.

Armin

sohbet

    Jadilah yang pertama mengomentari

    Yorumlar