Hukum 7338 Amandemen Hukum Acara Perpajakan dan Beberapa Hukum

Undang-undang tentang perubahan hukum acara perpajakan dan beberapa undang-undang
Undang-undang tentang perubahan hukum acara perpajakan dan beberapa undang-undang

Dengan Berita Resmi tertanggal 26/10/2021 dan bernomor 31640, telah diterbitkan Undang-Undang tentang Perubahan 7338 Hukum Acara Perpajakan dan Beberapa Undang-Undang.

Selasa, 26 Oktober 2021 Berita Resmi Nomor: 31640
HUKUM
PERUBAHAN UNDANG-UNDANG TATA CARA PAJAK DAN BEBERAPA UNDANG-UNDANG

HUKUM PEMBUATAN

 

No. UU 7338 Tanggal Diterima: 14/10/2021

PASAL 1 - Pasal berikut ini telah ditambahkan dalam Undang-Undang Pajak Penghasilan tanggal 31/12/1960 dan diberi nomor 193, mengikuti pengulangan pasal 20.

“Terdeteksi dengan cara yang sederhana kazanPembebasan pajak penghasilan:

TUJUAN PASAL 20/A – Menurut UU ini kazanWajib Pajak ditentukan dalam prosedur sederhana kazanMereka dibebaskan dari pajak penghasilan.”

PASAL 2 - Pasal berikut ini ditambahkan pada UU No. 193 setelah pengulangan pasal 20.

“Dalam produksi konten sosial dan pengembangan aplikasi untuk perangkat seluler kazantiga pengecualian:

PASAL REFERENSI 20/B – Produsen konten sosial yang berbagi konten seperti teks, gambar, audio, dan video melalui penyedia jaringan sosial di Internet menerima dari aktivitas ini. kazanKaryawan dan mereka yang mengembangkan aplikasi untuk perangkat seluler seperti ponsel pintar atau tablet, telah memperoleh melalui berbagi aplikasi elektronik dan platform penjualan. kazanPekerja dibebaskan dari pajak penghasilan.

Untuk mendapatkan manfaat dari pengecualian ini, akun harus dibuka di bank yang didirikan di Turki dan semua pendapatan yang terkait dengan aktivitas ini harus dikumpulkan secara eksklusif melalui akun ini.

Bank wajib memotong pajak penghasilan dengan tarif 15% pada tanggal transfer, atas jumlah pendapatan yang ditransfer ke rekening yang dibuka dalam konteks ini, dan untuk menyatakan dan membayar sesuai dengan prinsip-prinsip dalam Pasal 98 dan 119 hukum. Tidak ada pemotongan yang akan dilakukan atas jumlah ini dalam lingkup Pasal 94.

timbul dari kegiatan Wajib Pajak di luar ruang lingkup paragraf pertama. kazanFakta bahwa mereka memiliki penghasilan atau penghasilan tidak menghalangi mereka untuk mendapatkan keuntungan dari pengecualian tersebut.

dalam ruang lingkup paragraf pertama kazanMereka yang jumlah totalnya melebihi jumlah segmen pendapatan keempat dari tarif yang tertulis dalam Pasal 103 dan mereka yang tidak memungut semua pendapatannya terkait dengan kegiatan sesuai dengan kondisi yang ditentukan dalam paragraf kedua, tidak dapat memperoleh manfaat dari pengecualian ini. Mereka yang berada dalam situasi ini tidak wajib melakukan pemotongan dalam ruang lingkup paragraf pertama Pasal 94.

Jika ditentukan bahwa kondisi yang terkait dengan pengecualian tidak terpenuhi, pajak yang masih harus dibayar ditagih secara tidak lengkap bersama dengan bunga gagal bayar dengan mengurangi denda kerugian pajak.

Presiden, untuk mengurangi tingkat pemotongan dalam pasal ini menjadi nol untuk setiap jenis kegiatan secara terpisah, untuk menentukannya kembali dengan meningkatkannya hingga satu kali lipat; Kementerian Perbendaharaan dan Keuangan berwenang menetapkan tata cara dan prinsip pelaksanaan pasal tersebut.

PASAL 3 - Pasal berikut ini ditambahkan pada UU No. 193 setelah pengulangan pasal 20.

“Pembayaran dukungan pertanian kazantiga pengecualian:

REPEAT PASAL 20/C – Pembayaran bantuan pertanian yang dilakukan oleh lembaga dan organisasi publik dibebaskan dari pajak penghasilan.”

PASAL 4 - Dicabut kalimat ketiga alinea kedua Pasal 193 Undang-Undang Nomor 46, dan frasa ”Yang dikenakan pajak dengan cara demikian” pada ayat tersebut diganti dengan ”KazanMereka yang anggotanya ditentukan demikian”, frasa “dikenakan pajak secara sederhana” pada alinea ketiga adalah “KazanBarang-barang yang ditentukan dengan cara ini”, frasa “dikenakan pajak menurut” pada alinea kelima, “akan dikenakan”, dan “penghasilan yang dikenakan pajak” pada alinea keenam tidak dikenakan pajak dengan cara apa pun menurut cara sederhana. . kalimat "mereka" kazanMereka sama sekali tidak ditentukan dengan metode sederhana.” diubah menjadi.

PASAL 5 - Frasa “atau dikenakan pajak menurut tata cara yang sederhana” pada ayat (193) alinea pertama Pasal 89 Undang-Undang Nomor 3 telah dihapus dari teks pasal dan ayat (15) dicabut.

PASAL 6 - Dalam alinea pertama pasal 193 UU No. 92, “penghasilan hanyalah penghasilan komersial yang ditentukan dengan cara sederhana. kazanJika terdiri dari tiga bagian, frasa "dari awal Februari hingga petang hari kedua puluh lima tahun berikutnya" telah dihapus dari teks artikel.

PASAL 7 - Huruf d ayat (193) alinea pertama Pasal 94 Undang-Undang Nomor 11 dicabut.

PASAL 8 - Paragraf pertama Pasal 193 Undang-Undang Nomor 117 diubah sebagai berikut.

“Pajak penghasilan yang diperoleh atas penghasilan yang dilaporkan dengan deklarasi tahunan dibayar dalam dua angsuran yang sama, pada bulan Maret dan Juli.”

PASAL 9 - Paragraf pertama pengulangan Pasal 193 Undang-Undang Nomor 120 diubah sebagai berikut, paragraf kedua dicabut, frasa "enam" pada paragraf ketiga diubah menjadi "tiga" dan frasa "enam" pada paragraf kelima diubah menjadi "tiga".

"Komersial kazanDikurangkan dari pajak penghasilan dalam masa pajak sekarang bagi pemilik dalam negeri dan wiraswasta, komersial atau profesional. kazanPeriode triwulanan yang ditetapkan untuk sembilan bulan pertama periode akuntansi yang bersangkutan sesuai dengan ketentuan mengenai penetapan kazanMereka membayar pajak sementara pada tingkat yang diterapkan pada kelompok pendapatan pertama dari tarif dalam Pasal 103. Sejauh ini; dalam ruang lingkup pasal 42 kazanManfaat yang diberikan oleh pegawai dan penanggung jawab pelaksanaan tugas notaris dari pekerjaan tersebut kazanPekerja tidak termasuk dalam basis pajak sementara. Dalam penghitungan dasar pengenaan pajak sementara, diperhitungkan ketentuan penilaian dalam Undang-Undang Tata Cara Perpajakan dan potongan serta pengecualian yang diatur dalam Undang-undang ini. Harta pada akhir periode hanya dapat ditentukan berdasarkan catatan, jika diinginkan, dan dapat diperhitungkan dalam perhitungan dasar pengenaan pajak sementara.

PASAL 10 - Ayat (193) alinea kedua dari ulang pasal 121 Undang-Undang Nomor 2 diubah sebagai berikut dan dicabut kalimat kedua alinea keempat.

"ke-2. Dengan ketentuan diselesaikan dalam jangka waktu sebagaimana dimaksud pada ayat (1), dalam Surat Pemberitahuan tidak terdapat tambahan, ex officio atau penilaian administratif dalam hal jenis pajak (Ketetapan final adalah 1% dari batas jumlah pengurangan pada paragraf pertama. , yang berlaku untuk tahun dimana pengurangan itu akan dihitung. tidak melebihi kondisi ini tidak akan dianggap telah dilanggar.)”

PASAL 11 - Pasal sementara berikut ini ditambahkan ke dalam Undang-Undang Nomor 193 setelah ketentuan pasal 91.

PASAL KETENTUAN 92 – Pajak penghasilan yang dipungut dengan pemotongan atas pembayaran bantuan pertanian yang dilakukan oleh lembaga dan organisasi publik sebelum tanggal efektif pasal ini, dengan ketentuan bahwa petani mengajukan permohonan ke kantor pajak yang berwenang untuk dipungut dalam batas waktu koreksi dan tidak mengajukan gugatan dan melepaskan gugatan, Pajak Nomor 213. Sesuai dengan ketentuan pembetulan KUHAP, ditolak dan dikembalikan beserta bunga yang harus diperhitungkan menurut ketentuan ayat (112) Pasal 4 UU No. Hukum yang sama pada tanggal pengumpulan.

Berdasarkan keputusan-keputusan yang diberikan sebelumnya dan yang upaya hukumnya belum habis, mengenai kasus-kasus yang ditinggalkan untuk memperoleh manfaat dari ketentuan pasal ini, tidak ada tindakan yang diambil, tuntutan hukum yang diajukan oleh administrasi tidak dilakukan, bunga, biaya litigasi dan biaya pengacara tidak diberikan, jika ya, mereka tidak dibayar. Ketentuan pasal ini tidak berlaku bagi permintaan ekstradisi dari mereka yang memiliki putusan akhir.

Kementerian Perbendaharaan dan Keuangan berwenang menetapkan tata cara dan prinsip pelaksanaan pasal ini.

PASAL 12 - Kalimat kedua alinea kedua Pasal 4 Hukum Acara Perpajakan tanggal 1/1961/213 dan nomor 4 diubah sebagai berikut.

“Kementerian Perbendaharaan dan Keuangan, bila dianggap perlu; mendirikan kantor pajak dan pusat pengolahan data daerah, termasuk yang didirikan secara elektronik, terlepas dari tempat kerja dan alamat pemukiman Wajib Pajak dalam sistem pendaftaran alamat, dan untuk mendirikan cabang yang berafiliasi dengan kantor pajak, untuk menunjuk kantor pajak sebagai cabang dari kantor pajak lainnya, tata cara penetapan wewenang, tugas dan tanggung jawab KPP, penetapan KPP terafiliasi dengan Wajib Pajak menurut wilayah hukum KPP, jenis pajak, profesi dan kelompok usaha, transaksi-transaksi yang dilakukan oleh KPP terafiliasi kantor pajak dapat dilakukan oleh kantor pajak lain dan transaksi yang dilakukan oleh kantor pajak tersebut dilakukan secara elektronik dan berwenang menetapkan asas.”

PASAL 13 - Paragraf berikut ini ditambahkan ke Pasal 213 UU No. 5, setelah alinea kelima.

“Mitra dan pengelola yang dipekerjakan melalui pengadaan jasa dalam pekerjaan yang terkait dengan bidang tugas Administrasi Pendapatan, dan mitra dan pengelola yang menerima jasa, harus mematuhi larangan yang tertulis dalam pasal ini. dalam hal rahasia yang mereka pelajari dan hal-hal lain yang harus dijaga kerahasiaannya, bahkan jika mereka meninggalkan tugasnya.”

PASAL 14 - Kalimat-kalimat berikut telah ditambahkan masing-masing pada alinea kedua dan ketiga Pasal 213 UU No. 97.

“Dalam hal ini, kedutaan atau konsulat Turki atau petugas yang ditugaskan oleh mereka membuat pemberitahuan. Pemberitahuan, yang mencakup subjek pemberitahuan dan wewenang yang digunakan untuk menerbitkannya, dan peringatan bahwa pemberitahuan akan dianggap telah dibuat jika tidak ada aplikasi yang dibuat dalam waktu tiga puluh hari, dikirim ke penerima dengan cara yang diizinkan oleh perundang-undangan negara itu. Ketika didokumentasikan bahwa pemberitahuan telah disampaikan kepada penerima sesuai dengan undang-undang negara itu, pemberitahuan akan dianggap telah dilakukan pada akhir hari ketiga puluh jika tidak ada aplikasi yang dibuat ke kedutaan atau konsulat Turki di dalam negeri. tiga puluh hari sejak tanggal pemberitahuan. Jika penerima menahan diri dari menerima dokumen pemberitahuan dalam hal melamar ke kedutaan atau konsulat Turki, pemberitahuan dianggap telah dibuat pada tanggal laporan dibuat. Dokumen dikembalikan ke otoritas tanpa menunggu.”

“Selama ini dokumen-dokumen dari kantor pajak harus diberitahukan kepada orang-orang di luar negeri, kantor pajak presidensi; Di tempat-tempat di mana tidak ada kantor pajak, itu dikirim langsung ke kedutaan atau konsulat Turki oleh kantor pajak.”

PASAL 15 - Paragraf berikut ditambahkan pada alinea pertama Pasal 213 Undang-Undang Nomor 104, dan pada pasal berikutnya ditambahkan alinea.

“4. Dalam hal subjek pemberitahuan yang dibuat melalui pengumuman terkait dengan pajak atau denda pajak lebih dari 3.600 lira Turki secara terpisah untuk masing-masing, pengumuman juga dapat diumumkan di situs web resmi Administrasi Pendapatan untuk kantor pajak yang berafiliasi dengan Kementerian Perbendaharaan dan Keuangan, dan di situs web resmi administrasi terkait untuk orang lain.

“Kementerian Perbendaharaan dan Keuangan berwenang menaikkan jumlah pada ayat (4) ayat pertama menjadi sepuluh kali lipat, menguranginya menjadi nol, menetapkan ruang lingkup, bentuk, waktu dan jangka waktu pengumuman serta tata cara dan prinsip-prinsip tentang pelaksanaan pasal tersebut.”

PASAL 16 - Paragraf berikut telah ditambahkan ke Pasal 213 UU No. 120.

“Administrasi Pendapatan berwenang untuk mengizinkan pengalihan wewenang pembetulan dengan mempertimbangkan jenis pajak dan kewajiban dan jumlah yang dikenakan koreksi secara terpisah atau bersama-sama, untuk memungkinkan koreksi dilakukan oleh kantor pajak selain kantor pajak yang berafiliasi, serta menentukan tata cara dan prinsip pelaksanaannya.”

PASAL 17 - Dalam alinea pertama Pasal 213 Undang-Undang Nomor 139, frasa “di tempat kerja orang yang diperiksa” diubah menjadi “di rumah susun”, alinea kedua dicabut, frasa “dalam hal ini pemeriksaan " di paragraf ketiga, "Pemeriksaan" di paragraf keempat. Jika dilakukan di apartemen, frasa "diinginkan" diubah menjadi "diinginkan", frasa "dibawa ke apartemen" menjadi "disajikan" dan paragraf berikut telah ditambahkan ke artikel.

“Fakta bahwa pemeriksaan dilakukan di rumah susun tidak menghalangi orang yang diperiksa untuk mendeteksi dan melakukan penelitian di tempat kerja.

Jika wajib pajak dan petugas pajak menuntut dan tempat kerja tersedia, pemeriksaan juga dapat dilakukan di tempat kerja.

Tata cara dan prinsip pelaksanaan pasal ini ditetapkan dengan peraturan yang dikeluarkan oleh Kementerian Perbendaharaan dan Keuangan.

PASAL 18 - Ayat (213) alinea pertama Pasal 140 Undang-Undang Nomor 1 diubah sebagai berikut, ayat (2) dicabut, frasa “Dengan adanya” pada ayat (3) diubah menjadi “Dalam hal pemeriksaan dilakukan di tempat kerja” dan pada alinea keenam “ Dalam rangka “Pelaksanaan transaksi yang berkaitan dengan pemeriksaan pajak di lingkungan elektronik, dengan pengaturan surat, pemberitahuan, dan berita acara di lingkungan elektronik” , frasa telah ditambahkan untuk datang setelah frasa.

"satu. Mereka memberitahukan subyek pemeriksaan secara tertulis tentang subyek pemeriksaan pajak dan dimulainya pemeriksaan. Selain itu, mereka mengirim salinan surat ke unit yang berafiliasi dan ke kantor pajak terkait.”

PASAL 19 - Pasal berikut ini ditambahkan pada UU No. 213 setelah pasal 170.

“Pemberitahuan yang dibuat oleh lembaga dan organisasi publik:

PASAL 170/A – Kementerian Perbendaharaan dan Keuangan, dalam hal informasi yang wajib dilaporkan oleh Wajib Pajak menurut Undang-undang ini diberitahukan kepada Kementerian secara tertulis atau elektronik oleh lembaga dan organisasi publik, menerima pemberitahuan ini sebagai pemberitahuan yang dibuat oleh Wajib Pajak berwenang menetapkan unsur penghasilan dan jenis kewajiban, pajak, tempat kerja dan perusahaan, baik sendiri-sendiri maupun bersama-sama, serta menetapkan tata cara dan prinsip pelaksanaannya.”

PASAL 20 - Pasal berikut ini ditambahkan pada UU No. 213 setelah pasal 226.

“Perhatian dalam buku besar yang disimpan secara elektronik:

PASAL 226/A – Dalam lingkup kewenangan dalam paragraf ketiga Pasal 64 Kode Dagang Turki, memperoleh sertifikat untuk buku-buku yang disimpan dalam lingkungan elektronik dalam prosedur, prinsip, dan periode yang ditentukan bersama oleh Kementerian Keuangan dan Keuangan dan Kementerian Perbendaharaan dan Keuangan Persetujuan dalam tata cara, prinsip dan jangka waktu yang ditetapkan oleh Direksi mempunyai akibat persetujuan dalam pelaksanaan Undang-undang ini.

Apabila sertifikat dan persetujuan tersebut tidak diterima atau dibuat dalam tata cara, prinsip dan jangka waktu yang telah ditentukan, maka buku-buku tersebut dianggap tidak bersertifikat.

PASAL 21 - Ungkapan “Dalam Undang-Undang ini” pada alinea ketiga Pasal 213 Undang-Undang Nomor 227 diubah menjadi “Undang-undang ini termasuk yang seharusnya diterbitkan sebagai dokumen elektronik”.

PASAL 22 - Pada kalimat pertama alinea ketiga Pasal 213 Undang-Undang Nomor 227, “Wajib Pajak yang tidak menyampaikan laporan sertifikasi tepat waktu tidak dapat memperoleh manfaat dari hak subjek sertifikasi.” Frasa “Penyampaian laporan pengesahan tepat waktu adalah suatu keharusan.” dan kalimat berikut telah ditambahkan ke paragraf setelah kalimat pertama.

“Sepanjang laporan sertifikasi tidak disampaikan tepat waktu, diberikan tenggang waktu 60 hari, asalkan diberitahukan kepada wajib pajak. Jika laporan sertifikasi tidak diserahkan dalam jangka waktu ini, wajib pajak tidak dapat memanfaatkan hak untuk sertifikasi.

PASAL 23 - Paragraf pertama Pasal 213 Undang-Undang Nomor 234 diubah sebagai berikut dan pada pasal tersebut ditambahkan ayat-ayat berikutnya.

“Pedagang kelas satu dan dua, kazanPara wiraswasta dan petani yang wajib mengadakan pembukuan pada mereka yang ditentukan menurut cara sederhana kedua, untuk pekerjaan yang telah mereka lakukan atau barang yang mereka beli dari mereka yang tidak wajib mengeluarkan surat-surat dalam ruang lingkup Undang-undang ini. (kecuali barang yang mereka beli dari petani yang tidak dikenakan pajak dalam prosedur yang sebenarnya), mereka akan meminta orang yang melakukan pekerjaan atau penjual untuk menandatangani nota pengeluaran. . Catatan pengeluaran yang dikeluarkan untuk pedagang bebas pajak seperti faktur yang dikeluarkan oleh orang-orang ini.

“Surat pengeluaran diterbitkan dalam waktu paling lama tujuh hari sejak tanggal penyerahan barang atau tanggal pelayanan. Catatan pengeluaran yang tidak diterbitkan dalam jangka waktu tersebut dianggap tidak pernah diterbitkan.

Asalkan mengandung informasi yang ditentukan dalam paragraf kedua;

a) Harga barang atau jasa kepada penjual dalam jangka waktu yang ditentukan dalam paragraf keempat; Bank yang dimaksud dalam Undang-Undang Perbankan tanggal 19/10/2005 dan nomor 5411, adalah lembaga pembayaran yang berwenang dalam lingkup Undang-Undang tentang Sistem Pembayaran dan Penyelesaian Surat Berharga, Jasa Pembayaran, dan Lembaga Uang Elektronik tanggal 20/6/2013 dan nomor 6493. , atau lembaga pembayaran yang berwenang dalam lingkup Undang-undang tertanggal 9/5/2013 dan bernomor 6475. Dalam hal pembayaran melalui Perusahaan Gabungan Organisasi Pos dan Telegraf yang didirikan sesuai dengan Undang-Undang Jasa Pos No. XNUMX, dokumen diterbitkan oleh lembaga-lembaga tersebut,

b) Dalam pengembalian barang yang dibeli dalam lingkup Undang-Undang Perlindungan Konsumen tanggal 7/11/2013 dan bernomor 6502, kepada mereka yang harus mengeluarkan nota pengeluaran, dokumen yang dikeluarkan oleh lembaga-lembaga tersebut dalam pengembalian sejumlah ke dikembalikan menurut Undang-undang Nomor 6502, melalui lembaga-lembaga yang tercantum dalam huruf (a),

c) Dokumen yang dikeluarkan oleh lembaga dan organisasi publik, yang menurut Undang-undang ini tidak diwajibkan untuk menerbitkan dokumen untuk pekerjaan yang mereka lakukan atau barang yang mereka jual, dalam lingkup peraturan perundang-undangan terkait yang mereka tundukkan,

Ini menggantikan catatan pengeluaran.

Kementerian Perbendaharaan dan Keuangan berwenang menetapkan tata cara dan prinsip pelaksanaan pasal ini.

PASAL 24 - Paragraf berikut ditambahkan setelah paragraf pertama paragraf kedua paragraf kedua Pasal 213 Undang-Undang Nomor 242, frasa "menjaga dan mengatur" pada paragraf terakhir adalah "menjaga, mengatur dan menyajikan" dan frasa "menjaga dan mengatur" harus "dipertahankan," dan kalimat terakhir paragraf, frasa "mitra, manajer, dan karyawan dari mereka yang berwenang untuk menyediakan layanan untuk setiap masalah pembuatan, penandatanganan, transmisi, dan penyimpanan elektronik buku, dokumen, dan catatan" telah ditambahkan setelah frasa "karyawan".

“Sertifikat buku besar elektronik berarti file elektronik yang disetujui oleh Administrasi Pendapatan, yang berisi informasi sesuai dengan standar yang ditetapkan oleh Administrasi Pendapatan mengenai buku besar yang disimpan dalam lingkungan elektronik.

Slip pembukuan elektronik adalah seluruh catatan elektronik yang termasuk dalam slip pembukuan, yang dibuat, ditandatangani, disimpan, dan diserahkan secara elektronik sesuai dengan standar dan isi yang ditentukan oleh Dinas Pendapatan, terlepas dari ketentuan bentuknya.

PASAL 25 - Frasa "atau dipersembahkan" telah ditambahkan pada ayat (213) alinea pertama Pasal 257 UU No.

PASAL 26 - Paragraf berikut ini ditambahkan pada alinea pertama Pasal 213 UU No. 261.

“9. Harga pembelian.”

PASAL 27 - Paragraf berikut telah ditambahkan ke Pasal 213 UU No. 262.

“Pengeluaran berikut juga termasuk dalam harga biaya:

a) berkaitan langsung dengan perolehan atau peningkatan nilai ekonomi; bea masuk, komisi bea cukai, biaya bongkar muat, transportasi dan perakitan,

b) Terkait langsung dengan perolehan atau peningkatan nilai ekonomi; biaya dan ongkos, notaris, akta kepemilikan, pengadilan, penilaian, konsultasi, komisi dan biaya pengumuman,

c) Beban bunga pinjaman yang digunakan dalam pembiayaan aset ekonomi dan selisih kurs yang terkait dengannya; Dalam barang-barang dagangan sampai dengan tanggal barang-barang dagangan itu dimasukkan ke dalam persediaan, dalam harta kekayaan ekonomi lainnya, bagian dari harta kekayaan itu sampai dengan akhir periode akuntansi di mana barang itu dimasukkan ke dalam persediaan, dan pengeluaran-pengeluaran yang berkaitan dengan pinjaman-pinjaman tersebut (Wajib Pajak adalah bebas untuk mengimpor biaya bunga dan bagian lain dari selisih kurs ke dalam nilai biaya atau menunjukkannya di antara biaya umum.),

) Biaya penyimpanan dan asuransi sampai dengan tanggal aset ekonomi tersebut dimasukkan ke dalam persediaan atau persediaan,

d) Biaya yang timbul dari pembelian dan pembongkaran bangunan yang ada di real estat dan perataan tanahnya.

Asalkan mereka terkait langsung dengan real estat, hibah yang diterima sampai akhir periode akuntansi di mana mereka termasuk dalam persediaan dikurangkan dari nilai biaya.

Wajib pajak bebas untuk mengimpor pajak konsumsi khusus, pajak pertambahan nilai yang tidak dapat dikurangkan, pajak transaksi perbankan dan asuransi, dan dana pendukung pemanfaatan sumber daya yang berkaitan dengan perolehan atau peningkatan nilai ekonomi (kecuali komoditas) dengan biaya atau untuk menunjukkannya di antara pengeluaran umum.

Kementerian Perbendaharaan dan Keuangan berwenang menetapkan tata cara dan prinsip pelaksanaan pasal ini.

PASAL 28 - Pasal berikut ini ditambahkan pada UU No. 213 setelah pasal 268.

"Harga pembelian:

PASAL 268/A – Harga beli adalah harga beli aset ekonomi. Beban lain yang terkait dengan perolehan aset ekonomi tidak termasuk dalam harga beli.

PASAL 29 - Pasal 213 Undang-Undang Nomor 270 telah dicabut.

PASAL 30 - Hukuman kedua alinea pertama Pasal 213 Undang-Undang Nomor 273 telah dicabut.

PASAL 31 - Judul pengulangan pasal 213 UU No. 298 diubah menjadi “Penyesuaian inflasi, tingkat revaluasi, dan revaluasi:” dan paragraf berikut ditambahkan pada pasal tersebut.

“Ç) Wajib pajak penghasilan atau badan (termasuk kolektif, perseroan terbatas umum dan perusahaan biasa) yang tunduk pada tanggung jawab penuh dan menyelenggarakan pembukuan pada dasar neraca, terlepas dari kondisi dalam ayat (9) dari ayat tersebut dalam ruang lingkup sub-ayat (1) dari paragraf (A) dan mereka yang diizinkan untuk menyimpan catatan mereka dalam mata uang selain mata uang Turki), pada akhir periode akuntansi di mana kondisi untuk membuat penyesuaian inflasi dalam paragraf (A) adalah tidak terpenuhi, mereka dapat menjual dan menyewakan aset ekonomi yang dapat disusutkan termasuk dalam neraca mereka (selama mereka mempertahankan kualitas ini) (tidak termasuk yang tunduk pada pembelian kembali atau penerbitan sertifikat sewa) dan penyusutan yang ditunjukkan dalam kewajiban neraca mereka selama ini, sesuai dengan kondisi yang disebutkan di bawah ini.

1. Selisih mata uang dan bunga pinjaman (termasuk penyusutan yang sesuai) ditambahkan ke biaya perolehan aset ekonomi (kecuali untuk periode akuntansi di mana aset keuangan dikapitalisasi) tidak termasuk dalam ruang lingkup revaluasi.

2. Dalam revaluasi, nilai-nilai aset ekonomi dan penyusutannya, yang ditentukan sesuai dengan ketentuan penilaian Undang-undang ini dan dimasukkan dalam buku catatan yang sah pada akhir periode akuntansi di mana penilaian akan dilakukan. , diperhitungkan. Jika penyusutan belum dilakukan pada suatu tahun, jumlah yang akan dijadikan dasar revaluasi ditentukan dengan asumsi bahwa penyusutan tersebut telah dibukukan secara penuh.

3. Nilai setelah revaluasi dihitung dengan mengalikan nilai aset ekonomi yang ditentukan sesuai dengan ayat (2) dan penyusutannya dengan nilai revaluasi tahun dimana revaluasi akan dilakukan.

Dalam penilaian yang akan dilakukan, kurs yang ditentukan dalam paragraf (B) diperhitungkan sebagai kurs revaluasi. Untuk pembayar pajak yang diberi periode akuntansi khusus, tingkat tahun kalender di mana periode akuntansi khusus dimulai diambil sebagai dasar.

Tarif revaluasi yang akan dijadikan dasar dalam penilaian yang akan dilakukan pada masa-masa pajak sementara, terhitung mulai bulan November tahun sebelumnya; Ini ditentukan berdasarkan tingkat kenaikan harga rata-rata dalam Indeks Harga Produsen Domestik dari Institut Statistik Turki pada bulan ke-3, ke-6, dan ke-9 dibandingkan dengan periode 3, 6, dan 9 bulan sebelumnya.

4. Peningkatan nilai aset ekonomi sebagai akibat dari revaluasi ditampilkan dalam akun dana khusus di kewajiban neraca, dengan peningkatan nilai yang sesuai dengan masing-masing aset ekonomi yang mengalami revaluasi ditampilkan secara rinci. Kenaikan nilai adalah selisih antara nilai aset neraca neto dengan aset ekonomik setelah revaluasi dan sebelum revaluasi. Nilai aset neraca bersih menyatakan nilai yang ditemukan dengan mengurangi penyusutan yang tertulis dalam kewajiban dari nilai aset ekonomi yang tertulis dalam aset neraca. Jika penyusutan belum dilakukan untuk aset ekonomi dalam satu tahun, nilai yang bersangkutan ditentukan dengan asumsi bahwa penyusutan ini telah dibukukan secara penuh.

5. Wajib Pajak yang melakukan revaluasi atas harta kekayaan ekonominya dalam ruang lingkup ayat ini tetap melakukan penyusutan atas harta kekayaannya yang diperoleh setelah revaluasi. Nilai meningkat sesuai dengan masing-masing item yang dinilai kembali dan metode perhitungannya ditunjukkan secara rinci dalam catatan penyusutan.

6. Bagian dari jumlah kenaikan nilai yang ditunjukkan dalam rekening dana khusus dalam kewajiban, yang dipindahkan ke rekening lain atau ditarik dari bisnis dengan cara apa pun selain menambah modal, adalah periode di mana transaksi ini dilakukan. kazanIni dikenakan pajak penghasilan atau perusahaan dalam periode ini tanpa dikaitkan dengan penjual. Peningkatan nilai yang ditambahkan ke modal dianggap sebagai aset yang ditambahkan ke bisnis oleh mitra. Transaksi ini tidak dianggap sebagai pembagian keuntungan.

7. Dalam hal pelepasan aset ekonomi yang tunduk pada revaluasi (seperti penjualan, transfer, penghentian, likuidasi), kenaikan nilai kewajiban terkait dalam rekening dana khusus diperlakukan seperti depresiasi.

8. Tingkat revaluasi setiap tahun hanya dapat diperhitungkan dalam penilaian tahun tersebut. Karena revaluasi tidak dilakukan pada setiap tahun atau tingkat penilaian yang diterapkan rendah, revaluasi tidak dapat dilakukan untuk periode-periode sebelumnya pada tahun-tahun berikutnya.

9. Tidak ada revaluasi yang dilakukan untuk aset ekonomi yang menjadi aktif dalam periode akuntansi, pada periode akuntansi di mana aset tersebut menjadi aktif.

10. Dalam hal kondisi penyesuaian inflasi sebagaimana dimaksud pada ayat (A) terpenuhi sebelum pelepasan aset ekonomi yang akan direvaluasi, penyesuaian inflasi dilakukan sesuai dengan ayat (7) ayat tersebut di atas. Sesuai dengan ayat tersebut di atas, dana peningkatan nilai revaluasi dalam ruang lingkup pasal ini dikurangkan dari ekuitas dalam koreksi pos-pos ekuitas. Selain itu, penambahan modal karena penambahan dana peningkatan nilai tersebut ke dalam modal tidak dianggap sebagai penambahan modal dan tidak tunduk pada penyesuaian inflasi.

11. Dalam periode ketika kondisi penyesuaian inflasi sesuai dengan paragraf (A) terpenuhi, tidak ada revaluasi yang dilakukan berdasarkan paragraf ini. Sejak periode akuntansi pertama di mana kondisi penyesuaian inflasi yang ditentukan dalam paragraf tersebut di atas tidak terpenuhi, revaluasi dapat dilanjutkan sesuai dengan ketentuan paragraf ini. Dalam hal ini, nilai-nilai dalam neraca terakhir, yang telah disesuaikan dengan inflasi, diperhitungkan sebagai dasar penilaian kembali aset-aset ekonomi. Dalam penentuan nilai ini, jika penyusutan aset ekonomi belum dilakukan pada suatu tahun, maka penyusutan tersebut diasumsikan telah dibukukan secara penuh.

12. Dalam hal kondisi penyesuaian inflasi ditetapkan kembali sesuai dengan paragraf (A) setelah periode akuntansi di mana revaluasi dilakukan dalam ruang lingkup paragraf ini, aset ekonomi yang telah dinilai kembali sesuai dengan ketentuan paragraf ini dan penyusutannya harus disesuaikan dengan inflasi, dengan mempertimbangkan nilai akhir yang disesuaikan.

13. Dalam hal revaluasi tidak dilakukan pada suatu tahun, revaluasi dapat dilakukan dalam ruang lingkup paragraf ini mengenai periode akuntansi berikutnya.

14. Kementerian Perbendaharaan dan Keuangan berwenang menetapkan tata cara dan prinsip pelaksanaan ayat ini.”

PASAL 32 - Pada alinea pertama pasal 213 UU No. 315 ditambahkan frasa “dengan tidak mengurangi alinea keempat pasal 320” setelah frasa “nilai”.

PASAL 33 - Kalimat berikut ini ditambahkan pada alinea pertama Pasal 213 UU No. 318.

“Tarif yang ditentukan secara terpisah berlaku sejak tanggal penerapan dalam penerapan paragraf ketiga Pasal 320.”

PASAL 34 - Paragraf berikut telah ditambahkan pada pasal 213 UU No. 320 yang akan datang setelah alinea kedua, dan pada pasal tersebut ditambahkan alinea-alinea berikutnya.

“Wajib pajak, jika mau, dapat menyisihkan penyusutan untuk aset ekonomi (tidak termasuk yang termasuk dalam ruang lingkup paragraf kedua) yang akan baru dicatat dalam aset operasi, mulai dari tanggal siap pakai, dan penyusutan. pada basis hari selama periode aset tetap aktif untuk setiap periode akuntansi. Untuk menghitung durasi dalam hari, masa manfaat yang ditentukan dan diumumkan oleh Kementerian Perbendaharaan dan Keuangan dikalikan tiga ratus enam puluh lima.

Wajib Pajak bebas menentukan masa penyusutan, yang tidak lebih pendek dari masa manfaat yang ditentukan dan diumumkan oleh Kementerian Perbendaharaan dan Keuangan, untuk aset ekonomi, dengan ketentuan tarif yang sama untuk setiap tahun. Selama ini jangka waktu tersebut tidak boleh lebih dari dua kali jangka waktu yang ditetapkan oleh Kementerian Perbendaharaan dan Keuangan dan tidak boleh lebih dari lima puluh tahun. Wajib pajak menggunakan preferensi ini pada akhir masa pajak sementara ketika aset ekonomi dimasukkan ke dalam inventaris. Periode dan tarif penyusutan yang ditentukan dengan cara ini tidak dapat diubah pada periode-periode berikutnya.

“Setelah dimulainya perhitungan penyusutan menurut alinea pertama atau ketiga pasal ini, cara perhitungan ini tidak dapat ditinggalkan.

Kementerian Perbendaharaan dan Keuangan berwenang menetapkan tata cara dan prinsip pelaksanaan pasal ini.

PASAL 35 - Frasa "terlalu kecil untuk tidak layak untuk proses litigasi dan penegakan hukum" di sub-paragraf (213) paragraf pertama Pasal 323 Undang-Undang No. 2 telah diubah menjadi "dan tidak melebihi 3.000 lira Turki" dan paragraf berikutnya telah ditambahkan ke artikel.

“Wajib Pajak yang menyelenggarakan pembukuan atas dasar pembukuan usaha mencatat piutang ragu-ragu mereka yang ditentukan dalam ruang lingkup paragraf di atas di bagian pengeluaran dalam pembukuan mereka, dan jumlah yang kemudian dipungut dari mereka di bagian pendapatan dalam pembukuan mereka pada periode mereka ditagih. dikumpulkan, menunjukkan piutang mana yang menjadi milik mereka.

PASAL 36 - Paragraf keempat dan kelima Pasal 213 Undang-Undang Nomor 328 diubah sebagai berikut.

“Oleh Wajib Pajak yang menyelenggarakan pembukuan atas dasar neraca;

a) Jika pembaruan aset ekonomi yang dijual atau perolehan aset ekonomi serupa dianggap perlu tergantung pada sifat bisnis atau jika keputusan dibuat oleh manajer bisnis dan perusahaan dimulai, dalam hal ini, keuntungan yang timbul dari penjualan tersebut untuk sementara dalam kewajiban sampai dengan akhir tahun kalender ketiga setelah tanggal penjualan dapat disimpan dalam rekening. Jika penggantian aset ekonomi yang dijual atau perolehan aset ekonomi serupa tidak terjadi dalam periode ini, laba yang disimpan dalam akun sementara ditambahkan ke akun laba rugi tahun ketiga kalender setelah tahun penjualan.

b) Laba yang disimpan dalam rekening sementara dalam kewajiban dikurangkan dari penyusutan satu atau lebih aset yang diperoleh sesuai dengan ketentuan Undang-undang ini, termasuk yang diperoleh melalui sewa pembiayaan. Setelah set-off ini selesai, penyusutan nilai yang tetap belum diamortisasi terus berlanjut.

c) Jika laba yang disimpan dalam akun sementara dalam kewajiban lebih dari jumlah yang dapat disusutkan dari aset baru yang diperoleh daripada aset ekonomi yang dijual, surplus ini ditambahkan ke akun laba rugi tahun ketiga kalender setelah tahun penjualan. .

) Dalam hal penghentian, pemindahtanganan atau likuidasi bisnis sebelum akhir tahun kalender ketiga setelah tahun penjualan, laba yang disimpan dalam akun sementara dalam kewajiban ditambahkan ke akun laba rugi tahun itu.

Kementerian Perbendaharaan dan Keuangan berwenang menetapkan tata cara dan prinsip-prinsip penerapan pasal tersebut.

PASAL 37 - Paragraf kedua dan ketiga Pasal 213 Undang-Undang Nomor 329 diubah sebagai berikut dan alinea keempat dicabut.

“Oleh Wajib Pajak yang menyelenggarakan pembukuan atas dasar neraca;

a) Jika ganti rugi asuransi diterima, penggantian aset ekonomi yang dapat disusutkan yang telah rusak seluruhnya atau sebagian, atau perolehan aset ekonomi serupa dianggap perlu tergantung pada sifat usahanya, atau jika keputusan telah dibuat oleh manajemen perusahaan dan usaha telah diambil, kelebihan ganti rugi akan dibayarkan kepada pihak ketiga setelah tanggal penerimaan ganti rugi, dapat disimpan dalam rekening sementara, yang pasif sampai akhir tahun takwim. Jika karena alasan apapun, penggantian aset ekonomi yang rusak atau perolehan aset ekonomi serupa tidak terjadi dalam jangka waktu ini, kelebihan kompensasi yang disimpan dalam akun sementara ditambahkan ke akun laba rugi tahun ketiga kalender berikutnya. tahun di mana kompensasi diterima.

b) Selisih lebih dari kompensasi yang disimpan dalam rekening sementara dalam kewajiban dikurangi dari penyusutan satu atau lebih aset, termasuk yang diperoleh melalui sewa keuangan, sesuai dengan ketentuan Undang-undang ini. Setelah set-off ini selesai, penyusutan nilai yang tetap belum diamortisasi terus berlanjut.

c) Jika surplus kompensasi yang disimpan dalam akun sementara dalam kewajiban lebih dari jumlah yang dapat disusutkan dari aset baru yang diperoleh daripada aset ekonomi yang rusak, surplus ini ditambahkan ke akun laba rugi tahun kalender ketiga setelah tahun dalam dimana kompensasi tersebut diterima.

) Dalam hal pemutusan, pemindahtanganan atau likuidasi bisnis sebelum akhir tahun kalender ketiga setelah tahun di mana kompensasi diterima, kelebihan kompensasi yang disimpan dalam akun sementara dalam kewajiban ditambahkan ke akun laba rugi tahun itu.

Kementerian Perbendaharaan dan Keuangan berwenang menetapkan tata cara dan prinsip-prinsip penerapan pasal tersebut.

PASAL 38 - Pasal 213 Undang-Undang Nomor 339 telah diubah sebagai berikut.

PASAL 339 - Bagi mereka yang telah didenda karena rugi atau penyimpangan pajak dan yang dendanya telah diselesaikan, sejak hari setelah tanggal denda kehilangan pajak sampai dengan akhir tahun kalender di mana denda itu diselesaikan, sampai akhir tahun takwim dimana tahun kedua jatuh dari hari setelah tanggal finalisasi denda dalam hal penyimpangan, dalam hal penggantian, denda kehilangan pajak ditambah lima puluh persen dan denda penyimpangan dua puluh. -lima persen. Namun, jumlah kenaikan tidak boleh lebih dari penalti final (dalam kasus lebih dari satu penalti final, yang tertinggi dalam hal jumlah).

Dalam perhitungan jangka waktu lima dan dua tahun pada alinea pertama, diperhitungkan tanggal penyelesaian denda berdasarkan kenaikan.”

PASAL 39 - Frasa "(Pasal 213 - 352)" pada ayat (6) Pasal 215 Undang-Undang Nomor 219 tentang Penyimpangan Tingkat I diubah menjadi "(Pasal 215-219 dan ulang Pasal 242)".

PASAL 40 - Frasa “213 dan 353” pada klausa pertama alinea pertama pasal 1 UU No. 227 diubah menjadi “231, 227 dan 231”, kalimat pertama ayat (234) alinea diubah sebagai berikut, setelah kalimat pertama paragraf Paragraf berikut telah ditambahkan ke paragraf dengan kalimat berikut.

“Operator percetakan yang tidak memenuhi kewajiban mereka untuk memberitahu tentang pencetakan dokumen dalam waktu yang ditentukan atau membuat pemberitahuan tidak lengkap atau salah akan didenda denda penyimpangan khusus sebesar 1.400 lira Turki.”

“Sanksi penyimpangan khusus yang dikenakan dalam hal kewajiban pemberitahuan tidak dipenuhi dalam waktu yang ditentukan dan pemberitahuan tidak lengkap atau tidak benar diterapkan dengan tarif 30/1 jika pemberitahuan dilakukan dalam waktu 2 hari terhitung sejak akhir jangka waktu yang ditentukan atau pemberitahuan yang tidak lengkap atau salah diselesaikan atau diperbaiki dalam jangka waktu yang sama.”

"11. Dalam hal laporan sertifikasi akuntan publik tidak disampaikan dalam waktu yang ditentukan dalam kalimat pertama paragraf ketiga pasal yang sama, untuk mata pelajaran yang termasuk dalam ruang lingkup sertifikasi menurut pengulangan pasal 227 Undang-undang ini, penggunaan laporan sertifikasi atas nama wajib pajak yang diwajibkan untuk menyerahkan laporan sertifikasi, dengan ketentuan tidak kurang dari 50.000 lira Turki dan tidak lebih dari 500.000 lira Turki, dikenakan sanksi penyimpangan khusus sebesar 5% dari jumlah yang tunduk pada kondisi penyerahan.”

PASAL 41 - Ungkapan "diulang 213" ditambahkan pada judul pasal 355 UU No. 107, setelah frasa "242/A", dan frasa "diulang 150" ditambahkan pada paragraf pertama pasal tersebut setelah kalimat "242".

PASAL 42 - Frasa "pemeriksaan atau peristiwa pajak" pada ayat (213) ayat pertama Pasal 371 Undang-Undang Nomor 2 diubah menjadi "pemeriksaan pajak telah dimulai mengenai jenis pajak yang terkait dengan peristiwa yang diberitahukan itu, atau peristiwa dan jenis pajak yang terkait", dan Paragraf berikut telah ditambahkan ke artikel.

“Kementerian Perbendaharaan dan Keuangan berwenang menetapkan tata cara dan prinsip pelaksanaan pasal tersebut.”

PASAL 43 - Frasa “penalti kerugian pajak” pada ayat (213) alinea pertama Pasal 376 Undang-Undang Nomor 2 diubah menjadi “sanksi pajak”.

PASAL 44 - Kalimat berikut telah ditambahkan sebelum frasa "hukuman" dalam kalimat pertama paragraf pertama tambahan pasal 213 Undang-undang No. 1, dan frasa "pelanggaran yang tidak patut dan khusus dengan denda melebihi 5.000 lira Turki" dan kalimat kedua.

“Dalam menentukan hukuman penyimpangan dan penyimpangan khusus yang dapat didamaikan, jumlah denda yang harus dikenakan berdasarkan tindakan yang mengharuskan hukuman diperhitungkan, dan tingkat diskonto dalam Pasal 5.000 Undang-Undang diterapkan. dengan kenaikan 376% untuk penyimpangan dan penyimpangan khusus tidak melebihi 50 lira Turki.”

PASAL 45 - Dalam alinea pertama tambahan pasal 213 Undang-Undang Nomor 11, frasa "dan denda kerugian pajak yang akan dikenakan kepada mereka" diubah menjadi "dan denda kerugian pajak yang akan dikenakan kepada mereka dan penyimpangan dan penyimpangan khusus. hukuman melebihi 5.000 lira Turki" dan kalimat berikut telah ditambahkan ke paragraf.

“Dalam menentukan pidana penyimpangan dan penyimpangan khusus yang dapat didamaikan, diperhitungkan jumlah pidana yang dijatuhkan atas dasar tindak pidana itu.”

PASAL 46 - Pasal tambahan berikut ini ditambahkan dengan judul bagian yang akan datang setelah tambahan pasal 213 UU No. 13.

"BAB EMPAT

Prosedur Kesepakatan Bersama

Aplikasi untuk prosedur kesepakatan bersama:

PASAL TAMBAHAN 14 – Wajib Pajak dapat mengajukan permohonan kepada Dinas Pendapatan sesuai dengan ketentuan “Tata Cara Persetujuan Bersama” dalam perjanjian, dengan tuduhan bahwa mereka dikenakan pajak dengan melanggar ketentuan perjanjian pajak berganda yang berlaku atau ada indikasi kuat bahwa mereka akan dikenakan pajak dengan cara ini. Dengan tunduk pada ketentuan-ketentuan dalam perjanjian perpajakan berganda, permohonan ini juga dapat dilakukan melalui pejabat-pejabat yang berwenang dari Negara pihak pada Persetujuan lainnya pada Persetujuan.

Dalam hal perpajakan dapat dibagi berdasarkan dasar atau perbedaan pajak, permohonan hanya dapat dilakukan untuk bagian dari selisih total yang sesuai dengan bagian dari perjanjian penghindaran pajak berganda.

Agar permohonan itu dapat dievaluasi, permohonan itu harus diajukan dalam waktu dan tata cara yang ditetapkan dalam perjanjian perpajakan berganda. Dalam hal tidak ada waktu untuk mengajukan permohonan dalam perjanjian atau mengacu pada ketentuan peraturan perundang-undangan dalam negeri, maka permohonan itu harus diajukan dalam waktu tiga tahun sejak tanggal wajib pajak pertama kali mengetahui prosedur perpajakan yang dituduhkan bertentangan dengan ketentuan perjanjian. Bagaimanapun, periode aplikasi; Dalam hal pemberitahuan disampaikan, pajak diakumulasikan dalam pernyataan yang diajukan dengan reservasi, dan dalam hal pemotongan pajak, itu berakhir pada akhir periode yang ditentukan dalam perjanjian sejak tanggal pemotongan, atau setelah selesai. tiga tahun jika tidak ada jangka waktu itu.”

PASAL 47 - Pasal tambahan berikut ini ditambahkan setelah tambahan pasal 213 UU No. 13.

“Prosedur kesepakatan bersama dan litigasi:

PASAL TAMBAHAN 15 – Permohonan menurut tata cara kesepakatan bersama; menangguhkan jangka waktu pengajuan gugatan mengenai pajak dan denda yang dinilai dan diberitahukan dalam ruang lingkup aplikasi dan pajak yang timbul atas pernyataan yang diajukan dengan reservasi.

Dalam hal permintaan yang diajukan untuk permohonan itu ditolak atau suatu persetujuan tidak dapat dicapai dengan pejabat yang berwenang dari Negara pihak pada Persetujuan lainnya, keadaan ini harus diberitahukan kepada wajib pajak dalam suatu surat. Wajib Pajak dapat mengajukan gugatan ke pengadilan pajak dalam sisa jangka waktu pengajuan gugatan sejak tanggal surat pemberitahuan tersebut. Apabila jangka waktu pengajuan gugatan kurang dari lima belas hari, maka jangka waktu tersebut diperpanjang lima belas hari sejak tanggal surat pemberitahuan.

PASAL 48 - Pasal tambahan berikut ini ditambahkan setelah tambahan pasal 213 UU No. 13.

“Kesimpulan dari aplikasi prosedur kesepakatan bersama:

PASAL TAMBAHAN 16 – Dalam hal permohonan diselesaikan dengan persetujuan antara Administrasi Pendapatan dan pejabat yang berwenang dari Negara pihak pada Persetujuan lainnya, keadaan itu diberitahukan kepada wajib pajak dalam sebuah surat.

Dalam waktu tiga puluh hari sejak tanggal surat pemberitahuan, wajib pajak wajib memberitahukan kepada Dinas Pendapatan apakah menyetujui atau tidak. Apabila Wajib Pajak tidak memberitahukan dalam jangka waktu tersebut, maka dianggap tidak menerima kesepakatan yang dicapai. Apabila hasil persetujuan tidak diterima atau dianggap tidak diterima, jangka waktu pengajuan gugatan dimulai kembali setelah lewatnya jangka waktu tiga puluh hari dan gugatan dapat diajukan ke pengadilan pajak. Apabila jangka waktu pengajuan gugatan kurang dari lima belas hari, maka jangka waktu tersebut diperpanjang menjadi lima belas hari.

Dalam hal persetujuan yang dicapai antara Administrasi Pendapatan dan pejabat yang berwenang dari Negara pihak pada Persetujuan lainnya diterima oleh wajib pajak pada waktunya, suatu persetujuan bersama terjadi dan pajak dan denda disesuaikan menurut persetujuan yang dicapai. Bunga wanprestasi sebesar tarif denda keterlambatan yang ditentukan sesuai dengan Undang-undang No. 6183 tentang pajak-pajak yang timbul berdasarkan perjanjian; Ini berlaku untuk jangka waktu antara tanggal jatuh tempo normal pajak yang ditentukan dalam undang-undang perpajakannya sendiri dan jangka waktu penetapan yang relevan, sampai dengan tanggal ketika wajib pajak menyatakan bahwa ia menerima hasil kesepakatan bersama.

Dalam hal kesepakatan bersama, tidak ada gugatan yang dapat diajukan atau keluhan dapat diajukan kepada otoritas manapun mengenai hal-hal yang disepakati dan pajak dan denda diperbaiki sesuai dengan kesepakatan. Pajak dan denda tersebut dilunasi dalam jangka waktu satu bulan sejak tanggal pemberitahuan pembetulan kepada Wajib Pajak. Jika seluruh pajak dikenakan proses koreksi dan setengah dari denda dibayar dalam periode ini, setengah dari denda dikurangi.

PASAL 49 - Pasal tambahan berikut ini ditambahkan setelah tambahan pasal 213 UU No. 13.

“Gugatan yang diajukan sebelum permohonan dan permintaan perdamaian:

PASAL TAMBAHAN 17 – Sebelum permohonan diajukan oleh Wajib Pajak sesuai dengan ketentuan tambahan pasal 14 Undang-undang;

a) Jika ia telah mengajukan gugatan, perkara tersebut tidak diperiksa oleh pengadilan pajak sebelum permohonan prosedur kesepakatan bersama ditutup; Apabila diperiksa dan diputuskan dengan alasan apapun, diperhitungkan hasil dari permohonan persetujuan bersama. Hasil kesepakatan diberitahukan kepada otoritas kehakiman oleh administrasi. Jika tidak ada kesepakatan bersama, sidang kasus yang ditangguhkan dilanjutkan di pengadilan pajak.

b) Jika ia telah meminta perdamaian, perdamaian ditunda sampai berakhirnya penerapan prosedur kesepakatan bersama. Selama ini, jika Wajib Pajak menuntut untuk menggunakan hak perdamaian tanpa menunggu dibuatnya perjanjian, ia dianggap telah meninggalkan permohonannya dan dalam hal perdamaian, ia tidak dapat mengajukan kembali tata cara perjanjian bersama, kecuali untuk permintaan koreksi kepada Negara pihak pada Persetujuan lainnya. Apabila tidak ada kesepakatan, Wajib Pajak dapat mengajukan kembali prosedur kesepakatan bersama sesuai dengan ketentuan tambahan pasal 14 Undang-Undang.

PASAL 50 - Pasal tambahan berikut ini ditambahkan setelah tambahan pasal 213 UU No. 13.

“Pertimbangan lain:

PASAL TAMBAHAN 18 – Permohonan prosedur kesepakatan bersama yang diajukan kepada Administrasi Pendapatan menangguhkan undang-undang pembatasan yang tertulis dalam Undang-undang ini, sejak tanggal permohonan, untuk pajak dan denda yang dikenakan pada permohonan. Dalam hal hasil persetujuan tidak diterima atau dianggap tidak diterima oleh Wajib Pajak menurut alinea kedua tambahan pasal 16, batas waktu yang tertunda itu tetap berlaku sejak hari setelah tanggal terjadinya keadaan-keadaan tersebut.

Dalam hal koreksi diperlukan di Turki sesuai dengan hasil kesepakatan bersama, hasil kesepakatan tersebut diterapkan terlepas dari undang-undang pembatasan ketentuan Undang-undang. Namun jika dalam perjanjian pajak berganda ditentukan jangka waktu untuk pelaksanaan hasil perjanjian, maka ketentuan mengenai jangka waktu tersebut dicadangkan.

Wajib pajak dapat menarik permohonannya pada setiap tahap proses, kecuali untuk kasus-kasus di mana ia menerima hasil kesepakatan bersama, dalam hal ini undang-undang pembatasan yang dihentikan terus berjalan dari tempat ia ditinggalkan. Dalam hal Wajib Pajak menarik kembali permohonannya, haknya untuk mengajukan permohonan menurut ketentuan Undang-undang lainnya dicadangkan.

Menerapkan prosedur kesepakatan bersama tidak menghentikan pengumpulan pajak dan denda yang masih harus dibayar.

Kementerian Perbendaharaan dan Keuangan berwenang menetapkan tata cara dan prinsip pelaksanaan ketentuan tata cara kesepakatan bersama.

PASAL 51 - Paragraf berikut telah ditambahkan pada pasal 213 sementara UU No. 30.

“Sejak tanggal berlakunya paragraf ini sampai dengan 31/12/2023 (termasuk tanggal-tanggal ini), paragraf yang sama dapat digunakan untuk mesin dan peralatan baru yang diperoleh dalam ruang lingkup dan kondisi yang ditentukan dalam paragraf pertama. Kementerian Perbendaharaan dan Keuangan berwenang menetapkan tata cara dan prinsip pelaksanaan ayat ini.

PASAL 52 - Artikel sementara berikut telah ditambahkan ke UU No. 213.

PASAL KETENTUAN 32 – Wajib Pajak yang dapat melakukan penilaian kembali dalam ruang lingkup huruf (Ç) yang ditambahkan pada pasal 298 yang ditegaskan kembali oleh Undang-undang yang menetapkan pasal ini, dapat menilai kembali barang-barang tidak bergerak yang tercatat dalam neracanya sejak akhir periode pembukuan. sebelum periode akuntansi di mana mereka akan menilai kembali untuk pertama kalinya sesuai dengan paragraf tersebut di atas dan aset ekonomi lainnya yang dapat disusutkan. Mereka dapat menilai kembali aset mereka (tidak termasuk real estat dan aset ekonomi yang tunduk pada transaksi jual-sewa-pembelian kembali atau penerbitan sertifikat sewa). , selama mereka mempertahankan kualitas ini) di bawah kondisi berikut.

a) Dalam revaluasi, sejak akhir periode akuntansi sebelum periode revaluasi pertama, yang ditentukan menurut ketentuan penilaian Undang-undang ini dan yang ditentukan menurut klausul revaluasi (Ç) dari Pasal 298 yang diulang ini Hukum Nilai-nilai dalam catatan buku hukum diperhitungkan. Jika penyusutan belum dilakukan dalam satu tahun, jumlah yang akan dijadikan dasar revaluasi ditentukan dengan asumsi bahwa penyusutan tersebut telah dibukukan secara penuh.

b) Nilai-nilai yang ditentukan menurut sub-ayat (a) dari harta tak bergerak dan aset ekonomi lainnya yang dapat disusutkan dan nilainya setelah revaluasi ditemukan dengan mengalikan tarif penyusutan yang terkait dengannya dengan tarif revaluasi.

Sebagai tingkat revaluasi yang akan dijadikan dasar dalam penilaian;

1. Dikenakan penyesuaian inflasi sesuai dengan huruf (A) Pasal 298 Undang-undang ini yang ditegaskan kembali;

i) Untuk barang tidak bergerak dan harta ekonomi lainnya yang mengalami penyusutan dan penyusutannya, nilai D-PPI untuk bulan terakhir dari periode akuntansi sebelum periode akuntansi yang bersangkutan dari revaluasi yang akan dibuat dalam ruang lingkup paragraf (Ç) dari pasal tersebut di atas dihitung sejak tanggal neraca tersebut, nisbah yang didapat dengan membagi nilai D-PPI untuk bulan berikutnya,

ii) Untuk aset ekonomi tidak bergerak dan aset ekonomik lainnya yang dapat disusutkan beserta penyusutannya yang diperoleh setelah tanggal neraca terakhir, nilai D-PPI bulan terakhir dari periode akuntansi sebelum periode akuntansi yang bersangkutan dari revaluasi dilakukan dalam ruang lingkup paragraf (Ç) pasal tersebut di atas adalah bulan diperolehnya.Perbandingan diperoleh dengan membagi nilai D-PPI untuk bulan berikutnya,

2. Sebelumnya ketentuan pasal 31 UU;

i) Untuk barang-barang tidak bergerak dan penyusutannya yang harus direvaluasi sampai dengan tanggal pada alinea pertama, nilai D-PPI untuk bulan terakhir dari periode akuntansi sebelum periode akuntansi yang bersangkutan untuk revaluasi yang akan dilakukan dalam ruang lingkup paragraf (Ç ) dari Pasal 298 yang diulang, dihitung sebagai nilai Dİ-PPI untuk bulan Mei 2018. -Rasio yang ditemukan dengan membagi nilai PPI,

ii) Untuk barang-barang tidak bergerak dan harta kekayaan ekonomi lainnya yang dapat disusutkan yang mengalami penyusutan dan penyusutannya, nilai D-PPI untuk bulan terakhir dari periode akuntansi sebelum periode akuntansi yang bersangkutan untuk revaluasi yang akan dilakukan dalam ruang lingkup (D) alinea dari Pasal 298 yang diulang sampai dengan tanggal pada alinea ketujuh. , perbandingan diperoleh dengan membagi nilai D-PPI bulan Juni 2021,

diperhitungkan. Frase D-PPI yang perlu diperhatikan sesuai dengan ayat ini; Ini mengungkapkan nilai indeks harga produsen (PPI) yang ditentukan oleh Institut Statistik Turki untuk setiap bulan pada 1/1/2005, dan nilai indeks harga produsen domestik (D-PPI) pada 1/1/2014 .

c) Peningkatan nilai barang tidak bergerak dan aset ekonomi lainnya yang mengalami depresiasi sebagai akibat dari penilaian kembali akan ditunjukkan dalam rekening dana khusus dalam kewajiban neraca, menunjukkan peningkatan nilai sesuai dengan masing-masing real estat yang tunduk pada revaluasi dan aset ekonomi lainnya yang dapat disusutkan. Kenaikan nilai adalah selisih antara nilai aset neraca bersih real estat dan aset ekonomik lain yang dapat disusutkan setelah revaluasi dan sebelum revaluasi. Nilai aktiva neraca bersih merupakan nilai harta tidak bergerak dan aktiva ekonomis lainnya yang dapat disusutkan yang tertulis dalam aktiva neraca, dengan dikurangi penyusutan yang tertulis dalam kewajiban.

Wajib Pajak yang melakukan penilaian kembali terhadap harta kekayaan tidak bergerak dan harta kekayaan lainnya yang dapat disusutkan dalam ruang lingkup pasal ini tetap melakukan penyusutan atas nilai yang diperoleh setelah penilaian kembali.

Pajak, yang dihitung dengan tarif 2% di atas jumlah kenaikan nilai yang ditunjukkan dalam rekening dana khusus pasif, dilaporkan ke kantor pajak dalam hal penghasilan atau pajak badan dengan pemberitahuan sampai akhir bulan berikutnya. tanggal penilaian kembali, dan angsuran pertama dilakukan dalam jangka waktu pengajuan, dan angsuran-angsuran berikutnya dinyatakan dalam surat pernyataan, dibayar dalam tiga kali angsuran yang sama besar, pada bulan kedua dan keempat setelah jangka waktu penyerahan. Pajak yang dibayar berdasarkan ayat ini; Tidak dikurangkan dari penghasilan dan pajak badan, dan tidak dianggap sebagai beban dalam menentukan penghasilan dan dasar pengenaan pajak badan. Jika pernyataan tidak dibuat tepat waktu atau pajak yang masih harus dibayar tidak dibayar tepat waktu, ketentuan pasal ini tidak dapat digunakan.

Bagian dari jumlah peningkatan nilai yang ditunjukkan dalam rekening dana khusus dalam kewajiban, yang ditransfer ke rekening lain atau ditarik dari bisnis dengan cara apa pun selain menambah modal, adalah periode di mana transaksi ini dilakukan. kazanIni dikenakan pajak penghasilan atau perusahaan dalam periode ini tanpa dikaitkan dengan penjual.

Dalam hal pelepasan real estat yang mengalami revaluasi dan aset ekonomi lainnya yang mengalami depresiasi, kenaikan nilai kewajiban yang ditunjukkan dalam akun dana khusus, kazantidak diperhitungkan dalam penentuan cin.

Dalam ruang lingkup pasal ini, revaluasi hanya dapat dilakukan satu kali, sebelum revaluasi dilakukan sesuai dengan ayat (Ç) Pasal 298 ulang Undang-undang ini. Wajib Pajak yang melakukan penilaian kembali dalam ruang lingkup pasal ini, tetapi tidak melakukan penilaian kembali dalam ruang lingkup paragraf (Ç) pengulangan pasal 298 untuk periode akuntansi setelah periode akuntansi yang relevan dengan penilaian kembali, tidak dapat melakukan penilaian kembali dalam ruang lingkup pasal ini dalam revaluasi yang akan mereka lakukan pada periode-periode berikutnya dalam ruang lingkup paragraf tersebut di atas.

Sebelum pelepasan barang-barang tidak bergerak dan aset ekonomik lain yang dapat disusutkan dengan penilaian kembali dalam ruang lingkup pasal ini, dalam hal kondisi penyesuaian inflasi terpenuhi sesuai dengan ayat (A) pasal tersebut di atas, tanpa penilaian kembali menurut ayat (Ç) dari Pasal 298 ulang Undang-Undang ini, penyesuaian Inflasi dilakukan sesuai dengan pasal tersebut di atas dengan mengurangkan dana peningkatan nilai dari modal sendiri.

Kementerian Perbendaharaan dan Keuangan berwenang menetapkan tata cara dan prinsip pelaksanaan pasal ini.

PASAL 53 - Ungkapan "departemen pengawasan dan koordinasi penanaman modal" telah ditambahkan pada alinea pertama Pasal 1 Undang-Undang Bea Meterai Nomor 7 tanggal 1964/488/8, setelah frasa "pemprov khusus".

PASAL 54 - Pada ayat (488) bagian yang berjudul “IV – Makalah yang berkaitan dengan urusan niaga dan perdata” tabel nomor (2) terlampir pada Undang-Undang Nomor 36, setelah frasa “Ekspor instrumen pasar modal” dan “Pasar Modal” tertanggal 6/12/2012 dan bernomor 6362" Dalam ruang lingkup Pasal 31/B Undang-Undang, ditambahkan paragraf berikut pada bagian dengan frasa "Tentang jaminan yang dipermasalahkan, termasuk yang menjadi tanggung jawab pengelola jaminan. pesta."

“55. Makalah dibuat antara administrasi terkait dan donor mengenai sumbangan yang akan diberikan kepada administrasi anggaran umum dan khusus, administrasi provinsi khusus, departemen pemantauan dan koordinasi investasi, kota dan desa.

PASAL 55 - Frasa "dikenakan pajak secara sederhana" pada huruf (a) ayat (25) Pasal 10 Undang-Undang Pajak Pertambahan Nilai tanggal 1984/3065/17 dan bernomor 4 adalah "kazanTelah diubah menjadi "ditentukan dalam prosedur sederhana" dan saya "dikenakan pajak dalam lingkup berulang-ulang pasal 20/B Undang-undang yang sama". kazanFrasa pengiriman dan layanan subjek internal telah ditambahkan.

PASAL 56 - Kata "satu lipat" pada huruf (b) dan (c) ayat (6) Pasal 6 UU Pajak Konsumsi Khusus tanggal 2002/4760/12 dan nomor 2 adalah "tiga kali lipat" dan pada huruf (c) "barang Frasa " telah diubah menjadi "membuat kelompok dasar yang berbeda untuk barang, kelompok dasar barang, tenaga motor".

PASAL 57 - Untuk daftar bernomor (II) dalam lampiran Undang-undang Nomor 4760,

a) 8701.20 GTİ.P. Urutan berikut telah ditambahkan untuk mendahului baris dengan item bernomor.

"

87.01 Traktor (tidak termasuk traktor dari pos 87.09)

[Solo ATV (kendaraan segala medan) dan UTV (kendaraan serba guna)]

25

"

b) 87.03 GTİ.P. Baris berikut telah ditambahkan dengan rasio yang ditunjukkan di seberangnya untuk datang sebelum baris "-Lainnya" dari baris bernomor.

"

– ATV (kendaraan segala medan) dan

UTV (kendaraan serba guna)

 

– Karavan bermotor

25

 

45

"

c) 87.04 GTİ.P. Baris berikut telah ditambahkan dengan rasio yang ditunjukkan di depan baris “-Lainnya” dari baris bernomor.

"

– ATV (kendaraan segala medan) dan

UTV (kendaraan serba guna)

25

"

PASAL 58 - Dalam alinea keenam Pasal 19 UU Perbankan tanggal 10/2005/5411 dan nomor 143, frasa “tahun takwim didirikannya, termasuk transaksi pendirian, dan selama lima tahun berikutnya” dan “jumlah dipungut dengan nama apapun, Beban No. 6802 Ungkapan “dari pajak atas transaksi perbankan dan asuransi yang harus dibayar menurut Undang-Undang Perpajakan” telah dihapus dari teks pasal.

PASAL 59 - Paragraf berikut ditambahkan setelah alinea pertama alinea pertama alinea pertama Pasal 13 Undang-Undang Pajak Badan No. 6 tanggal 2006/5520/10.

“Tarif ini diterapkan sebesar 75% untuk porsi penambahan modal tunai yang ditutupi oleh uang tunai yang dibawa dari luar negeri.”

PASAL 60 - Paragraf berikut ditambahkan setelah alinea ketujuh pasal 5520/A UU No.

“(8) 10% dari jumlah yang ditentukan dengan penerapan tarif kontribusi investasi terhadap pengeluaran investasi yang dibuat berdasarkan sertifikat insentif investasi, diperoleh, tidak termasuk pajak konsumsi khusus dan pajak pertambahan nilai, asalkan pajak perusahaan pengembalian dimohonkan sampai dengan akhir bulan kedua setelah bulan penyerahannya, dapat digunakan untuk membatalkan utang pajak lainnya. Jumlah yang dapat diklaim untuk pembatalan tidak boleh lebih dari setengah dari jumlah yang ditemukan setelah dikurangi jumlah kontribusi investasi yang digunakan melalui pengurangan pajak perusahaan dari jumlah kontribusi investasi yang diperoleh. Diterima bahwa jumlah kontribusi investasi yang sesuai dengan satu kali lipat dari jumlah yang digunakan melalui pembatalan hutang pajak lainnya dibebaskan, dan pajak perusahaan dengan tarif yang dikurangi tidak diterapkan pada dasar pengenaan pajak karena jumlah yang diminta untuk dibatalkan dari pajak lainnya dan jumlah kontribusi investasi yang ditinggalkan. Jumlah total yang dapat dikurangkan dari kewajiban pajak lainnya dalam ruang lingkup paragraf ini tidak boleh lebih dari 10% dari jumlah yang dihitung dengan menerapkan tingkat kontribusi investasi terhadap pengeluaran investasi yang sebenarnya dilakukan dalam ruang lingkup sertifikat insentif investasi yang relevan.

PASAL 61 - Ungkapan "5/12/2019" pada huruf (b) alinea pertama Pasal 7194 Undang-Undang tentang Perubahan Pajak Layanan Digital tertanggal 375/52/1 dan bernomor 1 dan dalam Beberapa Undang-Undang dan Peraturan Perundang-Undangan Nomor 2022 diganti dengan frasa "1/1/2023". ” telah diubah.

PASAL 62 - Hukum ini;

a) Pasal 1, 4, 5 dan 8 diperoleh pada 1/1/2021. kazanuntuk diterapkan secara internal, pada tanggal diterbitkan,

b) Pasal 2 diperoleh per 1/1/2022. kazanuntuk diterapkan secara internal, pada tanggal diterbitkan,

c) Pada tanggal publikasi, untuk dilaksanakan sejak pernyataan yang akan disampaikan mengenai masa pajak tahun 9, Pasal 2022,

) Pada tanggal publikasi, untuk diterapkan dalam SPT Tahunan Penghasilan dan Pajak Badan, yang harus disampaikan terhitung 10/1/1, Pasal 2022,

d) Pasal 15 tanggal 1/6/2022,

e) Pasal 17 dan 18 tanggal 1/7/2022,

f) Pada awal bulan setelah diterbitkannya Pasal 23,

g) Pasal 31, 52 dan 58 tanggal 1/1/2022,

) Pasal 46, 47, 48, 49 dan 50 pada tanggal publikasi yang akan diterapkan pada aplikasi yang akan dibuat pada 1/1/2022,

h) Ketentuan Pasal 55 Undang-Undang Nomor 193 tentang Pasal 20/B yang diulang, terhitung 1/1/2022 kazanUntuk diterapkan pada pengiriman dan layanan subjek internal, pada tanggal publikasi, ketentuan lain pada tanggal publikasi,

) Pada tanggal penerbitan, Pasal 59 Undang-undang ini, yang akan diterapkan pada penambahan modal tunai yang akan dilakukan dalam ruang lingkup pasal ini,

i) Pada tanggal publikasi, untuk diterapkan pada pengeluaran investasi yang akan dilakukan pada 60/1/1, Pasal 2022,

j) Artikel lain pada tanggal publikasi,

mulai berlaku.

PASAL 63 - Presiden Republik melaksanakan ketentuan Undang-Undang ini.

25 / 10 / 2021

Iklan serupa

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar