Bagaimana seharusnya anak autis diberi makan?

Bagaimana seharusnya anak autis diberi makan?
Bagaimana seharusnya anak autis diberi makan?
Berlangganan  


Universitas sküdar, Fakultas Ilmu Kesehatan, Departemen Nutrisi dan Diet. Anggota Fakultas Pınar Hamurcu membagikan informasi penting tentang nutrisi anak-anak dengan Gangguan Spektrum Autisme.

Diasumsikan bahwa ada 550 ribu orang yang didiagnosis dengan autisme dan sekitar 0 ribu anak-anak dalam kelompok usia 14-150 tahun di Turki. Para ahli menyatakan bahwa kejadian autisme 3-4 kali lebih tinggi pada anak laki-laki daripada anak perempuan, dan anak-anak dengan autisme cenderung makan lebih banyak daripada anak-anak yang sehat. Para ahli berbagi pilihan diet yang dapat diterapkan dengan menekankan bahwa individu dengan autisme mengalami banyak kekurangan vitamin dan mineral karena usus mereka sangat permeabel dan sangat selektif dalam nutrisi.

Universitas sküdar, Fakultas Ilmu Kesehatan, Departemen Nutrisi dan Diet. Anggota Fakultas Pınar Hamurcu membagikan informasi penting tentang nutrisi anak-anak dengan Gangguan Spektrum Autisme.

dr. Dosen Pınar Hamurcu mengatakan bahwa Autism Spectrum Disorder (ASD) didefinisikan oleh American Psychological Association sebagai "kondisi perkembangan saraf yang terjadi pada anak usia dini, ditandai dengan perilaku terbatas dan berulang dalam komunikasi verbal dan nonverbal (perilaku) dan bidang minat". .

54 dari setiap 1 anak memiliki Gangguan Spektrum Autisme

Menyatakan bahwa data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) melaporkan bahwa 54 dari setiap 1 anak usia sekolah di seluruh dunia saat ini, Autism Spectrum Disorder terlihat. Anggota Fakultas Pınar Hamurcu berkata:

“Insiden autisme 3-4 kali lebih tinggi pada anak laki-laki dibandingkan anak perempuan. Dalam lingkup Proyek Pemutaran Autisme Turki 2015, 44 dari 45 anak ditemukan berada dalam kelompok berisiko. Platform Autism mengasumsikan bahwa saat ini ada 4 ribu individu yang terdiagnosis autisme dan sekitar 605 ribu anak dalam kelompok usia 550-0 tahun. Ketika orang tua, saudara kandung dan kerabat dekat individu dengan autisme diperhitungkan, lebih dari 14 juta individu yang terkena autisme disebutkan di Turki. Meski belum pasti, pendapat bahwa faktor genetik efektif pada autisme masih dominan. Selain itu disebutkan bahwa faktor lingkungan seperti virus, paparan radiasi dan penggunaan obat-obatan juga efektif. Selain itu, kepekaan otak terhadap zat beracun dan paparan pralahir juga dianggap terkait dengan autisme di kemudian hari.”

Makanan khusus harus disiapkan untuk anak autis

Menyatakan bahwa anak-anak dengan autisme memiliki kecenderungan untuk makan lebih banyak daripada anak-anak yang sehat, Hamurcu mengatakan, “Situasi ini baru-baru ini menjadi isu yang menonjol dalam literatur tentang masalah perilaku gizi. Literatur menunjukkan bahwa anak autis menolak banyak makanan, membutuhkan alat makan khusus, memerlukan persiapan makanan khusus, memiliki preferensi makanan yang sangat sempit dan perilaku nutrisi yang unik. Dilaporkan bahwa masalah gizi yang paling umum pada anak-anak ini adalah penolakan makanan dan repertoar makanan yang terbatas, dan situasi ini terkait dengan masalah sensorik. Sementara masalah nutrisi serupa menghilang seiring bertambahnya usia pada anak-anak dengan perkembangan normal, masalahnya terus meningkat pada anak-anak dengan autisme.” dikatakan.

Mereka kekurangan vitamin dan mineral

Mengungkapkan bahwa individu dengan autisme kekurangan banyak vitamin dan mineral sebagai akibat dari permeabilitas usus mereka dan mereka sangat selektif dalam nutrisi, Dr. Dosen Pınar Hamurcu berbicara tentang berbagai pendekatan pengobatan dalam dukungan nutrisi sebagai berikut:

Diet bebas kasein bebas gluten

Biji-bijian dan produk, yang memiliki tempat penting dalam nutrisi, dikeluarkan dari diet pada beberapa penyakit karena kandungan gluten. Diet bebas gluten tanpa gandum, rye, barley dan kadang-kadang gandum, yang merupakan satu-satunya pilihan pengobatan untuk penyakit celiac, juga digunakan pada individu yang didiagnosis dengan autisme. Selain itu, karena kasein dalam susu, diperkirakan bahwa menghilangkan semua susu dan produk susu seperti keju, yogurt dan buttermilk dari diet individu dengan autisme akan efektif.

Dalam sebuah penelitian yang dilakukan pada tahun 2012, 293 anak autis dan keluarganya diikutsertakan dalam penelitian ini dan 223 anak yang berpartisipasi dalam penelitian tersebut diberi diet bebas kasein/bebas gluten, sedangkan 70 anak diberikan diet parsial. Ditentukan bahwa anak-anak yang gluten dan kaseinnya benar-benar dibatasi setelah diet mengalami penurunan gejala gastrointestinal, alergi makanan, kepekaan terhadap makanan, dan perbaikan dalam perilaku psikologis dan sosial mereka dibandingkan dengan kelompok yang dibatasi sebagian.

Diet Ketogenik

Meskipun hubungan antara autisme dan epilepsi terlihat kompleks, penelitian mengungkapkan bahwa individu dengan ASD 3 - 22 kali lebih rentan terhadap epilepsi dibandingkan dengan individu normal. Diet ketogenik, yang didefinisikan sebagai metode terapeutik untuk mengurangi jumlah dan keparahan serangan epilepsi, dilaporkan memiliki efek positif pada perilaku dan hiperaktivitas yang berhubungan dengan kondisi mental. Sementara lemak menyediakan sebagian besar energi dalam diet ketogenik, protein adalah bagian minimum dari kebutuhan harian dan karbohidrat sangat terbatas.

Dalam studi pertama tentang subjek ini, 4 anak dengan ASD antara usia 10 dan 30 diterapkan diet John Radcliffe, yang merupakan versi modifikasi dari diet ketogenik, dengan interval 6 minggu, dan diet kontrol normal selama 4 minggu. , selama 2 bulan. Dari 18 anak yang mengikuti diet pada akhir penelitian, 10 menunjukkan peningkatan perilaku sedang atau signifikan menurut penilaian 'Childhood Autism Rating Scale'.

Diet Karbohidrat Khusus

Sementara karbohidrat kompleks dibatasi dalam makanan, karbohidrat sederhana sepenuhnya dikecualikan. Pendapat yang mengatakan bahwa Diet Karbohidrat Khusus berpengaruh positif terhadap berbagai penyakit seperti irritable bowel syndrome (IBS), penyakit celiac dan autisme.

Tujuan diet ini adalah untuk mengontrol dinding usus yang rusak dan pertumbuhan bakteri, untuk membatasi jenis karbohidrat yang dimakan oleh patogen usus, dan dengan demikian mengembalikan flora usus. Diet ini mendorong penggunaan makanan fermentasi, terutama yogurt dan probiotik buatan sendiri. Sementara pati dilarang, terutama terdiri dari daging, ayam, ikan, telur, sayuran, buah segar, kacang-kacangan dan minyak sayur. Diet dimulai dengan asupan nutrisi yang terbatas dan secara bertahap ditingkatkan saat saluran usus sembuh.

Diet Feingold

Fenol adalah senyawa organik yang ditemukan secara alami dalam salisilat dan dapat diproduksi secara artifisial. Fenol digunakan sebagai pewarna dan pengawet makanan tambahan. Dilaporkan bahwa bahan tambahan makanan ini dapat menyebabkan hiperaktif pada anak-anak.

Diperkirakan bahwa menghilangkan makanan yang mengandung pewarna dan pengawet atau makanan yang mengandung salisilat alami seperti tomat dari diet anak-anak autis karena cacat pada enzim phenol sulfide transferase (PST) memiliki efek positif. Untuk alasan ini, makanan yang mengandung pewarna, penyedap, pengawet dan pemanis harus dihilangkan dari diet dan makanan yang mengandung salisilat reaktif umum seperti almond, apel, aprikot, stroberi, mentimun, kari dan rempah-rempah serupa dan anggur, kismis, jeruk, madu, persik, paprika dan tomat harus dikecualikan.Pembatasan makanan juga dianjurkan.

Diet Ekologi Tubuh Candida

"Candida Albicans" adalah jamur seperti ragi yang dapat menyebabkan infeksi, terutama pada individu dengan gangguan kekebalan. Pertumbuhan berlebih dari Candida telah dikaitkan dengan masalah seperti gangguan konsentrasi, agresi dan perilaku hiperaktif terlihat pada anak-anak dengan autisme, dan juga dapat terjadi dengan sakit kepala, masalah perut, nyeri gas, kelelahan atau depresi. Diet Ekologi Tubuh Candida, untuk mencegah penyebaran Candida, untuk mendukung kesehatan usus dan untuk menjaga keseimbangan asam / basa; Ini berisi makanan fermentasi yang mudah dicerna dengan atau tanpa keasaman rendah, gula dan pati rendah, dan rekomendasi nutrisi padat lainnya. Asinan kubis mentah dan sayuran budidaya lainnya mengandung banyak makanan fermentasi, seperti kefir dan yogurt yang dibuat dengan susu non-hewani. Selain bebas gluten, ini juga bebas beras, bebas jagung, dan bebas kedelai. Hanya beberapa makanan seperti quinoa, millet, gandum utuh dan bayam yang diperbolehkan dalam diet.

Menghilangkan Diet Alergi

Sensitivitas makanan sering ditemui pada individu dengan autisme karena kelainan pada sistem pencernaan dan kekebalan tubuh. Karbohidrat atau asam amino yang tidak tercerna menyebabkan bakteri menguntungkan di usus bereaksi terhadap unsur-unsur ini. Untuk alasan ini, dianjurkan untuk menentukan masalahnya dengan melakukan tes yang diperlukan untuk alergi atau intoleransi makanan, atau disarankan untuk menghilangkan makanan yang dicurigai dari diet selama 2 minggu dan mengamati gejala alergi ketika makanan yang sama ditambahkan ke dalam makanan. diet lagi. Makanan yang harus dikeluarkan dari diet termasuk susu, gandum, kedelai, telur, kacang tanah, kacang-kacangan, ikan dan kerang.

diet rendah oksalat

Diperkirakan bahwa hiperoksalemia dan hiperoksaluria mungkin berperan dalam patogenesis autisme. Dalam sebuah penelitian yang dilakukan untuk memeriksa metabolisme oksalat pada anak-anak dengan ASD, kadar oksalat diukur 2.5 kali lebih tinggi dalam urin dan 3 kali lebih tinggi dalam plasma dibandingkan pada kelompok kontrol pada anak-anak dengan ASD. Makanan kaya oksalat (bayam, kakao, teh hitam, buah ara, kulit lemon, apel hijau, anggur hitam, kiwi, jeruk keprok, stroberi, oat, gandum, millet, kacang tanah, kacang mete, hazelnut, almond, blueberry) rendah dalam diet Ada pendapat bahwa mungkin bermanfaat untuk memberikannya dalam jumlah banyak.

Pertunjukan Industri Kereta Api Armin sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar