Bahrain Akan Melakukan Investasi Metro dan Kereta Api Besar

investasi kereta api bahrain
investasi kereta api bahrain
Berlangganan  


Pemerintah Bahrain hari ini mengumumkan rincian Rencana Proyek Strategisnya, di mana lebih dari $30 miliar akan diinvestasikan dalam infrastruktur nasional dan sektor prioritas strategis Bahrain. Ini merupakan salah satu investasi modal Bahrain yang paling signifikan yang pernah ada dan akan mendorong Rencana Pemulihan Ekonomi yang dirancang untuk meningkatkan daya saing jangka panjang ekonomi Bahrain dan merangsang pertumbuhan pasca-pandemi.

Jalur Metro Panjang 109 km Datang

Sistem metro baru di Bahrain akan menawarkan opsi perjalanan, mengurangi kemacetan dan berkontribusi pada rencana Kerajaan untuk mencapai nol bersih. Jaringan metro, yang melebihi 109 km, akan menghubungkan semua pusat populasi utama di negara ini. Fase pertama metro dengan 20 stasiun akan beroperasi dari Bandara Internasional Bahrain ke kawasan perumahan dan komersial Seef dan akan terhubung ke Manama dan Zona Diplomatik.

Terdiri dari 22 proyek tanda tangan di sektor-sektor utama termasuk telekomunikasi, pariwisata, pendidikan, manufaktur dan perawatan kesehatan, rencana tersebut juga akan berkontribusi pada realisasi Visi Ekonomi 2030 Bahrain.

Proyek-proyek baru termasuk penciptaan lima kota yang terletak di pulau-pulau yang baru dibangun, meningkatkan total luas tanah Bahrain lebih dari 60%. Yang terbesar dari yang direncanakan, Fasht al Jārim akan membentang seluas 183 kilometer persegi, menyediakan perumahan, logistik, dan pusat wisata untuk menampung bandara baru. King Hamad Pass sepanjang 2 km, empat jalur yang baru akan memfasilitasi perdagangan dan perjalanan lintas batas dan memperkuat hubungan politik, strategis, ekonomi dan budaya dengan Arab Saudi dan GCC yang lebih luas.

Jaringan transportasi akan dilengkapi dengan investasi teknologi di bidang serat optik darat dan laut, menghubungkan seluruh wilayah Kerajaan dan meningkatkan daya saing. Layanan komputasi awan generasi berikutnya akan didukung oleh investasi yang signifikan di beberapa proyek pusat data baru. Gedung "Sports City", sebuah kompleks untuk menampung stadion olahraga terbesar dan arena olahraga dalam ruangan serbaguna di Bahrain, menjadikan Bahrain sebagai pusat acara, hiburan, dan olahraga. Selain itu, Pusat Pameran dan Konvensi Internasional Bahrain akan menjadi "Kota Konferensi" terbesar di Timur Tengah, dan "Kota Turis", serangkaian resor di barat daya Bahrain, akan meningkatkan status Kerajaan sebagai tujuan pengunjung global.

Proyek-proyek baru yang diumumkan di bawah Rencana Proyek Strategis akan dibangun di atas rencana infrastruktur Kerajaan 6, yang menyediakan terminal Bandara Internasional Bahrain yang baru, proyek perluasan Jalur ke-4 ALBA, dan Pipa AB-2015.

Menyusul pengumuman tersebut, Yang Mulia Sheikh Salman bin Khalifa Al Khalifa, Menteri Keuangan dan Ekonomi Nasional, mengatakan:

“Bahrain muncul dari pandemi dengan ambisi berani yang menatap masa depan yang lebih sejahtera di luar pemulihan ekonomi. Investasi transformatif ini akan meningkatkan peluang pendidikan dan gaya hidup bagi kaum muda dan menyediakan layanan kesehatan, rumah, dan jalur karier yang berkualitas bagi mereka saat mereka beranjak dewasa.

Industri baru dan yang sudah ada akan dibina dan pertumbuhan sektor swasta di sektor pariwisata dan rekreasi didorong oleh investasi di bidang infrastruktur dan telekomunikasi, dengan koneksi baik di dalam Kerajaan maupun di luar negeri untuk pergerakan barang, jasa, dan orang yang efisien.”

Rencana Proyek Strategis adalah investasi tidak hanya di infrastruktur fisik Bahrain, tetapi juga di masa depan kesejahteraan rakyat Kerajaan.”

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar