KTT Ekonomi Uludag Dimulai

KTT Ekonomi Uludag Dimulai
KTT Ekonomi Uludag Dimulai
Berlangganan  


KTT Ekonomi Uluda, salah satu acara bisnis dan ekonomi terpenting di Turki dan Kawasan Eurasia, yang diselenggarakan oleh majalah Capital, Economist, dan StartUp sejak 2012, berlangsung sebagai gabungan (fisik dan online).

Uluda Economy Summit, yang bertemakan “Keberlanjutan dan Masa Depan”, dimulai dengan pidato pembukaan Sedef Seçkin Büyük, Direktur Publikasi Capital, Economist, Start Up Magazines, dan Engin Aksoy, CEO Vodafone Turki.

Sedef Seçkin Büyük, Direktur Editorial Capital, Economist, Start Up Magazines, menyatakan bahwa ruang lingkup KTT mencakup praktik dan tujuan "keberlanjutan" dari perusahaan-perusahaan terkemuka di dunia publik dan bisnis, lebih banyak partisipasi perempuan dalam angkatan kerja, yang sangat diperlukan untuk percepatan pembangunan ekonomi, dan pembangunan kesetaraan gender, katanya dibentuk sedemikian rupa untuk mencakup bidang-bidang pembangunan dan masalah-masalah kritis yang menunggu untuk diselesaikan. “Kami percaya bahwa KTT kami akan menjelaskan pada tahun 2022 dan seterusnya sebagai platform ide yang kuat di mana prediksi dan pesan mengenai tatanan baru, proses pemulihan dan kebangkitan di dunia pasca-pandemi akan dibagikan.” Büyük mengatakan bahwa ia berharap pertemuan puncak, di mana manajemen ekonomi dan pemimpin terkemuka dunia bisnis akan berbagi visi masa depan mereka, akan memberikan petunjuk dan menginspirasi semua manajer senior dan pemirsa yang membuat rencana jangka menengah dan panjang dan menyusun strategi.

Kami menyadari pentingnya keberlanjutan sejak dini

CEO Vodafone Turki Engin Aksoy mengatakan: “Kami telah merasakan dampak perubahan iklim baik di negara kami maupun di dunia dalam beberapa tahun terakhir. Di satu sisi, kita melihat peningkatan bencana alam yang disebabkan oleh perubahan iklim, dan di sisi lain, kita melihat alam dihancurkan oleh tangan manusia. Sangat penting bagi kita semua untuk mengatakan hentikan tren ini dan bertindak cepat untuk masa depan planet kita. Pada periode ini, perusahaan secara khusus perlu memikirkan kembali tanggung jawab mereka terhadap masyarakat dan planet kita. Sebagai Vodafone, kami adalah salah satu perusahaan pertama yang memahami pentingnya keberlanjutan sejak dini dan mengambil tindakan ke arah ini tanpa penundaan. Kami bekerja dengan tujuan menemukan solusi untuk masalah global dan lokal dengan menggunakan kekuatan digitalisasi. Kami terus mengurangi jejak karbon kami berkat peningkatan efisiensi energi, pasokan energi terbarukan, pengurangan limbah jaringan kami, dan kriteria lingkungan baru untuk pemilihan pemasok. Kami menjadi operator pertama dan satu-satunya di Turki yang membeli 100% listrik yang dikonsumsi di jaringan dan kantor dari sumber terbarukan. Selain mengurangi emisi gas rumah kaca yang berasal dari operasi kami sendiri dalam hal sektor yang kami layani, kami juga berkontribusi dalam mengurangi konsumsi energi dan jejak karbon dengan mengelola proses bisnis pelanggan kami secara lebih efisien dengan solusi IoT yang telah kami kembangkan. Kami memperluas lingkup pengaruh kami di masyarakat dengan menerapkan solusi cerdas di berbagai bidang seperti keuangan, urbanisasi, seni, olahraga, kesehatan, pertanian, dan energi. Kita membutuhkan kemauan dan konsensus sosial yang kuat dan mendesak tentang keberlanjutan. Kami meminta semua perusahaan untuk mengambil tindakan sekarang untuk masa depan yang lebih baik dan bersama-sama menggerakkan negara dan dunia kita ke hari esok yang lebih baik.”

Menteri Perdagangan Mehmet Muş: “Kami adalah salah satu negara yang paling banyak meningkatkan ekspor”

Menteri Perdagangan Mehmet Mu, yang menghadiri KTT melalui video setelah pidato pembukaan, berbicara tentang terobosan yang telah dibuat Turki di bidang ekonomi, komersial, dan hukum dalam 20 tahun terakhir dan mengatakan bahwa perlu bekerja keras untuk mewujudkan potensi Turki. dalam perubahan ekonomi dunia. Menyatakan pascapandemi yang dampak ekonomi globalnya terasa sejak 2019, peluang baru yang menunggu perekonomian dan dunia usaha harus dianalisa dengan baik, Muş mengatakan pemulihan yang kuat terlihat pada dua kuartal pertama tahun 2021 berkat ekspansi kebijakan fiskal di dunia, dan bahwa pemulihan ini akan berlanjut, meskipun dengan kecepatan yang lebih lambat, pada tahun 2022. Ia mengatakan hal itu dapat dikatakan. Menyatakan telah terjadi penurunan keseimbangan penawaran dan permintaan akibat pemulihan permintaan global yang cepat dan kenaikan harga bahan pokok dan biaya logistik, Muş menyatakan bahwa perekonomian global sedang melalui proses yang sulit.

Muş menyatakan bahwa ekonomi Turki juga menunjukkan pemulihan dalam dua kuartal pertama tahun 2021 dan bahwa ekspor Turki melebihi perkiraan dan menyatakan bahwa mereka mengantisipasi ekspor lebih dari $2021 miliar pada akhir tahun 211. Menyatakan ingin memaksimalkan kontribusi ekspor neto terhadap pertumbuhan, Muş mengatakan, "Negara kita telah menjadi negara yang paling banyak meningkatkan ekspornya, setelah Afrika Selatan dan India, di antara negara-negara G20."

Turki yang makmur hadir dengan keberlanjutan

Menarik perhatian pada perubahan iklim, Muş mengatakan, “Krisis iklim tidak dapat ditunda, diabaikan atau diabaikan. Kita tidak bisa menghukum diri kita sendiri dan masa depan kita dengan melihat akhir dari keberlanjutan.” dia berkata. Menyatakan bahwa setiap keberhasilan dalam modal iklim juga akan mempengaruhi perdagangan negara-negara, Muş mengatakan, "Kita harus lebih fokus pada keberlanjutan untuk membuat rekor yang kita pecahkan dalam ekspor barang dan jasa negara kita permanen dan untuk menciptakan Turki yang makmur." Menyatakan bahwa gaya hidup dan kebiasaan konsumsi negara-negara terkaya di dunia juga mempengaruhi perubahan iklim, Muş mengingatkan bahwa Perjanjian Iklim Paris telah disetujui di Turki dan bahwa ia mengembangkan rencana aksi transformasi hijau, dan menyatakan keyakinannya bahwa beban krisis iklim harus dibagikan di antara semua negara.

Pertunjukan Industri Kereta Api Armin sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar