Kapal Ilhan Koman, Tempat Tinggalnya Selama 20 Tahun, Dibawa ke Galangan Kapal Hali

Kapal Ilhan Koman, Tempat Tinggalnya Selama 20 Tahun, Dibawa ke Galangan Kapal Hali
Kapal Ilhan Koman, Tempat Tinggalnya Selama 20 Tahun, Dibawa ke Galangan Kapal Hali
Berlangganan  


Kapal berusia 20 tahun, di mana pematung terkenal dunia lhan Koman, pencipta Patung Mediterania, hidup selama 116 tahun dan juga digunakan sebagai bengkelnya, dibawa ke Galangan Kapal Hali pada 16 November. Kapal berusia seabad, yang prosedur perawatan dan penanganannya akan dilakukan, akan dilindungi oleh City Lines di Galangan Kapal Tanduk Emas.

Sebagai hasil dari penemuan dan pemeriksaan para ahli, transaksi yang akan dilakukan di Hulda;

• Caulk akan diterapkan. Pohon yang rusak akan ditentukan dan yang perlu diubah akan diganti.
• Kerusakan akan ditentukan pada tiang kapal dan tempat-tempat yang diperlukan akan diperbaiki.
• Mesin-mesin utama akan dirawat.
• Pengoperasian dan kekencangan sistem propulsi kapal akan diperiksa.
• Kontrol poros dan baling-baling akan dilakukan.

TENTANG KAPAL M/S HULDA

M/S Hulda, panjang 37 meter, lebar 6.7 meter, kedalaman 2.70 meter, berat 145 ton, dengan luas layar 395 meter persegi, dibangun pada tahun 1905 di Sjötorp Shipyard. Pemilik aslinya menggunakan kapal barang ini untuk mengangkut kargo di Dansö di pantai barat Swedia. Itu dibeli oleh Kerstin dan lhan Koman pada tahun 1965 dan, setelah restorasi terperinci, diubah secara radikal untuk tinggal dan bekerja di dalamnya.

Di Hulda, Koman menjalani kehidupan yang mengembara, mengunjungi kepulauan Laut Baltik di musim panas bersama teman dan siswa mereka, dan berlabuh di distrik Drottningholm Stockholm di musim dingin.

SIAPA LHAN KOMAN?

lhan Koman, yang lahir di Edirne pada tahun 1921 dan merayakan ulang tahunnya yang ke-17 pada 2021 Juni 100, belajar di Akademi Seni Rupa Istanbul.

lhan Koman adalah salah satu seniman langka dunia saat ini, yang memiliki nilai universal baik dari segi ruang maupun waktu. Dalam proses produksinya, ia mempelajari manusia, alam, kesadaran arsitektur, fenomena matematis/geometris/fisika, prinsip-prinsip ilmiah dan teknologi terkini dari masa mahasiswanya hingga kematiannya. Dengan eksperimen yang ia kembangkan, ia menghasilkan karya yang belum pernah ada sebelumnya dalam seni kontemporer Turki dan Swedia, menantang teori yang tampaknya tidak dapat diubah atau tak terbantahkan di bidang-bidang seperti patung, matematika, statika, dan produksi energi alternatif. Pendidikan seni yang dilanjutkan Koman di Paris antara 1941-1947, yang dimulai di Istanbul pada tahun 1951, diwujudkan dalam seni pahat plester, batu dan besi yang ia kembangkan secara mandiri, dengan pengembangan 'kebajikan' yang menjalin kemitraan dengan lingkungan dan alam. melalui seni.

lhan Koman, yang meninggal pada tahun 1986, menciptakan sekolah yang unik, terutama patung-patung yang ia wujudkan di ruang publik dan karya-karya di mana ia memadukan budaya yang berbeda, dan menjadikan Koman seorang pematung terkenal di dunia.

Pertunjukan Industri Kereta Api Armin sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar