Makan Sehat Mengurangi Serangan Migrain

Makan Sehat Mengurangi Serangan Migrain
Makan Sehat Mengurangi Serangan Migrain
Berlangganan  


Dimungkinkan untuk mengendalikan migrain dengan nutrisi, yang umumnya unilateral dan bersifat berdenyut, disertai mual atau bahkan muntah, kepekaan terhadap cahaya dan suara, dan menyebabkan sakit kepala parah yang datang menyerang.

Selain menghindari pemicu seperti stres, haid, kurang tidur atau lebih, melewatkan makan, kelelahan, perubahan cuaca (kelembaban, tekanan, angin), minuman beralkohol dan fermentasi, parfum, deterjen dan beberapa bahan kimia yang harum, cahaya terang, asap rokok yang memicu serangan, Beberapa nutrisi juga memicu migrain serius. Menghindari makanan tersebut, tidak melewatkan makan, dan makan makanan yang seimbang dan sehat mengurangi frekuensi serangan dan mengurangi nyeri migrain sebesar 30 hingga 70 persen. Asosiasi Spesialis Neurologi Rumah Sakit Liv. dr. Belma Doğan Güngen berbicara tentang nutrisi yang mengatur usus, mengurangi peradangan dan mendukung mitokondria untuk mengendalikan migrain.

Diet yang direkomendasikan untuk migrain

Makanan dengan kandungan magnesium yang tinggi seperti alpukat, almond dan biji labu termasuk makanan yang mengontrol migrain dan menghilangkan rasa sakit jika dikonsumsi secara teratur. Selain itu, ikan yang mengandung omega 3, kenari dan sayuran hijau serta protein seimbang adalah salah satu makanan penting yang harus ditambahkan ke dalam diet. Dan tentu saja, minyak zaitun, vitamin C, sayuran silangan, sayuran berwarna gelap, buah-buahan dan jahe, yang mendukung mitokondria, pusat produksi energi sel kita, juga harus dikonsumsi.

Makanan yang harus dihindari penderita migrain

Pada awalnya makanan yang memicu migrain adalah keju cheddar, minuman fermentasi, makanan lama yang disimpan yang mengandung nitrat dan meningkatkan sekresi histamin, seperti anggur, dan produk fermentasi. Namun, perlu untuk menjauhi bahan tambahan makanan yang ditemukan di beberapa garam, perlindungan nutrisi dan makanan ringan penambah rasa. Produk gandum yang mengandung gluten tidak boleh dikonsumsi, karena mereka menyebabkan penghalang usus memburuk dan memicu peradangan ketika dikonsumsi berlebihan, dan mengembangkan serangan migrain. Makanan alergen seperti putih telur, beberapa jenis kacang-kacangan, buah jeruk, dan produk kedelai dan kedelai tidak dianjurkan untuk pasien migrain.

Makanan yang harus dikonsumsi dengan hati-hati

Sementara konsumsi kopi tidak melebihi 1-2 cangkir sehari, kopi memainkan peran penghilang rasa sakit pada migrain, dan ketika jumlahnya meningkat, itu meningkatkan frekuensi serangan. Cokelat hitam, yang dapat ditoleransi tubuh dalam porsi kecil, juga akan meningkatkan serangan migrain secara signifikan jika dikonsumsi dalam jumlah banyak. Makanan ini adalah makanan yang mengurangi migrain secara keseluruhan. Dalam perbedaan pribadi, Anda tidak boleh mengonsumsi makanan jika terjadi alergi atau kepekaan terhadap beberapa nutrisi.

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar