Kekhawatiran Kepatuhan Cyber ​​dalam Ekosistem Aftermarket Otomotif

Kekhawatiran Kepatuhan Cyber ​​dalam Ekosistem Aftermarket Otomotif
Kekhawatiran Kepatuhan Cyber ​​dalam Ekosistem Aftermarket Otomotif
Berlangganan  


Anıl Yücetürk, Wakil Ketua Asosiasi Produk dan Layanan Purna Jual Otomotif (OSS), membuat pernyataan mencolok mengenai proses transformasi di sektor ini, serta diskusi tentang kendaraan terkait dan keamanan siber. Yücetürk berkata, “Karena pabrikan kendaraan akan menolak suku cadang yang dipasok dari sumber independen karena 'pelanggaran keamanan' dengan strategi keamanan siber dari pabrikan kendaraan, mungkin tidak mungkin untuk menggunakannya.” dapat berdampak negatif pada "Hambatan persaingan bebas di aftermarket otomotif dapat lebih diperluas di bawah argumen 'cybersecurity'," katanya.

Anıl Yücetürk, Wakil Ketua Asosiasi Produk dan Layanan Purna Jual Otomotif (OSS), membuat evaluasi tentang kendaraan yang terhubung dan masalah keamanan siber yang tidak termasuk dalam agenda setelah proses perubahan di sektor ini. Mengacu pada subjek kendaraan yang terhubung, Yücetürk mengatakan, “Desain teknis tertutup dari sistem telematika di dalam kendaraan dari pabrikan membuat tidak mungkin untuk mengakses data dan sumber daya di dalam kendaraan. Ini merupakan hambatan untuk mewujudkan potensi digital dari industri kita dan sektor jasa transportasi swasta… Penyedia layanan independen membutuhkan kemampuan untuk memberikan layanan digital yang kompetitif kepada pengguna akhir/pelanggan perusahaan terlepas dari produsen kendaraan. "Ketika produsen mempercepat distribusi sistem yang tidak bekerja sama dengan cara ini, mereka mempersempit ruang lingkup persaingan."

Inovasi dan hambatan persaingan yang efektif!

Menjelaskan bahwa model “Extended Vehicle” (ExVe) menyediakan semua komunikasi data jarak jauh melalui server backend milik pabrikan, Yücetürk menyatakan bahwa bagian terbatas dari data dan fungsi di dalam kendaraan tersedia untuk penyedia layanan independen tergantung pada model bisnis pabrikan . “Layanan ini memungkinkan produsen kendaraan untuk memutuskan siapa, kapan dan bagaimana akses ke data, fungsi, dan sumber daya akan diberikan,” kata Yücetürk, menambahkan, “Pesaing menjadi tergantung pada pabrikan dan tidak dapat bersaing secara efektif. Dengan demikian, inovasi dan persaingan yang efektif dalam industri otomotif dapat dicegah.” Menjelaskan bahwa “tidak adanya persaingan independen membuat konsumen dan operator armada kehilangan pilihan nyata,” Yücetürk mengatakan, “Akses ExVe yang tidak diatur diperkirakan akan menghasilkan biaya tambahan hingga 2030 miliar Euro untuk konsumen dan hingga 32 miliar Euro untuk layanan independen provider pada tahun 33. Diperkirakan akan menimbulkan kerugian.”

Peringatan FIGIEFA!

Beberapa tahun yang lalu, FIGIEFA, federasi payung asosiasi aftermarket otomotif di Eropa, menyatakan lembaga Uni Eropa (UE) digunakan untuk melawan solusi yang menjamin persaingan yang adil dengan model ExVe; Mengingatkan bahwa dia memperingatkan tentang risiko penutupan pasar aftermarket independen, Yücetürk menyatakan bahwa banyak perwakilan industri, UKM, dan konsumen memprakarsai dua manifesto yang ditandatangani bersama tentang masalah ini pada tahun 2018 dan 2019. “FIGIEFA; Tahun ini, bersama dengan tujuh asosiasi lain yang mewakili aftermarket dan konsumen, ia memberikan penjelasan rinci tentang kebutuhan aftermarket independen dan melaporkan bagaimana mereka akan ditangani”, Yücetürk berkata, “Sebagai hasil dari pekerjaan advokasi ini, yang menekankan pada karakteristik pasar aftermarket otomotif dan kebutuhan akan undang-undang khusus tentang masalah ini, Komisi Eropa telah memasukkan undang-undang tentang 'akses ke data dalam kendaraan' dalam program kerjanya.

Dengan meningkatnya serangan dunia maya setelah masalah mengemudi yang terhubung dan otomatis, masalah keamanan dunia maya menjadi lebih penting. kazanYücetürk, menjelaskan bahwa ada kebutuhan akan regulasi hukum, muncul bersamaan dengan ini. Yücetürk mengatakan, “UNECE, badan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), yang juga menangani masalah mobilitas, telah menyelesaikan dua undang-undang tentang masalah ini. Peraturan terkait akan diubah menjadi undang-undang UE mulai akhir 2021. Kedua peraturan tentang keamanan siber dan pembaruan perangkat lunak ini; Setelah diterima di UE, itu dapat diterapkan ke kendaraan tipe baru yang disetujui mulai tahun 2022 dan ke tempat parkir yang ada setelah tahun 2024.

“Setiap produsen kendaraan akan membuat sistem manajemen keamanan sibernya sendiri”

Menunjukkan bahwa Peraturan UNECE memberi produsen kendaraan kesempatan untuk membuat kriteria keselamatan mereka sendiri dan menerapkan kriteria ini sebagai bagian dari persetujuan jenis kendaraan, Yücetürk mengatakan, “Setiap produsen kendaraan memiliki langkah-langkah keamanan siber sendiri untuk mengatur proses perusahaan dan menerapkan keamanan/perangkat lunak langkah-langkah pembaruan untuk setiap jenis kendaraan. akan membuat sistem manajemen keamanan. "Produsen dapat mempertimbangkan akses dan komunikasi apa pun ke kendaraan sebagai ancaman dunia maya, dan mereka dapat menerapkan mekanisme kontrol akses untuk mengatasi masalah keamanan dunia maya," katanya.

“Hambatan dapat diperluas lebih lanjut di bawah 'keamanan siber'”

Yücetürk, yang menyatakan bahwa “Peraturan UNECE tidak mengandung substansi apa pun yang akan melindungi hak-hak pasar aftermarket otomotif dalam bentuknya saat ini”, membuat pernyataan berikut: “Dengan strategi keamanan siber yang dipatenkan dari produsen kendaraan, kendaraan akan menolak suku cadang suku cadang yang dipasok dari sumber independen karena 'pelanggaran keamanan', penggunaannya mungkin menjadi tidak mungkin. Jenis pemisahan ini dapat berdampak negatif pada semua suku cadang yang didefinisikan sebagai 'terkait keamanan siber' dan tidak tersedia dari pemasok peralatan asli. Hambatan untuk persaingan bebas di aftermarket otomotif bisa semakin melebar di bawah argumen 'keamanan siber'. Contoh pertama yang akan diberikan dapat didaftar sebagai berikut; memblokir akses ke port OBD melalui sertifikat keamanan dari produsen kendaraan berpemilik, memblokir akses ke kode pabrikan yang diperlukan untuk mengaktifkan suku cadang, atau memblokir komunikasi jarak jauh secara umum dengan kendaraan dan datanya. Pembatasan ini sekarang dapat ditegakkan secara luas dalam persyaratan hukum perlindungan keamanan siber.”

Kekhawatiran risiko dalam ekosistem aftermarket!

“Oleh karena itu, FIGIEFA, bersama dengan aftermarket lainnya, perusahaan leasing/rental dan organisasi konsumen yang diselenggarakan di bawah AFCAR (Aliansi untuk Kebebasan Perbaikan Mobil), menginformasikan pejabat UE dan perwakilan negara anggota untuk meningkatkan kesadaran,” kata Yücetürk. Untuk memastikan bahwa transposisi Peraturan UNECE ke dalam kerangka hukum UE disertai dengan ketentuan penegakan yang baik, memastikan bahwa para pemangku kepentingan terus memiliki kemampuan untuk beroperasi secara non-diskriminatif dan kompetitif saat menangani keamanan siber. "Tanpa langkah-langkah seperti itu, ekosistem aftermarket akan berada dalam risiko besar."

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar