Menteri Muş Hadiri Forum Bisnis Turki-Uni Emirat Arab dan Pertemuan KEK

Menteri Muş Hadiri Forum Bisnis Turki-Uni Emirat Arab dan Pertemuan KEK
Menteri Muş Hadiri Forum Bisnis Turki-Uni Emirat Arab dan Pertemuan KEK
Berlangganan  


Menteri Perdagangan Mehmet Mu menyatakan bahwa kedua negara berkepentingan untuk memperdalam hubungan komersial dan ekonomi antara Turki dan Uni Emirat Arab (UEA) dan mengatakan, “Pengembangan kerja sama antara Turki dan UEA, sambil memberikan contoh untuk negara-negara lain di kawasan, juga berkontribusi pada stabilitas regional. Saya pikir itu berharga dalam hal dapat mendorong.” dikatakan. Muş menghadiri Forum Bisnis Turki-UEA yang diselenggarakan oleh Dewan Hubungan Ekonomi Asing (DEIK) di Dubai.

Berbicara pada pembukaan pertemuan, Muş mengatakan bahwa forum bisnis memungkinkan dunia bisnis kedua negara untuk lebih dekat, untuk belajar tentang bidang kegiatan masing-masing dan untuk mengembangkan kolaborasi baru. Muş berkata, “Saya sepenuhnya percaya bahwa acara ini akan membuka halaman baru dalam hubungan kita dan membawa dialog positif di antara kita selangkah lebih maju. Saya tidak ragu bahwa kita akan mencapai hasil yang baik ketika kemauan kuat dari kerja sama kedua negara dan kerja keras dari para pebisnis kita bersatu.” dia berkata.

Memperhatikan bahwa ada arsitektur yang sangat estetis di UEA, Muş menyatakan bahwa pangsa perusahaan Turki dalam arsitektur estetis ini dan kontribusi mereka terhadap metro dan banyak proyek perumahan besar membuat negara itu bangga. Muş menyatakan bahwa, selain "Visi Ekonomi Abu Dhabi 2030", program seperti Strategi Industri Dubai dan Strategi Printer XNUMXD Dubai mencerminkan visi luas UEA saat ini.

Menekankan bahwa Turki telah membuat kemajuan besar di segala bidang dalam 20 tahun terakhir, Muş mengatakan, “Karena pada tahun 2020, kami menjadi negara kedua dengan tingkat pertumbuhan tertinggi di antara negara-negara G20. Turki adalah model teladan di kawasan dengan tenaga kerja yang berkualitas, lokasi geografis yang strategis, integrasi dengan pasar utama, terutama UE, budaya demokrasi yang mengakar, dan struktur manajemen yang transparan. Adalah kepentingan kedua negara bahwa Turki dan UEA, yang memiliki potensi signifikan di kawasan ini, memperdalam hubungan komersial dan ekonomi mereka dalam banyak cara. Mempertimbangkan kapasitas re-ekspor Dubai, jelas dan perlu bahwa perdagangan bilateral kita dapat dipindahkan ke tingkat yang lebih tinggi.” menggunakan ekspresi.

Menekankan bahwa negarawan dan dunia bisnis dari kedua negara berkumpul pada tiga kesempatan yang berbeda, Muş membuat penilaian berikut:

“Saya percaya bahwa setiap acara ini akan membuka peluang penting bagi kerja sama para pihak, dan saya berharap peluang ini dapat dimanfaatkan sebaik mungkin. Selain itu, saya pikir pengembangan kerja sama antara Turki dan UEA sangat berharga karena dapat menjadi contoh bagi negara-negara lain di kawasan dan pada saat yang sama mempromosikan stabilitas regional. Pada tahun 2020, volume perdagangan antara Turki dan UEA meningkat meskipun dalam kondisi pandemi dan mencapai 8,4 miliar dolar. Tahun ini, data 10 bulan menunjukkan bahwa tren positif dalam perdagangan bilateral kita terus berlanjut. Tujuan kami adalah untuk merebut kembali level tahun 2017 sebesar 15 miliar dolar pada tahap pertama dan meninggalkan titik ini dalam waktu singkat.”

“Kami terus menyediakan lingkungan bisnis yang aman bagi investor”

Memperhatikan bahwa jumlah total investasi dari UEA ke Turki sejak tahun 2002 mencapai $2020 miliar pada akhir tahun 4,8, Muş mencatat bahwa sementara hampir 550 perusahaan dengan modal UEA beroperasi di Turki hari ini, mereka ingin meningkatkan angka-angka ini ke tingkat yang jauh lebih tinggi di masa depan. . Muş berkata, “Kami mengundang Anda, para pebisnis dari Uni Emirat Arab, untuk berinvestasi lebih banyak di negara kami, yang memiliki tempat luar biasa baik di kawasan kami maupun di dunia dengan peluang dan potensi investasinya di berbagai sektor.” dikatakan.

Menteri Muş menyatakan bahwa sejauh ini 12,6 proyek senilai 141 miliar dolar telah dilakukan oleh perusahaan kontraktor Turki di UEA, dan berkata, “Saya berharap perusahaan kami akan melakukan pekerjaan yang jauh lebih besar di sini pada periode mendatang. Selain perdagangan luar negeri, kami terus menyediakan lingkungan bisnis yang aman bagi investor internasional karena kebijakan kami yang ramah investor saat ini. Selain itu, pemerintah kami telah memobilisasi serangkaian kebijakan ekonomi yang komprehensif berdasarkan stabilitas, disiplin, dan transformasi.” dia berkata.

“Turki telah menjadi basis investasi”

Menyatakan bahwa sementara Turki mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memerangi epidemi dengan cepat, Muş mencatat bahwa sektor swasta terus berproduksi dengan penuh pengabdian.

“Akibatnya, negara kita telah muncul sebagai alternatif dari geografi Asia-Pasifik, terlepas dari putusnya rantai pasokan, dan telah menjadi basis investasi favorit bagi banyak perusahaan dalam skala global. Saya ingin mengungkapkan dengan senang hati bahwa Turki memukau dan memperkuat posisinya sebagai pemasok yang kuat dalam perdagangan dunia saat ini. Dengan infrastruktur dan pengalaman industri yang maju, sumber daya manusia yang berkualitas, dan keunggulan lokasi geografisnya, Turki adalah basis produksi dan ekspor global. Dengan upaya dan tekad para pelaku bisnis kami, ekspor Turki ditargetkan mencapai 220 miliar dolar pada akhir tahun.”

Menekankan bahwa sebagai Turki, mereka ingin melakukan dialog konstruktif dengan UEA mengenai masalah komersial dan ekonomi, Muş mengatakan bahwa pertemuan ini juga merupakan cerminan dari keinginan tersebut.

 “Kami ingin berpartisipasi dalam proyek UEA”

Usai forum bisnis, Menteri Mu menghadiri pertemuan Joint Economic Commission (KEK) dengan Thani Ahmed Al Zeyoudi, Menteri Negara Perdagangan Luar Negeri UEA.

Dalam sambutannya di sini, Muş mengatakan bahwa perwakilan kedua negara mengadakan pertemuan yang produktif dalam lingkup JEC, dan bahwa selain hubungan perdagangan bilateral, masalah yang dihadapi dalam perdagangan dan langkah-langkah yang harus dilakukan untuk menyelesaikannya. masalah-masalah ini dibahas. Memperhatikan bahwa peta jalan berwawasan ke depan telah muncul dalam pengertian ini, Muş mengatakan, “Dalam pertemuan ini, masalah kerjasama di bidang industri, energi, transportasi, kesehatan, penerbangan sipil, UKM, ilmu pengetahuan dan teknologi, pertanian dan pariwisata juga dibahas. Semua aspek hubungan bilateral kami telah dibahas.” menggunakan ekspresi.

Memperhatikan bahwa pertemuan-pertemuan tersebut memberikan kesempatan untuk membahas kerja sama antar negara secara lebih mendalam, Muş melanjutkan sebagai berikut:

“Sangat penting bagi kami untuk terus berkonsultasi. Kerjasama antar negara kita akan membuka cakrawala baru baik bagi kawasan maupun negara kita. Kerjasama yang erat dari otoritas negara juga akan mendorong para pebisnis kita untuk melakukan bisnis bersama. Kami pikir negara kami dapat membawa pengalamannya, terutama di bidang kontraktor, ke proyek-proyek UEA. Dalam hal ini, kami ingin berpartisipasi dan berkontribusi pada proyek UEA.”

Usai pertemuan, Protokol KEK ditandatangani.

Menteri Muş juga bertemu dengan Menteri Ekonomi Abdullah bin Touq Al Marri, serta Menteri UEA Al Zeyoudi.

Pertunjukan Industri Kereta Api Armin sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar