Pelatihan Tatap Muka Dimulai Besok Setelah Istirahat Seminggu

Pelatihan Tatap Muka Dimulai Besok Setelah Istirahat Seminggu
Pelatihan Tatap Muka Dimulai Besok Setelah Istirahat Seminggu
Berlangganan  


Sekolah melanjutkan pendidikan tatap muka pada hari Senin, setelah istirahat satu minggu. Menteri Özer berkata, “Sekarang, kami akan melanjutkan dari tempat kami tinggalkan dengan tekad yang sama dan dengan mengikuti semua tindakan kesehatan kami.” dikatakan.

Sekolah akan melanjutkan pendidikan tatap muka pada hari Senin setelah istirahat satu minggu. Dalam penilaiannya tentang hal tersebut, Menteri Pendidikan Nasional Mahmut zer mengatakan: “Pada 6 September 2021, kami memulai pendidikan tatap muka di semua tingkatan kelas, lima hari seminggu, dan setelah periode 2,5 bulan, kami mengambil istirahat satu minggu yang diramalkan dalam kalender. Siswa dan guru kami memiliki kesempatan untuk beristirahat selama liburan minggu istirahat. Guru kami dapat melanjutkan pelatihan pengembangan profesional mereka dari jarak jauh dari lingkungan digital selama periode satu minggu ini. Oleh karena itu, guru kami tidak masuk sekolah minggu ini. Sekarang, kami akan melanjutkan dari tempat kami tinggalkan dengan tekad yang sama dan mengikuti semua langkah kesehatan kami. Pada kesempatan ini, saya berharap semua siswa kami menjalani masa pendidikan yang sehat dan sukses.”

Senin hanya 66 kelas tutup

Menyatakan bahwa kelas-kelas yang ditutup karena libur libur satu minggu ini, zer melanjutkan perkataannya sebagai berikut: “Mulai 22 November 2021, hanya 850 dari 66 ribu ruang kelas yang akan ditutup. Semua kelas lain akan dilanjutkan dengan instruksi tatap muka.”

Tingkat vaksinasi guru 93%

Menekankan bahwa ada peningkatan konstan dalam tingkat vaksinasi guru, zer menyatakan bahwa tingkat guru yang menerima setidaknya dua dosis vaksinasi meningkat menjadi 88%. zer berkata: “Tingkat guru yang memiliki setidaknya dua dosis vaksinasi pada 6 Agustus adalah 60%. Sangat penting bahwa tingkat ini telah meningkat menjadi 88% pada hari ini. Di sisi lain, tingkat guru yang mengembangkan antibodi tanpa divaksinasi adalah sekitar 5%. Oleh karena itu, tingkat guru kami yang telah divaksinasi setidaknya dua dosis dan memiliki antibodi tanpa vaksin adalah sekitar 93%. Mengingat besarnya jumlah guru dalam sistem pendidikan kita, angka ini setara dengan kira-kira 1 juta 116 ribu guru. Keuntungan terbesar kami dalam menjaga sekolah kami tetap buka saat ini adalah bahwa para guru kami sangat divaksinasi.”

Pertunjukan Industri Kereta Api Armin sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar