TAYSAD dan OIB Menyelenggarakan Konferensi tentang Masa Depan Industri Pasokan Otomotif

TAYSAD dan OIB Menyelenggarakan Konferensi tentang Masa Depan Industri Pasokan Otomotif
TAYSAD dan OIB Menyelenggarakan Konferensi tentang Masa Depan Industri Pasokan Otomotif
Berlangganan  


Pada konferensi "Masa Depan Industri Pasokan Otomotif" yang diselenggarakan bekerja sama dengan Asosiasi Industri Pasokan Otomotif (TAYSAD), organisasi payung industri pasokan otomotif Turki, dan Asosiasi Eksportir Industri Otomotif Uludağ (OIB); Masa depan industri, yang telah mengalami perubahan signifikan di seluruh dunia, diletakkan di bawah mikroskop. Pertemuan; Itu menjadi tuan rumah nama penting dari Turki dan juga dunia. Dalam konteks ini, nama terkenal sekolah otomotif Jerman yang ikut dalam konferensi tersebut, Prof. dr. Ferdinand Dudenhöffer membuat evaluasi luar biasa atas nama Turki. prof. dr. Dudenhöffer berkata, “Peluang sudah dekat untuk Turki… Sebagai negara otomotif, Turki telah beradaptasi dengan transformasi dengan tenaga kerja yang berkualitas, infrastruktur industri utama dan pasokan yang kuat, kompetensi dan potensi. kazanitu mungkin keluar. Sangat penting bagi Turki untuk berperan aktif dan berpartisipasi dalam jaringan investasi kendaraan listrik. Semakin banyak investasi yang dilakukan di bidang ini, semakin banyak daya saing akan meningkat di masa depan.

Asosiasi Produsen Pasokan Kendaraan Otomotif (TAYSAD), yang telah mencapai posisi sebagai satu-satunya perwakilan dari industri pasokan otomotif Turki dengan lebih dari 470 anggotanya di Turki, dan Asosiasi Eksportir Industri Otomotif Uluda (OIB), satu-satunya serikat koordinasi dari industri otomotif Turki dalam ekspor, bertujuan untuk berkontribusi pada ekspor industri otomotif Turki.Dia menandatangani pada acara penting lainnya. Konferensi "Masa Depan Industri Pasokan Otomotif" yang diselenggarakan secara online oleh OIB dan TAYSAD dengan dukungan Kementerian Perdagangan dan Majelis Eksportir Turki (TIM); Itu dilakukan dengan motto "Mendesain Ulang Masa Depan Industri Pasokan".

Pertemuan; Itu menjadi tuan rumah nama penting dari Turki dan juga dunia. Dalam konteks ini, peristiwa; Salah satu pemimpin opini terkemuka industri otomotif di Jerman, Prof. . dr. Ferdinand Dudenhöffer hadir. Pada konferensi yang dimoderatori oleh Alper Kanca, Pemimpin Proyek Otomotif Turki Jerman; Perkembangan di sektor ini, yang telah melalui proses perubahan besar di seluruh dunia, dicermati.

Pemasok harus siap bertransformasi agar tetap kompetitif!

Berbicara pada pembukaan konferensi, Ketua Dewan OIB Baran elik menggarisbawahi bahwa industri otomotif telah berubah dengan cepat menjadi industri yang berbeda dari sekarang. Menyatakan bahwa “Transformasi ini membawa risiko dan peluang bagi industri pasokan kami”, elik berkata, “Banyak komponen dan suku cadang yang digunakan pada kendaraan yang bekerja dengan mesin pembakaran internal; Ini tidak digunakan dalam kendaraan listrik dan otonom. Beberapa bidang usaha yang terkait dengan industri menghilang, namun bidang usaha baru juga bermunculan. Sangat penting bagi pemasok kami untuk mempersiapkan proses ini sesegera mungkin untuk mempertahankan daya saing kami di sektor transformasi. Menurut sebuah studi oleh Boston Consulting; Di Eropa, akan ada kehilangan pekerjaan 500 ribu orang di perusahaan yang memproduksi suku cadang untuk kendaraan pembakaran internal, sementara perusahaan yang memasok kendaraan nol-emisi generasi baru akan mempekerjakan 300 ribu orang. Dengan kata lain, sebagian dari hilangnya pekerjaan yang akan dialami sebagai akibat dari transformasi di industri otomotif dapat dikompensasikan dengan area bisnis baru. Untuk itu, penting untuk mendorong dan memperluas spesialisasi di bidang pekerjaan baru.

“Kami menghadapi lebih banyak yang tidak diketahui”

Presiden TAYSAD Albert Saydam mengatakan, “Contoh sinergi yang baik telah muncul antar institusi. Kami akan memperluas kerjasama ini. Informasi yang diberikan sangat berharga. Industri otomotif adalah salah satu industri paling dinamis dan dinamis di dunia... Kita sedang dalam transformasi berkat kecerdasan buatan, penggerak otonom, dan kendaraan listrik. Waktu baru, aturan baru, konsep baru… Dunia terus berubah. "Kami menghadapi semakin banyak hal yang tidak diketahui," katanya.

“Kami sedang bekerja untuk meningkatkan kerja sama dan ekspor kami”

Pemimpin Proyek Otomotif Turki Jerman Alper Kanca mengatakan, “Kerja sama ini merupakan hasil kerja antara TAYSAD dan OIB. Selama dua tahun, kami telah berupaya meningkatkan kerja sama dan ekspor kami, terutama dengan fokus pada Jerman, Prancis, dan Inggris. Ini salah satu kerja sama kami di Jerman,” ujarnya.

prof. dr. Dudenhöffer: “Yang terlambat kalah”

Aktivitas; prof. dr. Ia melanjutkan pidato Ferdinand Dudenhöffer. Menarik perhatian dengan karyanya tentang transformasi otomotif, nama terkenal sekolah Jerman Prof. dr. Dudenhöffer berkata: “Perubahan dalam otomotif jauh lebih cepat dari yang kami perkirakan. Seluruh industri perlu beradaptasi dengan cepat terhadap perubahan ini. Dia yang terlambat kalah.” Menekankan bahwa perubahan iklim adalah pemicu transformasi di industri otomotif, Dudenhöffer menggambarkan perubahan ini sebagai "sebuah revolusi". Dudenhöffer, yang mengatakan, “Penjualan kendaraan listrik meningkat di China dan Eropa”, membuat pernyataan berikut: “Kami sedang melalui transformasi besar. Kami melihat sangat sedikit dari apa yang akan berubah. Kita bisa bicara tentang revolusi. Ini akan menjadi revolusi kecerdasan buatan. Kecerdasan buatan dan proses otonom akan menciptakan era yang berbeda dan mengubah pemahaman kita tentang kendaraan. Di masa lalu, pelanggan membeli kendaraan, menggunakannya selama 5-6 tahun dan menjualnya. Ke depan, kami akan memiliki langganan kendaraan dan membayar cicilan bulanan. Semuanya digital, kendaraan akan berada di depan pintu kami, tetapi semua risiko, perbaikan tak terduga, asuransi, dll akan dimasukkan dalam biaya berlangganan bulanan. Banyak hal yang akan berubah, seperti pemahaman masyarakat tentang mobil, sistem penjualan, suku cadang.”

Hubungan antara Asia, Turki dan Eropa…

Menyatakan bahwa Asia, khususnya China, memiliki potensi besar, Prof. dr. Dudenhöffer berkata, “Pada 2019, 80 juta mobil penumpang terjual di seluruh dunia. Pada tahun 2020, jumlah ini turun menjadi 69 juta karena pandemi. Sebagian besar dari 69 juta kendaraan ini dijual ke Asia dan dari sana ke China. Asia memiliki potensi besar yang tidak boleh dilewatkan. Sangat penting untuk menjalin, memelihara dan mengembangkan kerjasama dengan Asia. Hubungan antara Asia, Turki dan Eropa akan memungkinkan kolaborasi penting. China bertujuan untuk menjadi pemimpin dunia dalam teknologi, dan kendaraan listrik akan memainkan peran yang sangat serius dalam mencapai tujuan ini. Selain China, India, Vietnam dan Pakistan juga memiliki potensi yang serius. Setelah Asia, Amerika Serikat, Kanada, dan Meksiko masuk ke Amerika. Eropa, di sisi lain, adalah wilayah dengan pangsa pasar penting dan potensial ke-3”.

“China akan menjadi negara pertama yang beralih ke kendaraan listrik”

Menggunakan kalimat “Kami menghadapi dunia yang menarik dan menguntungkan”, Dudenhöffer berkata, “Taksi robot AutoX beroperasi di Shenzhen, Cina. Autox menunjukkan bahwa Cina memimpin. China akan menjadi negara pertama yang beralih ke kendaraan listrik. Cina memiliki janji yang jelas; Ini akan menjadi netral karbon pada tahun 2060. Ini akan menjadi pemimpin teknologi dunia. “Kendaraan listrik akan memainkan peran penting dalam mencapai tujuan ini,” katanya.

Peluang untuk Turki ada di depan pintu!

Menekankan bahwa penjualan kendaraan bermesin pembakaran dalam akan turun signifikan pada tahun 2050, Prof. dr. Dudenhöffer, pemulihan Turki dari proses ini kazanDia bilang dia bisa keluar. Dudenhöffer membuat pernyataan berikut: “Penjualan kendaraan dengan mesin pembakaran internal akan turun 2030 persen pada tahun 70. Jika pemasok di bidang ini belum melakukan apa pun hingga saat ini, itu sudah terlambat. Semakin cepat kita beradaptasi dengannya, semakin baik. Grafik kendaraan listrik berkembang sangat cepat. Pemasok besar juga membangun bisnis baru dalam pengertian ini. Ini adalah area bisnis yang sangat baru dan dapat ditingkatkan, semua orang ingin disertakan di sini. Dikatakan bahwa 500 ribu orang akan kehilangan pekerjaan mereka dalam proses ini, tetapi lebih banyak pekerjaan baru akan disediakan. Saya melihat situasi ini sebagai peluang besar bagi Turki. Peluang bagi Turki sudah di ambang pintu. Sebagai negara otomotif, Turki beradaptasi dengan transformasi dengan tenaga kerja yang berkualitas, infrastruktur utama dan pasokan yang kuat, kompetensi dan potensi. kazanitu mungkin keluar. Sangat penting bagi Turki untuk berperan aktif dan berpartisipasi dalam jaringan investasi kendaraan listrik. Target netral karbon tidak mungkin dilakukan tanpa kendaraan listrik. Semakin banyak investasi yang dilakukan di bidang ini, semakin banyak daya saing akan meningkat di masa depan.”

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar