Apa Faktor Negatif Mempengaruhi Perangkat EKG?

Apa Faktor Negatif yang Mempengaruhi Perangkat EKG?
Apa Faktor Negatif yang Mempengaruhi Perangkat EKG?

Elektrokardiografi (electro-cardio-graphy = EKG) adalah tes yang merekam aktivitas listrik dan ritme jantung. Alat kesehatan yang digunakan untuk tes ini adalah alat EKG. Perangkat ini memudahkan pemeriksaan dokter dengan mengubah sinyal listrik menjadi bentuk grafik. Ini dapat digunakan baik di pusat kesehatan keluarga dan rumah sakit, serta dalam pengobatan di tempat kerja. Baru-baru ini, perangkat EKG digunakan bahkan di rumah. Perangkat khusus yang disebut holter EKG tetap terhubung ke pasien selama 24 jam dan merekam aktivitas listrik jantung. Ini sering digunakan oleh ahli jantung. Ada juga perangkat yang tersedia di rumah sakit dan pusat kardiologi di mana EKG pasien diuji di treadmill, yang dikenal sebagai tes stres jantung. Ini disebut EKG stres. Sangat penting bahwa tidak ada gangguan dalam pengujian untuk interpretasi yang benar dari grafik yang dihasilkan dari pengujian. Perangkat EKG sangat sensitif terhadap medan elektromagnetik. Karena alasan ini, terlepas dari model mereknya, ada kemungkinan gangguan pada keluaran perangkat. Faktor-faktor yang secara negatif mempengaruhi perangkat dapat dicegah dengan beberapa tindakan pencegahan yang harus diambil. Faktor-faktor yang secara negatif mempengaruhi perangkat EKG dapat diperiksa di bawah lima judul utama.

Bisakah Penempatan Elektroda yang Salah Menyebabkan Pengukuran yang Salah?

Karena penempatan elektroda EKG yang salah, arah plot uji mungkin tampak terbalik dan hasilnya dapat disalahartikan. Sambungan elektroda terbalik, terutama yang diletakkan di lengan dan kaki, dapat menyebabkan kondisi ini. Setelah elektroda terhubung, mereka perlu diperiksa. Selain itu, elektroda yang ditempatkan di dinding dada harus diposisikan dengan benar. Jika tidak, hasil yang salah atau parasit dapat terjadi. Penempatan elektroda yang salah sering terjadi. Ini adalah masalah yang dapat dengan mudah diperbaiki dengan mengembalikan elektroda yang ditempatkan di dada (elektroda V1-V6 ditempatkan di tulang rusuk) dan ekstremitas ke posisi yang benar segera setelah kesalahan diketahui.

Apa Kondisi yang Mempengaruhi Aktivitas Listrik?

Perangkat EKG, yang didasarkan pada pengukuran aktivitas listrik jantung, dipengaruhi secara negatif oleh medan elektromagnetik. Terutama peralatan lain di ruang EKG dan kabel listrik di dalam dinding dapat mengganggu sinyal EKG. Garis isoelektrik yang tebal dan bergetar pada grafik, yang biasanya diharapkan lurus meskipun elektroda dihubungkan dengan benar, menunjukkan bahwa sinyal terpengaruh. Garis isoelektrik adalah garis yang terletak di antara gelombang pada grafik EKG dan biasanya berupa garis lurus. Karena masalah ini dapat terjadi karena perangkat lain yang terhubung ke stopkontak di dinding, perangkat yang tidak memerlukan penggunaan terus-menerus harus dicabut untuk menyelesaikan masalah. Selain itu, melakukan tes dengan menempatkan pasien dan perangkat EKG jauh dari perangkat lain dapat mencegah interferensi. Selain itu, aksesori logam pada orang yang menjalani tes EKG juga dapat menyebabkan gangguan. Sebaiknya lepaskan aksesori seperti ikat pinggang, cincin, kalung, anting-anting, dan jam tangan selama pengujian.

Bagaimana Aktivitas Otot Rangka Mempengaruhi Hasil EKG?

Sinyal listrik mungkin lebih kuat ketika orang yang diuji merasa tidak nyaman, mengalami ketegangan otot, bergerak atau berbicara. Otot rangka yang bergerak dapat menghasilkan sinyal listrik yang dapat dideteksi oleh alat EKG. Selain itu, getaran otot akibat penyakit parkinson, kecemasan dan tremor juga dapat menyebabkan pembentukan parasit. Aktivitas otot dalam tubuh dapat dideteksi dengan fluktuasi seperti lonjakan atau bergelombang pada garis isoelektrik. Pergeseran garis isoelektrik dapat terjadi karena pergerakan dinding dada saat bernafas. Fakta bahwa pasien tidak bergerak atau berbicara membuat hasil tes lebih akurat.

Apakah Transmisi Sinyal Lemah Mempengaruhi Tes EKG?

Ketepatan posisi elektroda serta kontak kulit harus cukup. Jika tidak, dapat menyebabkan gangguan pada hasil tes. Adanya kotoran, minyak, keringat, rambut atau sel kulit mati di area elektroda berdampak buruk pada kontak. Untuk memberikan transmisi sinyal yang lebih baik, perlu untuk membersihkan kulit dan mengoleskan gel yang cukup ke elektroda. Alasan lain untuk transmisi sinyal yang buruk adalah kabel. Retak dan putusnya kabel atau kabel elektroda yang digunakan pada perangkat EKG berdampak buruk pada transmisi sinyal. Selain itu, tegangan pada kabel dapat menyebabkan transmisi sinyal yang buruk. Dalam kasus di mana tidak ada transmisi sinyal karena kabel, aktivitas listrik yang direkam oleh elektroda terlihat sebagai garis putus-putus sebagai hasil pengujian. Dalam hal ini, memeriksa kabel dan elektroda dan menggantinya jika perlu akan menyelesaikan masalah.

Bagaimana Kualitas dan Daya Tahan Alat EKG Mempengaruhi Hasil Tes?

Kartu elektronik, sensor, dan aksesori pada perangkat dapat memengaruhi hasil pengukuran. Kualitas perangkat lunak sama pentingnya dengan perangkat keras perangkat. Beberapa perangkat mencegah interferensi berkat algoritme yang dikembangkan sebagai perangkat lunak. Memilih merek berkualitas tinggi dan terbukti mencegah banyak masalah yang mungkin terjadi. Khususnya pada perangkat EKG bekas, masalah dengan transmisi sinyal dapat terlihat. Gangguan pada perangkat ini mungkin disebabkan oleh perangkat dan kabel. Secara khusus, keausan kabel dari waktu ke waktu dapat mempengaruhi hasil pengukuran. Untuk itu, kualitas perangkat dan aksesori perlu diperhatikan saat membeli perangkat EKG bekas. Memilih vendor yang andal dalam hal ini mencegah potensi masalah.

Iklan serupa

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar