Audi Mengontrol Titik Sumber dengan Kecerdasan Buatan

Audi Mengontrol Titik Sumber dengan Kecerdasan Buatan
Audi Mengontrol Titik Sumber dengan Kecerdasan Buatan

Audi menandatangani proyek percontohan lain tentang penggunaan kecerdasan buatan (AI-Artificial Intelligence) dalam produksi. Dalam proyek yang dilakukan di fasilitas Neckarsulm, kualitas las titik dalam produksi volume tinggi dikendalikan oleh kecerdasan buatan.

Sistem ini beroperasi sebagai bagian dari Industrial Cloud, yang dikembangkan oleh Grup Volkswagen bersama dengan Siemens dan Amazon Web Services (AWS), dan direncanakan untuk digunakan di area lain dalam periode mendatang. Proyek ini didasarkan pada kontrol kualitas las titik dengan kecerdasan buatan dalam model dengan jumlah produksi yang tinggi. Bagian-bagian yang membentuk tubuh Audi A6 digabungkan dengan sekitar 5 titik pengelasan. Hingga saat ini, pengendalian titik las ini dilakukan oleh personel produksi, dengan menggunakan metode random analysis dan ultrasound manual. Dengan proyek baru ini, para ahli dari bidang produksi, manajemen inovasi, perencanaan digitalisasi, dan TI sedang menguji cara yang lebih cerdas dan lebih cepat untuk menentukan kualitas las titik. Sebagai bagian dari proyek percontohan “WPS Analytics” di fasilitas Neckarsulm mereka, tim yang dipimpin oleh Mathias Mayer dan Andreas Rieker menggunakan kecerdasan buatan (AI) untuk mendeteksi anomali kualitas secara otomatis dan waktu nyata.Michael Haeffner, Kepala Digitalisasi untuk Produksi dan Logistik Manajemen Pengiriman di AUDI AG, mengatakan, “Sebagai pabrik percontohan untuk produksi digital dan logistik di Grup Volkswagen, tujuan kami adalah mengembangkan dan menguji solusi digital untuk digunakan dalam fase produksi massal. Dengan penggunaan AI, kami menguji di sini teknologi kunci penting yang akan membuktikan masa depan Audi dan posisinya.” Algoritme, yang menjadi dasar proyek yang dicoba dalam produksi bodi model Audi A300/A6, yang masih diproduksi di fasilitas Neckarsulm, memiliki antarmuka pengguna grafis dan aplikasi yang digunakan untuk analisis kualitas. Dengan proyek tersebut, diharapkan algoritma ini akan menganalisis hampir semua titik pengelasan yang dibuat selama fabrikasi bodi di masa mendatang. Dengan demikian, juga bertujuan untuk secara otomatis mengontrol kualitas proses pengelasan dan memastikan bahwa mereka dapat terus dioptimalkan di masa depan.

WPS juga menawarkan kesempatan untuk Pemeliharaan Pencegahan

Mathias Mayer, yang menyatakan bahwa mereka telah mengerjakan penggunaan AI dalam produksi selama lima tahun, mengatakan, “Penggunaan WPS Analytics adalah peluang yang menarik. Algoritme juga bertindak sebagai cetak biru untuk aplikasi lain yang terhubung dalam produksi. Ini juga memungkinkan kami untuk membuat kemajuan dalam solusi digital yang ada seperti 'Pemeliharaan Prediktif-Preventif'.” dikatakan.

Solusi tersedia di seluruh Grup Volkswagen

Sebagai bagian dari Cloud Industri Grup Volkswagen, Audi memimpin ke arah ini. Sistem, yang tujuan utamanya adalah untuk meningkatkan efisiensi dan mengurangi biaya, menyatukan data produksi dari pabrik-pabrik grup di seluruh dunia dalam satu platform digital yang kuat. Setiap situs yang terhubung dapat mengunduh aplikasi yang diperlukan untuk mesin, peralatan, dan sistemnya langsung dari Industrial Cloud, seperti halnya di toko aplikasi, sehingga menghasilkan produknya dengan lebih efisien. Setelah sukses dengan algoritme dan panel “WPS Analytics” di Neckarsulm, panel ini direncanakan untuk diterapkan ke beberapa pabrik di seluruh grup. Audi berencana meluncurkan aplikasi lain, yang menggunakan algoritma untuk membuat proses produksi lebih efisien, di pabrik pers Ingolstadt awal tahun depan. Kecerdasan buatan akan digunakan untuk mendeteksi cacat kualitas seperti retakan pada bodi kendaraan. Proyek ini juga akan menjadi contoh untuk jaringan kompetensi global Audi Automotive Initiative 2025 (AI25), di mana ia membangun transformasi dan inovasi pabrik digital. Tujuan utama Audi adalah membuat produksi dan logistik lebih fleksibel dan efisien melalui digitalisasi.Audi juga membantu karyawannya dengan teknologi inovatif, membebaskan mereka dari tugas fisik yang melelahkan dan tugas manual yang monoton.

Iklan serupa

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar