Transportasi Kapal Bahan Bakar Fosil Berakhir di Eğil

Transportasi Kapal Bahan Bakar Fosil Berakhir di Eğil
Transportasi Kapal Bahan Bakar Fosil Berakhir di Eğil
Berlangganan  


Mulai 1 April, transportasi kapal berbahan bakar fosil berakhir di Eğil dalam lingkup “Rencana Perlindungan Cekungan Danau Bendungan Dicle” yang dilaksanakan oleh Direktorat Jenderal Administrasi Air dan Sewerage Kota Metropolitan Diyarbakır (DİSKİ).

Pekerjaan berlanjut pada proyek, di mana Direktorat Jenderal DİSK telah menunjuk akademisi ahli dalam kerangka “Rencana Perlindungan Cekungan Danau Bendungan Dicle”.

Dalam ruang lingkup proyek, karakteristik umum DAS dan faktor pencemar yang mempengaruhi kualitas air ditentukan, pemantauan dan studi model dilakukan.

Untuk mencegah pencemaran yang mungkin terjadi di DAS, Fırat Tutşi, General Manager DISKI, dan Gubernur Distrik Egil Idris Arslan datang bersama operator perahu.

Mengingat bahwa kerangka rencana perlindungan Bendungan Dicle, yang menyediakan air minum untuk Diyarbakır dan distriknya, ditentukan oleh Kementerian Lingkungan Hidup, Urbanisasi dan Perubahan Iklim, Tutşi menyatakan bahwa adalah tugas semua orang untuk melindungi sumber air, yang merupakan sumber air. apel mata kota.

Menunjukkan bahwa tujuan mereka bukan untuk bermain-main dengan roti dan tenaga pengangkut kapal di Eğil, Tutşi mencatat bahwa mereka ingin mencari solusi untuk masalah yang ada bersama-sama.

“Transportasi kapal sebaiknya menggunakan tenaga surya atau listrik”

Tutsi melanjutkan pidatonya sebagai berikut: “Pengangkutan perahu tidak boleh dilakukan di bendungan air minum. Transportasi hanya dilakukan di Dicle dan Atatürk Dams. Limbah bahan bakar dari kapal menyebabkan kerusakan serius pada pasokan air minum. Kita harus memikirkan kota dalam hal ini. Kami harus menyediakan transportasi dengan energi surya atau listrik. Sumber energi ini akan memberikan penghematan yang signifikan dalam bisnis. Sebagai alternatif, kano atau perahu kayuh dapat dipertimbangkan. Sebagai sebuah institusi, kami akan melakukan yang terbaik untuk membantu operator kami melewati proses transformasi ini dengan kerusakan yang paling kecil.”

Menekankan bahwa mereka sama sekali tidak menentang tamasya dan wisata, Tutsi menyatakan bahwa perhatian terbesar mereka adalah melindungi Bendungan Tigris dan mencegah pencemaran yang akan terjadi.

Tutşi berkata, “Jumlah dan ukuran kapal meningkat dari hari ke hari dan rutenya juga berkembang. Kita harus mengendalikan ini dan melindungi bendungan air minum.” dikatakan.

Menyatakan bahwa mereka akan mengizinkan transportasi perahu di Bendungan Dicle kepada mereka yang bekerja dengan energi surya atau listrik, Tutşi menyatakan bahwa mereka akan mengizinkan sejumlah kapal untuk beroperasi di bendungan dan mereka juga akan melisensikan kapal untuk beroperasi.

Pada pertemuan tersebut diputuskan bahwa kegiatan 3 jet ski dan 10 kapal berkapasitas 50-60 penumpang yang melakukan kegiatan komersial di danau bendungan tanpa izin akan dihentikan, dengan persetujuan operator, jika dilakukan. tidak mengubah kapal mereka menjadi energi terbarukan mulai 1 April.

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar