Mungkinkah Ada Varian yang Lebih Mengkhawatirkan Setelah Ormicron?

Mungkinkah Ada Varian yang Lebih Mengkhawatirkan Setelah Ormicron?
Mungkinkah Ada Varian yang Lebih Mengkhawatirkan Setelah Ormicron?

Setiap infeksi menciptakan tempat baru bagi virus untuk bermutasi, dan omicron jauh lebih menular daripada varian sebelumnya. Para ahli tidak tahu seperti apa varian berikutnya atau bagaimana mereka bisa membentuk pandemi.

Para ahli tidak tahu seperti apa varian berikutnya atau bagaimana mereka membentuk pandemi, tetapi mereka mengatakan tidak ada jaminan bahwa produk penerus omicron akan menyebabkan penyakit yang lebih ringan atau vaksin yang ada saat ini akan bekerja melawannya.

"Semakin cepat Omicron menyebar, semakin banyak peluang untuk mutasi yang berpotensi menghasilkan lebih banyak varian," kata Leonardo Martinez, ahli epidemiologi penyakit menular di Universitas Boston.
Sejak Omicron muncul pada pertengahan November, ia telah menelan dunia seperti api dari rumput kering. Studi menunjukkan bahwa varian ini setidaknya dua kali lebih menular daripada delta dan setidaknya empat kali lebih menular daripada versi asli virus.

Omicron lebih mungkin daripada delta untuk menginfeksi kembali individu dengan sebelumnya COVID-19 dan menyebabkan "infeksi terobosan" pada individu yang divaksinasi, sementara juga menyerang individu yang tidak divaksinasi. Organisasi Kesehatan Dunia melaporkan rekor 3 juta kasus baru COVID-9 untuk minggu 55-15 Januari, meningkat 19 persen dari minggu sebelumnya.

Selain membuat orang yang relatif sehat keluar dari pekerjaan dan sekolah, kemudahan penyebaran varian membuat virus lebih mungkin untuk ditularkan dan tetap pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah, memberikan lebih banyak waktu untuk mengembangkan mutasi yang kuat.

Spesialis penyakit menular di Universitas Johns Hopkins, Dr. "Infeksi yang lebih lama dan persisten yang tampaknya menjadi tempat berkembang biak yang paling mungkin untuk varian baru," kata Stuart Campbell Ray. “Hanya ketika Anda memiliki infeksi yang sangat umum, Anda akan memberikan kesempatan untuk itu terjadi.”

Karena Omicron menyebabkan penyakit yang lebih ringan daripada delta, harapan telah memicu harapan bahwa perilakunya pada akhirnya dapat menjadi awal dari tren yang membuat virus lebih ringan, seperti flu biasa.

Para ahli mengatakan ini adalah kemungkinan karena virus tidak menyebar dengan baik jika mereka membunuh inangnya terlalu cepat. Tetapi virus tidak selalu menjadi kurang mematikan dari waktu ke waktu.

Sebagai contoh, jika orang yang terinfeksi awalnya mengembangkan gejala ringan, menyebarkan virus dengan berinteraksi dengan orang lain, kemudian menjadi sangat sakit, ia juga dapat mencapai tujuan utamanya. “Orang-orang bertanya-tanya apakah virus akan berevolusi menjadi kelembutan. Tapi tidak ada alasan khusus baginya untuk melakukan ini," katanya. "Saya tidak berpikir kita bisa yakin bahwa virus ini akan menjadi kurang mematikan dari waktu ke waktu."

Semakin baik dalam menyingkirkan kekebalan membantu virus bertahan hidup dalam jangka panjang. Tidak ada yang kebal ketika SARS-CoV-2 pertama kali menyerang. Tetapi infeksi dan vaksin memberikan setidaknya beberapa kekebalan bagi sebagian besar dunia. kazanrewel, sehingga virus perlu beradaptasi.

Ada banyak kemungkinan jalur evolusi. Hewan berpotensi menetas dan melepaskan varian baru. Anjing dan kucing domestik, rusa, dan cerpelai yang dibesarkan di peternakan hanyalah beberapa dari hewan yang rentan terhadap virus, dan hewan ini berpotensi bermutasi dan menyebar kembali ke manusia.

Rute potensial lainnya: Sementara omicron dan delta berkeliaran, manusia dapat tertular infeksi ganda, yang disebut Ray sebagai "varian Franken", yang dapat menelurkan hibrida dengan karakteristik kedua spesies.

Ketika varian baru berkembang, masih sangat sulit untuk mengetahui dari sifat genetik mana yang mungkin muncul, kata para ilmuwan. Misalnya, omicron memiliki lebih banyak mutasi daripada varian sebelumnya, sekitar 30 pada protein lonjakan yang memungkinkannya menempel pada sel manusia. Namun, apa yang disebut varian IHU yang diidentifikasi di Prancis dan dilacak oleh WHO memiliki 46 mutasi dan tampaknya tidak banyak menyebar.

Untuk mengekang munculnya varian, para ilmuwan menyoroti melanjutkan langkah-langkah kesehatan masyarakat seperti masking dan vaksinasi. Para ahli mengatakan bahwa meskipun omicron menghindari kekebalan lebih baik daripada delta, vaksin masih menawarkan perlindungan, dan vaksin penguat telah sangat mengurangi penyakit serius, rawat inap, dan kematian.

Anne Thomas, seorang analis TI berusia 64 tahun di Westerly, Rhode Island, mengatakan dia telah sepenuhnya divaksinasi dan diberdayakan dan juga berusaha untuk tetap aman dengan tinggal di rumah sementara negara bagiannya memiliki salah satu tingkat kasus COVID-19 tertinggi di Amerika Serikat. "Saya tidak ragu bahwa virus ini akan terus bermutasi, dan kita akan berurusan dengan ini untuk waktu yang sangat lama."

Ray menyamakan vaksin dengan pelindung bagi kemanusiaan, yang sangat menghambat penyebaran virus, jika tidak sepenuhnya menghentikannya. Untuk virus yang menyebar secara eksponensial, "apa pun yang mencegah penularan dapat berdampak besar," katanya. Juga, ketika orang yang divaksinasi jatuh sakit, Ray mengatakan penyakit mereka biasanya lebih ringan dan sembuh lebih cepat, menyisakan lebih sedikit waktu untuk varian berbahaya muncul.

Para ahli mengatakan bahwa selama tingkat vaksinasi global sangat rendah, virus tidak akan menjadi endemik seperti flu. Dalam konferensi pers baru-baru ini, Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan bahwa melindungi orang dari varian masa depan, termasuk yang mungkin benar-benar resisten terhadap vaksin saat ini, bergantung pada penghentian ketidaksetaraan vaksin global.

Tedros mengatakan dia ingin melihat 70 persen orang di setiap negara divaksinasi pada pertengahan tahun. Menurut statistik Universitas Johns Hopkins, sekarang ada lusinan negara di mana kurang dari seperempat populasinya divaksinasi lengkap. Dan banyak orang di Amerika Serikat terus menolak vaksin saat ini.

St.Toronto Pusat Penelitian Kesehatan Global Michael. “Area besar yang tidak divaksinasi di AS, Afrika, Asia, Amerika Latin, dan di tempat lain pada dasarnya adalah pabrik yang berbeda,” kata Prabhat Jha. “Tidak mampu melakukan itu dalam kepemimpinan global merupakan kegagalan yang luar biasa.”

Sementara itu, varian baru tidak bisa dihindari, kata Louis Mansky, direktur Institute of Molecular Virology di University of Minnesota.

Meskipun ada banyak orang yang tidak divaksinasi, "virus masih mengendalikan apa yang terjadi," katanya.

Iklan serupa

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar