Waspadai Dada Mengi pada Bayi!

Waspadai Dada Mengi pada Bayi!
Waspadai Dada Mengi pada Bayi!

Salah satu masalah kesehatan yang paling umum pada masa bayi dan anak-anak adalah mengi di dada, meskipun dapat disembuhkan dengan perawatan sederhana, gejala yang terus-menerus bisa berbahaya. Spesialis Anak Rumah Sakit Eurasia Mehmet Ali Talay memberikan informasi penting tentang mengi dada pada bayi. Apa penyebab sesak dada pada bayi? Gejala mengi pada dada pada bayi. Jenis mengi pada bayi. Apa yang harus dilakukan untuk mengi dada pada bayi?

Apa penyebab sesak dada pada bayi?

Alasan mengi, terutama terlihat pada bayi baru lahir dan bayi berusia beberapa bulan, adalah karena saluran udara yang terbuat dari tulang rawan di hidung mereka lebih sempit daripada orang normal.

Selain itu, karena ukuran bros bayi yang sangat kecil, cairan seperti dahak yang menumpuk di sini menyebabkan bayi kesulitan bernapas. Dalam hal ini, bayi bernafas lebih cepat, yang menyebabkan mengi dari hidung dan dada.

Saat bayi bernapas, alergi, infeksi, dan pengisian cairan di saluran napas menyebabkan suara mengi karena selanjutnya akan menyumbat hidung bayi yang sudah menyempit.

Gejala Mengi Dada pada Bayi

Ada banyak gejala mengi di dada, yang insidennya meningkat karena polusi udara dan peningkatan infeksi. Gejala mengi dada yang sering diamati orang tua;

  • pernapasan cepat,
  • Gerakan di saluran hidung karena kebutuhan untuk bernapas cepat,
  • Untuk alasan yang sama, gerakan terlihat di dada,
  • Lubang yang terbentuk antara otot leher dan otot rusuk menuju dada karena bernafas,
  • Gelembung yang terbentuk oleh cairan lendir di hidung. (Ini juga menunjukkan bahwa lubang hidung tersumbat.)

Jenis mengi pada bayi

Jika bayi Anda mengeluarkan bunyi mengi, kemungkinan besar karena cairan di hidungnya. Jika bayi Anda memiliki suara mengi yang dalam saat bernapas, itu berarti gemerisik yang terjadi di saluran trakea di tenggorokan saat bernapas berubah menjadi mengi hingga mencapai hidung. Kondisi ini biasanya disebabkan oleh penyakit pernapasan sementara yang disebut tracheomalacia.

Jika bayi Anda mengi dengan suara berderak, bayi Anda memiliki dahak yang menumpuk di tenggorokannya. Dalam hal ini, Anda dapat menerapkan obat-obatan yang diberikan oleh dokter atau metode alami untuk ekspektorasi bayi Anda. Jenis mengi yang disebabkan oleh virus, infeksi, alergi atau penumpukan cairan baik pada bronkus maupun saluran napas dan saluran pernapasan adalah mengi yang bercampur dengan suara siulan. Dalam situasi seperti itu, dokter harus berkonsultasi tanpa membuang waktu.

Secara umum, penyakit ini dapat menyebabkan mengi.

  • Alergi,
  • Demam alergi serbuk bunga,
  • Asma,
  • batuk rejan,
  • Radang paru-paru,
  • infeksi saluran pernafasan,
  • Benda asing yang masuk ke trakea,
  • Merokok, paparan asap nikotin.

Dalam kasus apa harus berkonsultasi dengan dokter?

Meskipun mengi dada dianggap normal sampai titik tertentu, dokter harus dikonsultasikan dalam beberapa situasi. Situasi ini adalah;

  • Jika batuk dan mengi meningkat dan bukannya berkurang,
  • Jika pernapasan menjadi lebih sering,
  • Warna kulit bayi pucat atau ungu,
  • Jika bayi sangat lelah,
  • Jika demam telah meningkat,
  • Jika Anda hanya mengeluarkan cairan dari satu sisi hidung,
  • Jika bayi menolak makan, Anda harus pergi ke dokter.

Apa yang harus dilakukan untuk mengi dada pada bayi?

Metode yang paling dikenal dalam hal ini adalah larutan garam. Karena cairan lendir tidak cukup disekresikan pada bayi, ia sangat sering mengering. Karena bayi tidak memiliki dorongan untuk menciptakan tekanan di dalam hidung, Anda dapat meredakan kekeringan dengan larutan garam. Anda juga dapat mengambil obat tetes, garam fisiologis dan air laut. Anda juga dapat menggunakan aspirator hidung.

Iklan serupa

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar