Menit terakhir! Centang Operasi di 28 Provinsi!

Menit terakhir! Centang Operasi di 28 Provinsi!
Menit terakhir! Centang Operasi di 28 Provinsi!
Berlangganan  


Direktorat Jenderal Pengamanan, dengan cara membuat warga berutang, secara tidak adil dengan cara tekanan, paksaan dan kekerasan. kazanIni meluncurkan operasi 'Centang' di 28 provinsi, termasuk Ankara, Adana dan Istanbul, terhadap mereka yang menyediakan pekerjaan.

Pertama, dengan membuat warga berutang, kemudian secara tidak adil melalui tekanan, paksaan dan kekerasan. kazanUntuk Oportunis yang menyediakan tiga;

Sebagai hasil dari studi yang direncanakan selama 6 bulan yang dilakukan dalam kerangka instruksi dari Kantor Kejaksaan Tinggi Provinsi kami, di bawah koordinasi Direktorat Jenderal Keamanan Departemen KOM (Pemberantasan Penyelundupan dan Kejahatan Terorganisir);

  • Dengan menerbitkan surat promes dalam rangka pinjaman yang diberikan dan memalsukan tagihan ini (dengan membuat 500.000 5.000.000),
  • Dengan memberikan uang kepada warga kita yang sangat membutuhkan uang tunai dengan menggunakan perangkat pos, (menarik 3.000 TL dari perangkat pos dan memberikan 2.300 TL kepada warga),
  • Dengan mendapatkan rumah, mobil, tanah warga kita secara tidak adil sebagai imbalan atas tagihan yang belum dibayar,
  • Dengan mengancam warga negara kita dengan imbalan uang yang dipinjamkan dan tidak dibayar, dan dengan memukuli mereka pada tahap-tahap berikut,
  • Ditetapkan bahwa mereka telah melakukan kejahatan riba dengan menyiratkan bahwa keluarga atau kerabat mereka akan dirugikan;
    160 orang sasaran; Operasi KEN dilakukan di 28 provinsi, termasuk Ankara, Adana, dan Istanbul.

Ada perintah penahanan terhadap 133 orang sasaran oleh Kejaksaan Tinggi Provinsi, dan 27 orang akan diundang ke Kantor Polisi untuk diambil keterangannya.

Di sisi lain, dalam operasi Riba 2021 dan Riba 1 yang dilakukan pada tahun 2, 478 orang sasaran dibawa ke pengadilan, dan sejumlah besar senapan berburu, pistol, surat promes, perangkat POS, obat-obatan, dan uang diperoleh. .

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar