Panduan Melindungi Anak dari Bahaya Digital untuk Keluarga

Panduan Melindungi Anak dari Bahaya Digital untuk Keluarga
Panduan Melindungi Anak dari Bahaya Digital untuk Keluarga

Kementerian Keluarga dan Layanan Sosial telah menyiapkan panduan yang menjelaskan masalah yang mungkin dihadapi anak-anak di dunia digital dari segi sosial, akademik, psikologis, dan keamanan, serta mencakup informasi yang diperlukan bagi orang tua untuk melindungi anak-anak mereka dari bahaya di lingkungan digital. .

Kementerian Keluarga dan Pelayanan Sosial melaksanakan kegiatan pelatihan dan penyadaran bagi seluruh lapisan masyarakat dalam lingkup bantuan sosial dan pelayanan sosial, serta pelayanan perlindungan dan pencegahan. Dalam konteks ini, bagaimana orang tua harus melindungi anak-anaknya dari konten berisiko di dunia digital, apa yang harus diperhatikan dan langkah-langkah keamanan apa yang harus diambil, bagaimana “kesadaran privasi digital” harus diberikan kepada anak. kazanBuku panduan berjudul "Panduan Orang Tua untuk Melindungi Anak dari Risiko Digital" telah disiapkan.

Menekankan bahwa teknologi informasi mencakup risiko sekaligus keuntungan, panduan ini menekankan pentingnya bimbingan orang tua kepada anak dalam hal ini.

Dalam panduan, di mana konsep "pengasuhan digital" telah muncul dalam beberapa tahun terakhir, keluarga diperingatkan untuk tidak meninggalkan anak-anak mereka sendirian di internet.

Konten berisiko di lingkungan digital

Menunjukkan bahwa penggunaan teknologi tanpa pengawasan membuat anak-anak rentan terhadap banyak bahaya, panduan tersebut menyatakan bahwa anak-anak tidak terpapar pada “konten ilegal, bunuh diri, penggunaan narkoba, dll. Ditunjukkan bahwa mereka dapat menghadapi situasi, karakter negatif, pesan bawah sadar, pelecehan online dan cyberbullying, orang jahat.

Selain itu, penggunaan alat digital yang tidak terkontrol dapat menyebabkan gangguan psikologis, masalah makan-minum dan obesitas, gangguan tidur pada anak; Telah dinyatakan bahwa itu dapat menyebabkan gangguan muskuloskeletal dan kecanduan.

Dalam panduan tersebut, yang menunjukkan bahwa keberhasilan akademis anak-anak di sekolah, hubungan sosial, dan keterampilan komunikasi yang sehat dalam kehidupan nyata akan terpengaruh secara negatif, "Isolasi dari masyarakat, merasa kesepian, depresi, gangguan kepribadian, keterasingan dari emosi nyata, masalah moral, gangguan perilaku" terdaftar di antara masalah yang mungkin dialami anak-anak. .

Saran dan peringatan berikut diberikan kepada keluarga dalam panduan ini:

  • Hindari tindakan pencegahan dan larangan dalam penggunaan Internet oleh anak Anda; Ambil sikap yang meningkatkan kesadaran dan mendukung.
  • Beri tahu anak Anda bahwa ketika dia menghadapi situasi yang mengganggu di lingkungan digital, dia tidak boleh membalas ketika dia menerima pesan yang menyinggung dari orang yang tidak mereka kenal, dan tidak perlu ragu untuk membagikannya kepada Anda.
  • Kenali orang-orang yang berkomunikasi dengan anak Anda di internet dan teman-teman mereka di media sosial, lacak situs mana yang mereka kunjungi, dan jaga kerahasiaannya.
  • Banyak situs web dan platform media sosial menawarkan kesempatan untuk melaporkan dan memblokir orang yang menyinggung. Ajari anak Anda bagaimana melakukan ini.
  • Profil Anak/Profil Keluarga yang ditawarkan dalam lingkup Layanan Internet Aman dapat digunakan di semua perangkat elektronik (tablet, telepon, komputer, dll.) yang digunakan oleh anak-anak.
  • Jangan memaparkan anak-anak ke layar, terutama di bawah usia 3 tahun. 0-3 tahun adalah masa kritis.

"Privasi digital" untuk anak-anak kazanrekomendasi untuk

Privasi digital untuk anak-anak kazanSaran untuk itu terdaftar sebagai berikut:

  • Ajarkan anak untuk tidak membuka email yang diterima dari orang yang tidak dikenal, tidak mengklik setiap link yang dipublikasikan di internet dan media sosial, tidak mengklik link yang muncul sebagai iklan, tidak mendownload program/file yang tidak dikenal, tidak mendaftar dan berlangganan ke situs yang tidak dikenal.
  • Tekankan bahwa dia tidak boleh memasukkan lebih dari informasi yang diperlukan tentang dirinya, foto dan video dirinya dan keluarganya di halaman profilnya.
  • Minta anak Anda yang ingin bergabung dengan jejaring sosial untuk menghubungi Anda terlebih dahulu dan periksa apakah ada batasan usia.
  • Ajari anak untuk memiliki batasan pribadi dan menolak permintaan yang melanggar batasan dan privasi.
  • Ajari anak Anda untuk tidak terlibat dalam perilaku yang dapat membahayakan orang lain di jejaring sosial dan untuk memperhatikan privasi informasi orang lain.

Gambar yang tidak boleh dibagikan di media sosial

Dalam panduan tersebut, ditekankan bahwa foto dan visual anak-anak dibagikan secara luas di media sosial, dan termasuk peringatan berikut:

“Tanggung jawab kami untuk melindungi anak-anak terus berlanjut di media sosial. Gambar anak-anak tidak boleh dibagikan dengan cara yang dapat dilihat semua orang. Tidak mungkin untuk mengontrol siapa yang dapat menggunakan foto yang dibagikan secara publik dan untuk tujuan apa. Informasi pribadi anak, informasi kontak, informasi yang dapat dijangkau secara fisik atau melalui media sosial tidak boleh dibagikan di media sosial. Pengaturan privasi di jejaring sosial harus dibuat, diperiksa dan diperbarui secara berkala. Hampir tidak mungkin untuk menghapus gambar dan video sejak dibagikan di lingkungan virtual melalui komputer dan ponsel. Tidak boleh dilupakan bahwa saham yang dibuat di Internet menciptakan jejak digital.

Gambar anak-anak menunjukkan aurat dan telanjang, foto pribadi seperti toilet dan mandi, foto dan video anak saat sakit, video tangisan dan momen sulit tidak boleh dibagikan. Saat membagikan gambar anak-anak, harus dipertimbangkan bagaimana hal ini dapat mempengaruhi anak di masa depan. Penting untuk memikirkan efek berbagi setelah bertahun-tahun dan menghindari berbagi momen yang mungkin memalukan di masa depan, meskipun tampaknya sensitif, negatif, dan lucu sehingga tidak pantas untuk dibagikan kepada orang lain. Batasan harus diperhatikan saat berbagi foto. Memotret dan membagikan setiap momen kehidupan sehari-hari secara terus menerus dan dilebih-lebihkan demi kesadaran privasi anak kazanHarus diperhitungkan bahwa mungkin sulit untuk Gambar milik tidak hanya milik anak kita sendiri, tetapi juga milik anak lain tidak boleh dibagikan secara publik tanpa izin.”

Risiko kecanduan dalam game digital

Saran juga dibuat dalam panduan pemilihan game digital. Dalam panduan tersebut, ditekankan bahwa permainan komputer yang dipilih dengan benar mengembangkan beberapa kemampuan dan keterampilan seperti mengevaluasi, memproses informasi, berpikir logis, mempertimbangkan pilihan, perencanaan, kreativitas dan pemikiran kritis, dan menggunakan strategi.

“Gaming dapat memiliki efek positif dan juga efek negatif. Yang paling penting adalah risiko kecanduan. Untuk itu, sebaiknya orang tua membatasi waktu bermain demi kesehatan anak. Perlu diperiksa apakah permainan tersebut sesuai dengan usia, perkembangan jasmani dan rohani anak. Alih-alih mencegah anak-anak mereka bermain game komputer, orang tua harus mengambil tindakan untuk memungkinkan mereka menggunakan komputer secara efisien. Jenis permainan dan permainan mana yang populer harus diteliti. Permainan tidak boleh digunakan sebagai sarana penghargaan dan hukuman. Jika tidak, permainan mungkin mulai menjadi lebih penting dalam kehidupan anak.”

Iklan serupa

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar