Waspadai Gejala Depresi Kehamilan!

Waspadai Gejala Depresi Kehamilan!
Waspadai Gejala Depresi Kehamilan!
Berlangganan  


Para ahli menyatakan bahwa gangguan depresi dan kecemasan umum terjadi selama kehamilan, dan bahwa penyakit mental yang tidak diobati pada ibu hamil berdampak negatif pada kesehatan dan hubungan ibu-bayi. Menekankan bahwa depresi dapat ditemukan pada satu dari setiap 10 wanita hamil, para ahli memperhatikan gejala-gejala seperti keputusasaan, pikiran tidak berharga, tidak dapat menikmati hidup, rasa bersalah, dan pikiran untuk bunuh diri.

Menurut para ahli yang merekomendasikan agar ibu hamil dijauhkan dari faktor stres yang dapat memicu depresi, kerabat pasien harus dilibatkan dalam proses perawatan.Spesialis Psikiatri Pusat Medis NP Feneryolu Universitas Üsküdar Dr. Dilek Sarıkaya membuat evaluasi tentang penyakit mental yang dihadapi selama kehamilan dan membagikan rekomendasinya.

Penyakit mental berdampak negatif pada hubungan ibu-bayi

Menyatakan bahwa kehamilan adalah proses alami dalam kehidupan wanita, Dr. Dilek Sarıkaya berkata, “Kehamilan juga merupakan proses di mana ada perubahan psiko-sosial yang penting dan ada risiko tinggi menghadapi banyak alasan yang dapat menyebabkan stres dan kecemasan. Dalam beberapa kasus, gejala kejiwaan mungkin muncul untuk pertama kalinya selama kehamilan, sementara di kasus lain, peningkatan gejala kejiwaan yang ada dapat diamati. Tidak mengobati penyakit mental ibu hamil berdampak negatif pada kesehatan dan hubungan ibu-bayi. Untuk alasan ini, penting untuk mengatakan bahwa diagnosis dini dan pengobatan penyakit mental selama kehamilan dan masa nifas sangat penting. dikatakan.

Depresi dapat dilihat pada satu dari setiap 10 wanita hamil.

Menekankan bahwa depresi dan gangguan kecemasan adalah yang paling umum selama kehamilan, Dr. Dilek Sarıkaya berkata, “Depresi dapat dilihat pada satu dari setiap 10 wanita hamil. Gangguan kecemasan yang paling sering dilaporkan selama kehamilan adalah gangguan kecemasan umum dengan tingkat prevalensi 8.5 – 10.5 persen. Pada masa nifas, postpartum blues merupakan kondisi yang dialami oleh 50-85% wanita yang baru saja melahirkan. Depresi pascapersalinan dapat dilihat pada tingkat hingga 50%. Psikosis pascapersalinan, di sisi lain, adalah gangguan mental yang sangat serius yang muncul dalam beberapa minggu pertama setelah melahirkan dan dapat dilihat pada 1000-1 dari setiap 2 ibu yang melahirkan. digunakan frase.

Depresi kehamilan dapat memiliki konsekuensi serius

Mencatat bahwa depresi kehamilan menyebabkan penurunan yang signifikan dalam kualitas hidup bersama dengan fungsi sosial dan pekerjaan, Dr. Dilek Sarıkaya berkata, “Jenis depresi ini adalah gambaran klinis serius yang dapat hadir dengan gejala seperti ketidakbahagiaan, tidak menikmati hidup, kelemahan, keengganan, keputusasaan, rasa bersalah, pikiran tidak berharga, perubahan tidur dan nafsu makan, penurunan perhatian dan konsentrasi, keinginan mati dan pikiran untuk bunuh diri. Ini berdampak negatif pada ibu dan janin. Disebutkan bahwa depresi kehamilan dapat menyebabkan berat badan lahir rendah pada bayi, kematian janin, kelahiran prematur atau keterlambatan perkembangan bayi dalam kandungan. Karena itu, harus dirawat.” dia berkata.

Kerabat pasien juga harus dilibatkan dalam proses pengobatan.

Menyatakan bahwa berbagai pilihan pengobatan obat dan non-obat dapat diterapkan dalam pengobatan depresi kehamilan, Dr. Dilek Sarıkaya berkata, “Pertama-tama, sangat penting untuk mendeteksi dan menghilangkan faktor stres yang dapat memicu depresi, dan untuk melakukan intervensi psikososial yang mendukung. Kerabat pasien juga harus dilibatkan dalam proses pengobatan. Terapi perilaku kognitif, psikoterapi interpersonal atau perawatan obat dapat dipertimbangkan dalam depresi ringan dan sedang, dan terapi obat, terapi stimulasi magnetik transkranial (TMS) dan rawat inap dan terapi elektrokonvulsif (ECT) jika perlu, pada depresi berat. Sangat penting untuk melakukan analisis biaya-manfaat pada perawatan obat selama kehamilan, untuk mempertimbangkan tingkat keparahan depresi, kemungkinan risiko pada wanita hamil dan janin, dan untuk memutuskan pengobatan bersama dengan pasien dan kerabat mereka. dikatakan.

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar