Perhatian Tidak Semua Pembengkakan dan Kemerahan Mungkin Alergi

Perhatian Tidak Semua Pembengkakan dan Kemerahan Mungkin Alergi
Perhatian Tidak Semua Pembengkakan dan Kemerahan Mungkin Alergi

Pembengkakan kulit dan selaput lendir atau organ dalam yang berulang tanpa gatal mungkin merupakan gejala dari Angioedema Herediter, penyakit herediter yang langka. Terkadang kesalahan diagnosis karena gejala yang tidak jelas dapat menyebabkan masalah yang lebih serius. Berbagai kegiatan diselenggarakan di seluruh dunia untuk meningkatkan kesadaran masyarakat dan dokter pada tanggal 16 Mei, yang dinyatakan sebagai Hari Angioedema Herediter Sedunia. Asosiasi Alergi dan Imunologi Klinis Nasional Turki (AID) juga telah menerbitkan 'Panduan Diagnosis dan Perawatan Angioedema Herediter' untuk pengenalan yang lebih baik terhadap penyakit ini, yang tidak cukup diketahui oleh dokter dan masyarakat di negara kita.

Meskipun serangan pembengkakan di wajah atau di berbagai bagian tubuh segera mengingatkan pada serangan alergi, pembengkakan ini mungkin tidak selalu merupakan alergi. Pembengkakan pada kulit dan selaput lendir, organ dalam, laring atau mulut juga bisa menjadi gejala Hereditary Angioedema, penyakit keturunan yang langka. Kurangnya pengetahuan dokter tentang penyakit ini dapat menyebabkan kesalahan diagnosis dan pengobatan, yang semakin memperburuk masalah. Oleh karena itu, 16 Mei diakui sebagai Hari Angioedema Turun-temurun di dunia, dan berbagai kegiatan diselenggarakan di seluruh dunia pada 16 Mei setiap tahun untuk meningkatkan kesadaran masyarakat dan dokter.

Asosiasi Alergi dan Imunologi Klinis Nasional Turki (AID) juga melakukan penelitian untuk meningkatkan kesadaran akan penyakit ini dengan kontribusi dari Kelompok Kerja Angioedema Herediter, yang didirikan pada tahun 2009.

AID menerbitkan 'Panduan Diagnosis dan Perawatan Angioedema Herediter' pada April 2022 untuk pengenalan yang lebih baik terhadap penyakit ini, yang tidak cukup diketahui oleh dokter dan masyarakat di negara kita. Panduan ini disiapkan oleh para ilmuwan yang berpengalaman dalam Hereditary Angioedema dari berbagai bagian Turki di bawah kepemimpinan Kelompok Kerja. Penyunting buku panduan yang akan menjadi nara sumber bagi dokter dalam diagnosis dan pengobatan ini adalah Prof. dr. Asli Gelincik dan Prof. dr. Mustafa Güleç mengambil tanggung jawab. Selain studi ini, AID mengadakan pertemuan pelatihan tentang diagnosis dan pengobatan penyakit di Ankara, Istanbul, Izmir, Gaziantep dan Konya untuk mempromosikan panduan dan meningkatkan kesadaran dokter tentang Angioedema Herediter.

Angioedema herediter, penyakit langka, tidak terlintas dalam pikiran!

Ketua Kelompok Kerja Angioedema Herediter AID Prof. dr. Gül Karakaya membuat pernyataan berikut pada tanggal 16 Mei, Hari Angioedema Herediter Sedunia:

“Angioedema Herediter (HAE) adalah penyakit yang relatif langka dan diturunkan yang berkembang dengan serangan pembengkakan (angioedema) di berbagai organ tubuh. Frekuensinya di dunia bervariasi antara 1/10.000 dan 1/50.000. Meski diperkirakan akan lebih sering terjadi karena tingginya angka pernikahan kerabat di negara kita, frekuensi dan jumlah pasien sebenarnya di negara kita belum diketahui. Kesulitan terbesar dalam diagnosis adalah bahwa dokter tidak cukup mengetahui penyakitnya dan tidak menganggap Angioedema Herediter sebagai diagnosis awal saat memeriksa pasien tersebut. Oleh karena itu, meskipun penyakit ini biasanya dimulai pada masa kanak-kanak dan remaja, pasien di negara kita sebagian besar dapat didiagnosis pada usia dewasa.”

Disebutkan bahwa pasien biasanya berobat ke rumah sakit dengan keluhan bengkak (angioedema), Prof. dr. Gül Karakaya berkata, “Serangan pembengkakan alergi muncul dalam aplikasi tersebut dan pasien diarahkan ke klinik alergi. Oleh karena itu, meskipun bukan penyakit alergi, diagnosis, pengobatan, dan tindak lanjut penyakit ini banyak dilakukan oleh spesialis imunologi dan alergi.

Diagnosis yang Salah Menyebabkan Pembedahan yang Tidak Perlu!

Menjelaskan bahwa pembengkakan dapat terjadi di wajah, di bagian tubuh yang berbeda, dan pada kulit, Karakaya berkata, “Pembengkakan yang paling berbahaya adalah yang terjadi di tenggorokan, laring atau mulut. Situasi ini dapat mengancam jiwa karena akan menyebabkan sesak napas.” Menekankan bahwa edema pada usus dapat menyebabkan gejala seperti sakit perut yang parah, mual, muntah dan diare, Prof. dr. Karakaya melanjutkan:

“Serangan usus dapat menyebabkan operasi perut yang tidak perlu. Kadang-kadang pasien ini salah didiagnosis dengan Familial Mediterranean Fever, yang relatif lebih umum di negara kita dan berkembang dengan serangan nyeri perut, dan keluhan pasien terus berlanjut meskipun sudah memulai pengobatan untuk penyakit ini.

Iklan serupa

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar