Turki Jadi Negara Pengekspor Kapal Penangkap Ikan Terbanyak

Turki Jadi Negara Eksportir Kapal Perikanan Terbanyak
Turki Jadi Negara Pengekspor Kapal Penangkap Ikan Terbanyak

Adil Karaismailoğlu, Menteri Perhubungan dan Infrastruktur, mencontohkan, jumlah perawatan dan perbaikan kapal di galangan kapal meningkat 10 persen dalam 95 tahun terakhir, dan tingkat penyerapan tenaga kerja di sektor pembuatan kapal mencapai sekitar 115 ribu orang dengan peningkatan sebesar 80 persen. Karaismailoğlu mengatakan, “Mengatasi saingannya Spanyol pada tahun 2020, Turki menjadi negara yang mengekspor kapal penangkap ikan terbanyak” dan mencatat bahwa Turki menempati peringkat ke-1,5 dunia dalam industri daur ulang kapal dengan kapasitas 4 juta gross ton.

Menteri Transportasi dan Infrastruktur Adil Karaismaloğlu berbicara pada Upacara Peluncuran Kapal Perikanan; “Hari ini, kami bangga dengan peluncuran 'kapal penangkap ikan' bernama Ergün Reis A, dengan panjang 46 meter, lebar 17,5 meter dan 994 gross ton, diproduksi oleh Başaran Gemi Sanayi, salah satu pelopor dalam ekspor kapal penangkap ikan. di negara kita, di kota laut Galangan Kapal amburnu. Kita semua akan bersaksi bersama. Kapal kita, yang akan kita jumpai dengan air, adalah contoh yang baik dari industri kapal domestik dan nasional kita yang memproduksi seluruh dunia di setiap kelas.”

Memperhatikan bahwa sebagai Kementerian Transportasi dan Infrastruktur, mereka telah mengambil langkah yang lebih kuat di bidang tanggung jawab mereka dan telah membuat langkah yang sangat penting untuk meningkatkan manfaat yang diberikan Turki dari lautnya, Karaismaloğlu mengatakan bahwa berkat investasi transportasi yang inovatif dan visioner, mereka telah meningkat bagian yang diterima dari perdagangan maritim dan manfaat ekonomi laut bagi Turki.

“Tentunya kami bangga dengan industri perkapalan kami, yang memperkuat kehadiran kami di laut dengan kemampuan domestik dan nasional,” kata Karaismailoğlu dan melanjutkan sambutannya sebagai berikut:

“Berinvestasi di kota-kota pesisir kita adalah kunci untuk meningkatkan manfaat yang kita peroleh dari laut. Investasi yang telah kami buat di wilayah kami, sebagai Kementerian, memiliki peran besar dalam langkah-langkah yang telah kami ambil untuk mengubah Laut Hitam menjadi Danau Perdagangan Turki. Selama pemerintahan kita; Kami telah melakukan investasi yang sangat penting di sektor maritim kami di wilayah kami. Banyak proyek kami saat ini sedang berlangsung. 440 pabrikan beroperasi di Galangan Kapal Yeniçam kami, dengan luas total 11 ribu meter persegi. Di bidang ini, 300 saudara kita juga bekerja. Pembuatan kapal berlanjut untuk banyak negara Eropa, Asia dan Afrika di galangan kapal kami di mana pemeliharaan dan perbaikan kapal penangkap ikan kami dari semua tonase dan kapal lainnya dapat dilakukan. Kami mendukung pembangunan ekonomi kawasan dengan investasi kami sejalan dengan pendekatan pembangunan holistik kami.”

PENERBANGAN TURKI AKAN MENCAPAI BANDARA KE-58NYA

Dua hari kemudian, pada 2 Mei, indikator baru pencapaian teknik; Menekankan bahwa Bandara Rize-Artvin, yang merupakan bandara nomor satu dunia dan kedua Turki yang dibangun dengan pengisian laut, akan dibuka dengan kehadiran Presiden Erdogan, Karaismailoğlu mengatakan, “Penerbangan Turki, yang telah menjadi kekuatan global berkat praktik kami , kebijakan dan peraturan, akan mencapai bandara ke-14. Kami telah menyelesaikan Bandara Rize-Artvin kami, yang dibangun di atas lahan seluas 2 juta meter persegi, yang unik di Eropa. Bandara kami akan memenuhi kebutuhan transportasi wilayah Laut Hitam Timur kami, di mana transportasi darat sulit karena fitur geografisnya, dengan kapasitas 58 juta penumpang per tahun, dengan cara yang lebih cepat dan lebih nyaman. Kami menawarkan Bandara Rize Artvin kami, bersama dengan Bandara Trabzon, ke semua negara yang berbatasan dengan Laut Hitam, di luar Turki, dan ke Koridor Tengah, salah satu rute perdagangan terpenting antara Asia dan Eropa, singkatnya, untuk melayani dunia .

LAUT HITAM AKAN MENJADI DANAU PERDAGANGAN EURASIA

Menggarisbawahi bahwa Laut Hitam akan menjadi danau perdagangan Eurasia dalam 10 tahun ke depan, Karaismailoğlu mengatakan, “Meningkatnya lalu lintas komersial Laut Hitam dan hal-hal yang akan disediakannya dari sini. kazanSemua negara Laut Hitam, yang melihat ke pedalaman, mempercepat investasi pelabuhan mereka dan memulai persiapan yang terburu-buru. Berlomba untuk mendominasi di Laut Hitam kazanMenjadi kenangan akan cocok untuk kita lebih dari siapa pun. Sebagai pemerintah, kami sangat mementingkan industri pembuatan kapal karena kontribusinya terhadap lapangan kerja dan nilai tambah yang diberikannya kepada perekonomian kami. Kami mendukung pentingnya ini dengan langkah-langkah konkrit. Saya ingin mengungkapkan dengan tenang bahwa industri kapal Turki; Ini adalah sektor yang menggunakan teknologi terbaru, memiliki kesadaran lingkungan yang tinggi, memiliki pengetahuan dan pengalaman yang baik, berpegang teguh pada komitmen kualitas dan waktu, dan memiliki tempat terhormat di dunia.

2 KAPAL IKAN TELAH SELESAI DI galangan kapal KAMI DALAM 131 TAHUN TERAKHIR

Menegaskan bahwa mereka telah membuat inovasi serius dalam proses pembuatan kapal dan dokumentasi dengan dukungan dari sektor TI, Menteri Perhubungan, Karaismailoğlu, menyatakan bahwa kontribusi industri kapal terhadap lapangan kerja dan perekonomian negara telah meningkat secara signifikan. Menyatakan bahwa kemampuan industri perkapalan untuk menggunakan energi yang inovatif, ramah lingkungan dan alternatif semakin hari semakin meningkat, Karaismaloğlu melakukan evaluasi sebagai berikut;

“Dengan kebijakan rasional yang dilakukan pemerintah sejak tahun 2003, kapasitas galangan kami meningkat dari 0,55 juta DWT menjadi 7,5 juta DWT sebanyak 4,65 kali lipat. Selain itu, jumlah perawatan dan perbaikan kapal di galangan kapal kami meningkat 10 persen dalam 95 tahun terakhir. Tingkat pekerjaan di industri perkapalan meningkat 115 persen dalam sepuluh tahun terakhir, mencapai sekitar 80 orang. Setelah melampaui saingannya Spanyol pada 2020, Turki menjadi negara pengekspor kapal penangkap ikan terbanyak. Sementara 2 kapal penangkap ikan telah selesai dibangun di galangan kapal kami dalam 131 tahun terakhir, kami terus membangun 59 kapal. Bersama dengan kapal penangkap ikan hibrida pertama di dunia, kapal pengangkut ikan hidup terbesar di dunia memiliki tanda tangan para insinyur Turki. Kami mengekspor kapal penangkap ikan ke Norwegia, Islandia, Irlandia dan Inggris, yang berada di garis depan perikanan dunia. Turki menempati peringkat ke-1,5 dunia dalam industri daur ulang kapal dengan kapasitas 4 juta ton kotor.”

KAMI MEMPERCEPAT PEKERJAAN KAMI UNTUK MEMBUAT NEGARA KAMI SEBUAH NEGARA PENGIRIMAN

Karaismailoğlu, Menteri Transportasi dan Infrastruktur, menyatakan bahwa mereka bekerja keras untuk membuat Turki, yang tertutup laut di tiga sisi, efektif dan memiliki suara di tanah air biru, dan mereka terus bekerja, “Kami mempercepat upaya kami untuk menjadikan negara kita negara maritim. Pada tahun 2003, armada laut pedagang milik Turki melebihi 9 juta utang; naik menjadi 31 juta manula hari ini. Kami bangga dapat meningkatkan jumlah kargo yang ditangani di pelabuhan kami dari 190 juta ton menjadi 526 juta ton. Pada periode Januari-April 2022, jumlah kargo yang ditangani di pelabuhan kami meningkat 6,6 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar 180 juta 590 ribu 500 ton. Demikian pula jumlah peti kemas yang ditangani di pelabuhan kita pada periode Januari-April meningkat 4,1 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya mencapai 4 juta 254 ribu 531 TEU. Pada periode Januari-Februari 2022, porsi moneter transportasi laut meningkat sekitar 29 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya dan naik menjadi 82,3 miliar dolar. Semua proyek yang saya bagikan sejauh ini adalah perwujudan dari janji yang telah kami buat dalam 20 tahun. Sebagai pemerintah Partai AK, kami melihat pelayanan kepada publik sebagai pelayanan kepada Tuhan, dan kami sedang mengembangkan tujuan kami sebagai orang yang menepati janji dan pelayan bangsa kami.

KAMI TELAH MERENCANAKAN 30 TAHUN MASA DEPAN DI LOKASI MARITIM

Karaismailoğlu, yang menggarisbawahi bahwa mereka merencanakan 30 tahun ke depan, bukan hari ini-besok di bidang maritim, seperti yang mereka lakukan di setiap bidang, untuk mempercayakan Turki baru kepada pemuda dengan cara sekuat mungkin, menambahkan bahwa mereka berencana untuk mengembangkan lebih jauh maritim Turki di segala bidang dengan pendekatan rasional, akal sehat, kepekaan negara, katanya, rencana itu dibuat. Menteri Perhubungan Karaismailoğlu mengatakan, “Dalam konteks ini, saya ingin merangkum target kami yang kami janjikan dalam Rencana Induk Transportasi dan Logistik 2053 kami. Kami akan menambah jumlah fasilitas pelabuhan menjadi 255. Kami akan memperluas praktik pelabuhan hijau. Kami akan menggunakan sumber energi yang sangat terbarukan di pelabuhan kami. Pelayaran kapal otonom akan dikembangkan dan efisiensi penanganan akan ditingkatkan dengan sistem otonom di pelabuhan. Sambil meningkatkan kapasitas layanan transfer pelabuhan, kami akan mengembangkan infrastruktur transportasi laut multimoda dan jarak pendek yang dapat melayani negara-negara di kawasan ini. Dengan Proyek Canal Istanbul, lalu lintas kapal akan berkurang di Bosphorus; dan keselamatan navigasi akan ditingkatkan,” tutupnya.

Iklan serupa

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar