Seni Kontemporer Filipina Akan Disampaikan di AKM

Seni Kontemporer Filipina Akan Dibahas di AKM
Seni Kontemporer Filipina Akan Disampaikan di AKM

Atatürk Cultural Center akan menyelenggarakan konferensi yang disebut "When the Dust Sets" sebagai bagian dari perayaan "Bulan Warisan Nasional Filipina". Konferensi, yang akan mencerminkan munculnya seni modern dan kontemporer di Filipina berdasarkan peristiwa sejarah, akan dipresentasikan oleh seniman Filipina terkenal dunia Wawi Navarozza.

Pusat Kebudayaan Atatürk sedang bersiap untuk menyelenggarakan acara khusus dalam lingkup "Bulan Warisan Nasional Filipina". Dalam rangka perayaan bulan yang penuh makna ini, AKM yang menggelar kerja sama dengan KJRI Filipina akan menggelar konferensi dan presentasi visual bertajuk "Saat Debu Mendarat".

Konferensi “Ketika Debu Runtuh”, yang akan bertemu dengan penonton pada 17 Mei, antara pukul 17.00 dan 19.00 di Perpustakaan Pusat Kebudayaan Atatürk, gratis dan terbuka untuk umum. Sesi tanya jawab akan diadakan di akhir acara, yang akan dibawakan oleh seniman Filipina Wawi Navarozza, yang melanjutkan karyanya di Istanbul dan merupakan pemenang berbagai penghargaan internasional. Konferensi yang akan memberikan kesempatan kepada para peserta untuk menjelaskan seni Filipina dalam kaitannya dengan peristiwa-peristiwa yang membentuk sejarah, akan diadakan dalam bahasa Inggris.

Titik balik yang juga mengubah seni

Fokus konferensi, yang merupakan gambaran yang mencerahkan dan informatif tentang sejarah seni Filipina, adalah dua peristiwa sosial yang memiliki tempat penting dalam sejarah negara dan seni kontemporer Filipina yang tumbuh di bawah pengaruh peristiwa ini. Diketahui bahwa transformasi yang juga membentuk kancah seni rupa kontemporer Filipina terjadi dengan kehancuran yang dialaminya selama pembebasan negara itu dari penjajahan Amerika Serikat pada tahun 1945 dan keluarnya negara itu dari Perang Dunia Kedua. Diperkirakan bahwa dua periode ini, yang disebut "pasca-perang" dan "pasca-kolonial" dalam sejarah Filipina, mendorong para pemikir dan seniman baru untuk menghasilkan karya-karya bijaksana dalam iklim negara itu, dan karya-karya ini memungkinkan Filipina modern dan kontemporer baru. seni untuk muncul dalam lingkungan yang unik.

Bakat yang membawa suara Filipina ke dunia: Wawi Navarroza

Salah satu aspek luar biasa dari konferensi "When the Dust Collapses", yang merupakan bagian dari upaya AKM untuk menyatukan gerakan dan seniman yang membentuk seni dunia, kepada pecinta seni Istanbul, akan diadakan dengan presentasi Wawi Navarroza, seorang seniman visual Filipina yang merupakan pemenang berbagai penghargaan internasional. Wawi Navarroza, salah satu seniman paling sukses yang dihadiahkan oleh Filipina ke dunia seni rupa, dikenal dengan karya fotografinya. Seni Navarroza, yang mengeksplorasi tema berlapis termasuk identitas dan diri sebagai seniman transnasional, wanita, Asia dan Filipina, menonjol karena transformasi simbolis pengalaman pribadinya.

Sepanjang karirnya, karya-karya Wawi Navarroza, yang bertemu dengan pecinta seni internasional, dengan pameran yang luas, terutama di galeri di Australia, Jepang, Malaysia, Singapura, Laos, Kamboja, London, Spanyol, Italia dan Rusia, selain Filipina, sebelumnya Seni Basel HK. Banyak mengikuti pameran seni dan festival fotografi internasional. Seniman, yang karya seninya telah diulas dalam buku “Photography Today” (Phaidon), “Contemporary Photography in Asia” (Prestel) dan Zuang Wubin “Photography in South East Asia” (NUS Press), adalah pendukung kuat dari seni cetak. format Ada juga dua buku terpisah. Artis, yang mendirikan Thousandfold, platform fotografi kontemporer, pada tahun 2015; Ia juga pendiri cabang penerbitan Thousanfold, Thousandfold Small Press, dan perpustakaan buku fotografi pertama di Manila, ibu kota Filipina.

Hari ini, Navarroza yang terkenal, yang melanjutkan pekerjaannya di Istanbul, menyelenggarakan lokakarya berkala baik di Filipina maupun di luar negeri. Artis ini juga menjadi pembicara pada percakapan, ulasan, dan konferensi yang luar biasa tentang fotografi.

Iklan serupa

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar