Upacara Promosi Dokumenter Bawah Laut Bursa Diselenggarakan

Upacara Presentasi Dokumenter Bawah Air Bursa Diselenggarakan
Upacara Promosi Dokumenter Bawah Air Bursa Diselenggarakan

'Bursa Underwater Documentary', yang disiapkan oleh Kota Metropolitan Bursa, mengungkapkan bahwa Laut Marmara, yang disebut 'Dying', memiliki keanekaragaman hayati yang kaya. Pinas, yang menyaring 6 liter air per jam, terancam punah di seluruh dunia dan masuk dalam daftar merah Persatuan Dunia untuk Konservasi Alam, ditemukan di Teluk Gemlik.

Mencoba untuk menampilkan semua kekayaan alam Bursa dengan cara terbaik untuk meningkatkan keragaman pariwisata, Kota Metropolitan dan Asosiasi Kebudayaan, Pariwisata dan Promosi Bursa telah menandatangani proyek istimewa lain yang mengungkapkan kekayaan bawah laut. Dalam lingkup proyek, dunia bawah laut Bursa, yang menampung banyak aliran dan air terjun dari Teluk Gemlik ke Mudanya, dari Danau Uluabat ke Danau Iznik, dari danau glasial Uluda, diungkap oleh MAC Communications di bawah arahan Direktur Pencitraan Bawah Air dan Produser Dokumenter Tahsin Ceylan. . Kekayaan dan keanekaragaman hayati Bursa di bawah air terungkap dalam proyek tersebut, di mana lebih dari 45 penyelaman dilakukan selama hampir dua tahun, masing-masing berlangsung selama 100 menit.

Dilindungi di dunia

Dengan proyek tersebut, telah didokumentasikan bahwa Laut Marmara dan Teluk Gemlik, yang sering menjadi agenda publik sebagai 'Mati', sebenarnya memiliki keanekaragaman hayati yang kaya. Ubur-ubur bulan, kepiting, pas, ikan sedih, goby berbibir merah, siput laut, medusa bergigi, anemon, terong laut, kembang api anemon, cumi-cumi, lobster, ikan pari laut, selada laut, bintang laut, ubur-ubur biru, tiram Di antara makhluk laut yang ditampilkan adalah anemon, belanak merah, pantat, bintang ular, kuda laut, ikan pari, turbot, sol, udang, mammoth, scorpionfish, walet, kuntul, ikan peminum, kerang dan ikan pari. Pinas, salah satu krustasea terbesar di Mediterania, yang kepunahannya terancam punah di seluruh dunia, yang masuk dalam daftar merah Persatuan Dunia untuk Konservasi Alam, menyaring 6 liter air per jam dan yang perburuannya dilarang, juga terlihat di Teluk Gemlik. Disebutkan bahwa keberadaan pinas menyenangkan bagi Teluk Gemlik, dan ditegaskan bahwa lamun yang menghasilkan 20 liter oksigen per meter persegi merupakan paru-paru Teluk Gemlik.

Keindahan unik Marmara

Di bawah arahan Direktur Sinematografi Bawah Air dan Produser Dokumenter Tahsin Ceylan, disiapkan oleh MAC Communications dan disuarakan oleh aktor film utama dan pengisi suara Mazlum Kiper, pemutaran pertama Dokumenter Bawah Air Bursa yang berdurasi 14 menit diadakan di Pusat Kebudayaan Tayyare. Dalam acara di mana Pameran Fotografi Dunia Bawah Laut Bursa berlangsung, sebuah buku setebal 196 halaman berjudul 'Dunia Bawah Laut Bursa', yang merupakan pilar penting dari proyek wisata alam dan menyelam, disajikan kepada para penggemar bawah laut.

“Kami bekerja untuk laut yang lebih bersih”

Berbicara pada upacara pengenalan Bursa Underwater Documentary, Walikota Metropolitan Alinur Aktaş mengatakan bahwa mereka mencoba untuk membawa keindahan Bursa ke cahaya, dan bahwa dengan proyek ini, mereka memamerkan kekayaan bawah laut. Menyatakan bahwa film dokumenter dan buku tersebut akan berkontribusi pada pengembangan wisata bawah laut di Bursa, Walikota Aktaş mengatakan, “Air Bursa harus bersih. Kami melakukan investasi serius agar alam dan iklim Bursa menjadi baik. Hanya di Orhangazi, Gemlik dan Iznik kami menawar pabrik pengolahan dengan tambahan 12 juta Euro. Saya bahkan tidak berbicara tentang apa yang telah dilakukan di Mudanya, Gemlik, Kumla dan Mustafakemalpaşa sejauh ini. Itu adalah investasi miliaran dolar. Salah satu alasan utama untuk pemandangan indah yang kita lihat dalam film dokumenter dan fotografi bawah laut saat ini adalah investasi yang telah atau akan kita lakukan. Saya berharap karya dokumenter dan buku yang telah kami lakukan ini dapat berkontribusi pada wisata bawah laut dan saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua orang yang berkontribusi dalam persiapannya.”

Tidak sekarat tetapi berisiko

Underwater Imaging Director dan Documentary Producer Tahsin Ceylan, yang membuat presentasi dokumenter dan kemudian menandatangani buku 'Bursa's Underwater World', mengatakan bahwa dalam proyek tersebut, mereka memfilmkan kehidupan di Teluk Gemlik dan polusi yang berdampak negatif pada kehidupan ini. Mengekspresikan bahwa mereka merekam gambar yang menjanjikan untuk masa depan Laut Marmara serta polusi, Ceylan berkata, “Kami telah memotret banyak hal yang kami sukai. Misalnya kita melihat bulu babi yang merupakan indikator kebersihan. Merupakan hadiah besar bagi kita untuk melihat mereka hidup di Teluk Gemlik, sementara mereka kehilangan nyawa karena virus di seluruh Mediterania dan Aegea. Presiden kita juga mengatakan, kita perlu meningkatkan perawatan biologis di kawasan. Laut Marmara sebenarnya tidak sekarat, tetapi berada di bawah risiko seperti itu. Kita perlu melindungi. Apalagi 70 persen udara dan oksigen yang kita hirup berasal dari laut. Kita perlu menyebarkan kesadaran bahari dan budaya bahari," katanya.

Iklan serupa

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar