Perhatian terhadap Salmonella pada Anak! Gejala Salmonella, Penyebab dan Pengobatannya

Waspadai Salmonella pada Anak Gejala Salmonella, Penyebab dan Pengobatannya
Perhatian terhadap Salmonella pada Anak! Gejala Salmonella, Penyebab dan Pengobatannya

Salmonella, yang memanifestasikan dirinya dengan gejala seperti sakit perut, demam dan diare, mengancam kesehatan anak-anak maupun orang dewasa. Karena sistem kekebalan lebih lemah pada anak-anak, masalah ini bisa lebih serius daripada orang dewasa. Dari Rumah Sakit Memorial işli, Departemen Pediatri dan Kesehatan, Uz. dr. Seda Günhar memberikan informasi tentang efek salmonella pada anak-anak.

Salmonella adalah penyakit umum yang mempengaruhi usus. Bakteri Salmonella hidup di usus dan dikeluarkan melalui feses. Salmonella, yang merupakan penyebab keracunan makanan yang paling dikenal, dapat ditularkan melalui makanan. Salmonella adalah infeksi yang sangat mudah menular dan oleh karena itu penting untuk menyadari tindakan pencegahan.

Perhatian medis darurat mungkin diperlukan

Salmonella, dalam beberapa kasus, diare dapat menyebabkan dehidrasi parah dan memerlukan perhatian medis segera. Komplikasi yang mengancam jiwa juga dapat berkembang jika infeksi menyebar ke luar usus. Infeksi Salmonella dapat ditularkan melalui:

  • Pencampuran kotoran manusia dan hewan ke dalam mata air
  • Klorinasi air minum yang tidak memadai
  • Konsumsi daging, telur, susu, dan produk susu yang tidak dimasak dengan baik yang membawa Salmonella
  • Minum atau menggunakan air yang tidak diketahui asalnya
  • Mengkonsumsi susu atau keju yang tidak dipasteurisasi
  • Makan sayuran mentah yang kotor, buah-buahan, rempah-rempah atau makanan ringan
  • Kontak dengan unggas
  • Kontak dengan orang sakit

Ini bisa sangat serius

Kelompok risiko tertinggi untuk Salmonella adalah anak-anak, orang tua dan orang-orang dengan sistem kekebalan yang terganggu. Dalam kelompok ini, infeksi mungkin lebih serius. Gambaran klinis dimulai setelah rata-rata 12-72 jam pada orang yang terinfeksi bakteri Salmonella. Temuan klinis mungkin tidak terjadi pada sebagian besar pasien, tetapi demam tinggi, sakit perut, mual, muntah dan diare adalah keluhan yang paling umum terutama pada kelompok risiko tinggi. Beberapa pasien mungkin memerlukan rawat inap karena keluhan ini. Penyakit ini biasanya berlangsung 4-7 hari, dan kebanyakan orang sembuh tanpa pengobatan. Pada beberapa orang, diare mungkin cukup parah sehingga memerlukan rawat inap.

Hal ini ditularkan sebagian besar dari air dan makanan.

Salmonella merupakan bakteri yang dapat menyebar dengan sangat cepat karena ditularkan melalui air dan makanan. Untuk mencegah penyebaran salmonella, perlu mematuhi aturan kebersihan pribadi dan menghindari konsumsi makanan mentah dari tempat yang tidak aman. Salmonella juga dapat ditularkan dari banyak makanan yang disukai dan dikonsumsi anak-anak. Misalnya, lebih sering terjadi pada makanan berprotein seperti telur, susu, puding beras yang direndam, kue basah yang tidak disimpan dengan benar, cokelat yang terkontaminasi, produk jadi seperti kue kering, dan ayam yang disimpan di luar. Untuk menghindari Salmonella, makanan berisiko tinggi seperti telur mentah, setengah matang, daging atau unggas, kerang, dan susu yang tidak dipasteurisasi harus dikonsumsi setelah dimasak dengan matang.

Diet diare itu penting

Pasien kelompok Salmonella harus memulai pengobatan antibiotik yang diresepkan oleh dokter setelah diperiksa. Selain pengobatan antibiotik, penting untuk memastikan asupan cairan yang cukup, pengobatan suportif untuk diare dan diet diare. Dalam diet diare, makanan berenergi tinggi seperti kentang tumbuk, bubur nasi, pasta rebus tanpa lemak, dan makanan kaya kalium seperti pisang harus lebih disukai. Selain itu, bisa juga menular dalam keluarga. Probiotik harus direkomendasikan dengan atau tanpa gejala pada anggota keluarga.

Iklan serupa

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar