Akbaş Jelaskan Visi 2053 Perkeretaapian kepada Birokrat

Akbas Jelaskan Visi Perkeretaapian kepada Birokrat
Akbaş Jelaskan Visi 2053 Perkeretaapian kepada Birokrat

Metin Akba, Manajer Umum Kereta Api Negara Republik Turki (TCDD), menjelaskan "Visi Kereta Api 2053" kepada anggota Asosiasi Perusahaan Publik Turki. Pada pertemuan yang dihadiri oleh manajer umum dan asistennya yang tergabung dalam Asosiasi Perusahaan Publik Turki, dicapai kesepakatan untuk menghilangkan hambatan birokrasi.

“Pertemuan Pengembangan Dialog Antarlembaga”, yang dihadiri oleh manajer umum dan asisten manajer yang tergabung dalam Asosiasi Perusahaan Publik Turki, diadakan di Aula TCDD Behi Erkin. Berbicara pada pertemuan tersebut, General Manager TCDD Metin Akba memberi tahu para birokrat tentang perkembangan perkeretaapian. Akbaş menggarisbawahi bahwa pertemuan tersebut akan memberikan kontribusi yang signifikan terhadap kerjasama antara perusahaan publik. Membuat presentasi tentang TCDD dan menjawab pertanyaan, Akbaş mengatakan, “Dengan investasi yang kami lakukan, kami meningkatkan panjang kereta api kami, dari 2003 ribu 10 km pada tahun 959, menjadi 2021 ribu 19 kilometer dengan peningkatan 13 persen pada akhir tahun 22. . Sambil membangun jalur kereta api berkecepatan tinggi dan berkecepatan tinggi yang baru, kami juga terus berupaya memperbarui dan memodernisasi jalur yang ada. Dengan pekerjaan yang telah kami lakukan, saluran listrik kami telah mencapai 6 ribu 24 kilometer. Dengan demikian, 47 persen jalur kami telah dialiri listrik. Kemajuan signifikan telah dibuat dalam proyek persinyalan, yang sangat kami anggap penting, dan panjang jalur persinyalan telah mencapai 7 ribu 94 kilometer. Jadi, 55 persen dari semua lini kami telah diberi sinyal.” dikatakan.

Menarik perhatian pada pentingnya sistem sinyal nasional yang dikembangkan bekerja sama dengan TÜBİTAK, Akbaş mengatakan, “Kami sedang memperluas sistem ini di jalur kami. Dalam konteks ini, 595 kilometer, atau 180 persen, dari proyek persinyalan 74 kilometer kami yang sedang berlangsung adalah sistem persinyalan nasional.” dia berkata.

Memberikan informasi tentang proyek yang sedang berlangsung dan yang sudah selesai, Akba mengatakan, “Pekerjaan konstruksi jalur berkecepatan tinggi, berkecepatan tinggi dan konvensional kami yang dimulai pada tahun 2003 masih 4 ribu 407 km, 314 ribu 4 km di antaranya adalah kereta cepat dan berkecepatan tinggi, 721 km di antaranya adalah jalur konvensional. Pada awal tahun ini (8 Januari 2022), kami membuka Jalur Kecepatan Tinggi Konya-Karaman yang dioperasikan dengan kecepatan maksimum 200 km/jam, dengan partisipasi dari Presiden kami, Bapak Recep Tayyip Erdogan. Pekerjaan konstruksi infrastruktur dan suprastruktur berlanjut di ruas Karaman-Ulukışla sepanjang 135 km, yang merupakan kelanjutan dari proyek ini. Tender ruas Aksaray-Ulukışla-Yenice sepanjang 196 kilometer, yang akan mengangkut jalur kereta api berkecepatan tinggi ke Mersin dan Adana, telah dilakukan dan kontrak telah ditandatangani. Kami telah menyelesaikan studi pengujian dan sertifikasi di bagian Balıseyh-Yerköy-Akdağmadeni-Sivas sepanjang 250 kilometer dari Proyek YHT Ankara-Sivas, yang dibangun sesuai dengan kecepatan 603 km/jam dan akan mengurangi jarak 405 km ke 315 km. Pengerjaan antara Kayaş-Balıseyh sepanjang 78 km terus dilakukan secara intensif. Terletak di koridor yang menghubungkan Asia dan Eropa, bentangan sepanjang 229 kilometer Halkalı-Tahap pertama Proyek Kereta Api Kecepatan Tinggi Kapikule, yang panjangnya 153 kilometer Çerkezköy- 56% kemajuan fisik dicapai di bagian Kapikule. Pekerjaan konstruksi infrastruktur di bagian Bursa-Yenişehir 56 km dari Jalur HT Bandırma-Bursa-Osmaneli dilanjutkan oleh Perusahaan kami. Pekerjaan konstruksi kami di Jalur Kereta Kecepatan Tinggi Mersin-Adana-Osmaniye-Gaziantep berlanjut dalam 6 bagian.” digunakan frase.

KAMI BEKERJA SAMA DENGAN PEMERINTAH DAERAH

“Perkeretaapian yang telah dijadikan kebijakan negara sejak tahun 2002 atas instruksi Presiden kita, Bapak Recep Tayyip Erdoğan, yang mengetahui betul pentingnya perkeretaapian dalam perjalanan negara kita di jalur peradaban, mengalami perubahan dan perkembangan yang besar. .” Akbaş melanjutkan pidatonya sebagai berikut: “Turki, yang merupakan negara ke-6 di Eropa dan negara ke-8 di dunia dalam pengoperasian Kereta Api Berkecepatan Tinggi, kini telah membidik target baru di bidang perkeretaapian. Jalur dan stasiun, yang tidak tersentuh dan diabaikan selama bertahun-tahun, telah diperbarui, dan 13 provinsi di negara kita telah terhubung satu sama lain oleh jaringan kereta api berkecepatan tinggi. Bersama dengan jalur kereta api berkecepatan tinggi kami, kami sedang membangun stasiun kereta api modern yang dapat memenuhi semua permintaan penumpang kami dengan pendekatan berorientasi pelanggan. Selain itu, kami memodernisasi dan memperbarui stasiun sejarah dan budaya yang ada. Di sisi lain, kami bekerja sama dengan pemerintah daerah untuk mencari solusi kemacetan lalu lintas di kota-kota besar kami dan memberikan peluang transportasi yang nyaman dalam standar metro di transportasi perkotaan. Waktu perjalanan antara Eropa dan Asia telah dikurangi menjadi 4 menit dengan Marmaray, salah satu proyek paling orisinal di dunia yang menghubungkan benua Asia dan Eropa dengan kereta api di bawah laut. Jumlah penumpang yang diangkut Marmaray melebihi 700 juta. Dengan selesainya ZBAN di zmir, MARMARAY di stanbul dan BAŞKENTRAY di Ankara, total panjang jalur pinggiran kota kami telah mencapai 248 km. Uji sinyal dan studi sertifikasi berlanjut di Proyek GAZİRAY sepanjang 26 km di Gaziantep.”

“Dalam Rencana Induk Logistik dan Transportasi Turki 2053 yang diumumkan oleh Menteri Transportasi dan Infrastruktur kami, Tuan Adil Karaismailoğlu bulan lalu, sebuah peta jalan baru telah dibuat untuk perkeretaapian. Menurut rencana, jaringan KA kita yang saat ini 13 ribu 22 kilometer akan bertambah dua kali lipat dan diperpanjang menjadi 28 ribu 590 kilometer. Akbaş menutup pidatonya sebagai berikut: “Pangsa angkutan penumpang akan ditingkatkan dari 1,9 persen menjadi 6,20 persen, dan pangsa angkutan barang akan ditingkatkan dari 5,08 persen menjadi 21,93 persen. Jumlah provinsi yang terhubung dengan kereta cepat juga akan ditambah dari 13 menjadi 52. Angkutan penumpang tahunan akan ditingkatkan dari 19,5 juta menjadi 269,8 juta. Angkutan barang tahunan akan mencapai 55 juta ton dari 448 juta ton. Jumlah pusat logistik akan ditambah dari 12 menjadi 26. Dengan memperkuat koneksi kereta api timur-barat, utara-selatan Turki, lebih banyak warga kita akan memiliki hak istimewa untuk perjalanan yang cepat, nyaman dan aman. Kami bekerja keras untuk memajukan negara dan perkeretaapian kami, dan kami akan terus melakukannya.”

Iklan serupa

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar