Australia Tolak Kunjungan Penjara Misi PBB untuk Pencegahan Penyiksaan

Australia Tolak Misi PBB Menentang Kunjungan Lembaga Pemasyarakatan
Australia Tolak Kunjungan Penjara Misi PBB untuk Pencegahan Penyiksaan

Menurut berita di situs PBB pada 23 Oktober, kunjungan delegasi pencegahan penyiksaan PBB ke Australia dihentikan karena kurangnya kerja sama. Sementara delegasi PBB meminta untuk mengunjungi penjara di beberapa tempat, termasuk negara bagian New South Wales, politisi Australia menolak kunjungan tersebut dengan alasan kedaulatan nasional.

Gubernur negara bagian terbesar di Australia, New South Wales, Dominic Perrottet, membela penolakan Subkomite PBB tentang permintaan kunjungan Pencegahan Penyiksaan, sementara tingkat manajemen di penjara pribumi tinggi dan Australia adalah negara berdaulat.

Subkomite PBB untuk Pencegahan Penyiksaan, dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu, menunjukkan bahwa kunjungan New South Wales ke pusat penahanan domestik diblokir dan ini melanggar kewajiban protokol opsional tentang pencegahan penyiksaan.

Delegasi PBB juga dilarang mengunjungi penjara di negara bagian Queensland, dan delegasi PBB harus menunda kunjungannya, yang seharusnya berlangsung hingga 27 Oktober, pada 23 Oktober.

Delegasi tersebut menyatakan bahwa mereka tidak dapat memperoleh informasi dan dokumen yang mereka inginkan dan bahwa Australia tidak memenuhi kewajibannya.

Sesuai dengan protokol opsional tentang pencegahan penyiksaan di mana Australia menjadi salah satu pihak, Subkomite PBB untuk Pencegahan Penyiksaan memiliki wewenang untuk mengunjungi penjara, markas polisi dan pusat penahanan tanpa memberi tahu masing-masing pihak.

Sebuah lembaga penelitian yang berafiliasi dengan pemerintah Australia menerbitkan dua laporan awal tahun ini, yang menyatakan bahwa rasisme dan diskriminasi oleh polisi dalam mematuhi hukum berada di balik tingginya tingkat penahanan masyarakat adat di negara tersebut.

Diketahui bahwa rasio penduduk asli, yang merupakan 3,3 persen dari Australia, di antara para tahanan adalah 29 persen. Angka ini naik hingga 84 persen di bagian utara Australia. Setidaknya 30 penduduk asli telah meninggal saat berada dalam tahanan dalam 474 tahun terakhir.

Memperhatikan bahwa ini mencerminkan masalah hak asasi manusia yang serius di Australia, Kementerian Luar Negeri China SözcüSU Zhao Lijian mencatat bahwa Australia, yang telah menetapkan dirinya sebagai preseden dalam melindungi hak asasi manusia, harus meneliti laporannya secara menyeluruh dan memecahkan masalahnya sendiri.

Iklan serupa

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar