Apa itu Bedah Bypass Koroner?

Operasi Bypass Kronek
Operasi Bypass Kronek

Arteri koroner dengan diameter mulai dari 1 hingga 3 mm terbagi menjadi kanan dan kiri. Fungsi pembuluh ini adalah untuk memberi nutrisi pada jantung. Arteri koroner ini, yang memenuhi fungsi memberi makan jantung, dapat menghadapi masalah stenosis atau oklusi karena alasan apa pun. Sebagai akibat dari masalah tersebut, jantung tidak dapat diberi makan secara memadai dan tidak dapat menjalankan fungsi normalnya. Oleh karena itu, gambaran infark miokard (serangan jantung) yang dimulai dengan nyeri dada yang parah dapat terjadi pada pasien. Oleh karena itu, sangat penting untuk mengobati penyakit tersebut.

Operasi bypass koroner Istanbul dan itu adalah bentuk pengobatan yang sering dibutuhkan di provinsi sekitarnya. Operasi bypass koroner adalah intervensi bedah yang diterapkan untuk tujuan terapeutik sebagai akibat dari oklusi arteri koroner, juga dikenal sebagai arteri yang memberi makan jantung. Selama operasi bypass koroner, sirkulasi darah dibangun kembali dengan menggunakan vena di area seperti dada pasien, arteri lengan bawah, dan vena tungkai. Vena ini, yang diambil dari berbagai bagian tubuh selama intervensi bedah, tidak menyebabkan hilangnya fungsi di tempat pengambilannya. Selain penyakit ini penyakit katup mitral dan umum di provinsi lain. Salah satu nama terkemuka di industri untuk penyakit yang perlu diobati ini. Macit Bitargil direkomendasikan.

Bagaimana Operasi Bypass Koroner Dilakukan?

Operasi bypass koroner dilakukan dengan dua metode berbeda. Metode penerapan operasi diberikan oleh dokter, khusus untuk pasien, sebagai hasil evaluasi yang dilakukan terhadap pasien. Yang pertama dari metode ini adalah metode bypass pada jantung yang berhenti. Dalam metode ini, jantung benar-benar berhenti. Sirkulasi dalam tubuh dilakukan berkat pompa jantung. Dalam metode ini, camp pump mengambil alih apa yang harus dilakukan oleh paru-paru dan jantung pasien. Dengan cara ini, sementara proses yang diperlukan dilakukan, otak terus memompa darah yang dibutuhkannya ke organ lain. Metode kedua adalah perawatan bypass ke jantung yang bekerja. Cara ini tidak menggunakan pompa jantung karena jantung tidak perlu dihentikan. Sesuai dengan kondisi pasien, operasi bypass dapat dilakukan dengan operasi terbuka atau tertutup. Setelah dokter memutuskan metode mana dan bagaimana operasi akan dilakukan, anestesi diterapkan dan prosedur diselesaikan.

Apakah Ada Risiko Operasi Bypass?

Seperti intervensi bedah lainnya, operasi bypass koroner juga memiliki beberapa risiko. Risiko operasi bypass koroner dapat bervariasi tergantung pada usia pasien, gaya hidup, kesehatan, jenis kelamin, dan ada tidaknya penyakit kronis. Namun, risiko kehilangan nyawa dalam operasi sangat rendah. Namun, faktor-faktor seperti usia pasien, apakah ia pernah mengalami serangan jantung, apakah ia menderita penyakit kronis, apakah ada hilangnya fungsi jaringan atau organnya, adalah beberapa faktor yang meningkatkan risiko kehilangan hidup dalam operasi bypass koroner. Jika kami mengambil tarif umum, risiko kematian selama prosedur adalah sekitar 3%. Penyakit tambahan atau prosedur bedah yang tidak profesional dapat meningkatkan angka ini. Oleh karena itu, untuk prosedur pembedahan yang sangat penting, orang dengan pengalaman bertahun-tahun di bidangnya dan sukses dalam pekerjaannya harus lebih disukai. Jika Anda menginginkan perawatan yang profesional dan aman, Anda bisa mendapatkan informasi lebih detail mengenai prosesnya dengan menghubungi Macit Bitargil, seorang ahli di bidangnya.

Hal yang Perlu Dipertimbangkan Setelah Operasi Bypass

Setelah operasi bypass koroner, pasien perlu melakukan beberapa perubahan dalam hidup mereka. Hal terpenting yang harus diperhatikan setelah operasi bypass koroner adalah jika pasien merokok sebelum operasi, dia harus berhenti. Pada saat yang sama, aktivitas olahraga yang akan melelahkan tubuh secara serius harus dihindari, durasi tidur harus diatur, dan jika pasien kelebihan berat badan, ia harus menghilangkan kelebihan berat badan tersebut dengan diet yang diterapkan di bawah kendali a dokter. Setelah operasi, pasien harus mengatur kehidupan sehari-harinya dengan mengikuti langkah-langkah yang diberikan oleh dokter.

Obat-obatan yang diberikan sebagai selai oleh dokter harus digunakan secara teratur dan diterapkan program gizi yang sehat. Operasi bypass koroner dapat menyebabkan trauma psikologis pada beberapa pasien. Dianjurkan agar pasien yang mengalami masalah seperti itu melihat sesi rehabilitasi secara teratur. Untuk menghindari masalah jantung akibat perubahan mendadak pada denyut nadi seseorang, pekerjaan berat harus dihindari. Berenang, yang memungkinkan semua otot di tubuh bekerja dan juga memberikan latihan pernapasan, sangat dianjurkan bagi pasien yang telah menjalani operasi bypass koroner. Pada saat yang sama, penting untuk diperhatikan agar tidak mengganggu pemeriksaan dokter setelah operasi dan memperhatikan status kesehatan secara umum.

Iklan serupa

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar