Ketakutan Gempa Bisa Berbeda untuk Setiap Orang

Ketakutan Gempa Bisa Berbeda untuk Setiap Orang
Ketakutan Gempa Bisa Berbeda untuk Setiap Orang

Psikolog Spesialis Ezgi Dokuzlu dari Anadolu Medical Center membuat pernyataan tentang ketakutan akan gempa bumi. Gempa bumi yang merupakan bagian dari kehidupan menimbulkan kecemasan bagi banyak orang. Psikolog Spesialis Ezgi Dokuzlu, yang menyatakan bahwa skenario bencana, termasuk orang yang dicintai, keluarga dan lingkaran dekat, lebih memicu ketakutan dan kecemasan: dapat terjadi dalam bentuk gangguan pada tatanan. Dalam ketakutan akan gempa bumi, orang umumnya mengkhawatirkan akibat dari gempa tersebut, bukan gempa itu sendiri.

Pakar Psikolog Dokuzlu mengatakan bahwa ketakutan, kemarahan, rasa bersalah, dan penyesalan mungkin menjadi salah satu reaksi yang ditunjukkan setelah gempa dan dampaknya, “Peristiwa traumatis seperti gempa menyebabkan orang mengalami kegelisahan untuk sementara waktu. Bagi seseorang yang tidak memiliki pengalaman yang menyakitkan dan mengesankan dalam kehidupan sehari-harinya, proses pasca gempa bisa sangat menantang dan bisa memakan waktu berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun bagi orang tersebut untuk melanjutkan hidupnya.

Menyatakan bahwa situasinya jauh lebih sulit terutama bagi orang-orang yang keluar dari reruntuhan atau kehilangan orang yang dicintai, Dokuzlu mengingatkan bahwa “Hal yang sehat adalah melanjutkan kehidupan normal setelah beberapa saat, tetapi jika orang yang trauma berada di fase adaptasi dan mengalami kesulitan dalam mengatasi trauma, konsultasi dengan spesialis harus dilakukan." ditemukan.

Psikolog Spesialis Ezgi Dokuzlu memberikan saran tentang cara mendukung orang-orang yang terkena bencana seperti gempa bumi:

“Orang tersebut mungkin ingin membagikan semua detail situasi negatif yang mereka alami atau mungkin tidak ingin membicarakannya sama sekali. Biarkan dia memberi tahu Anda bagaimana perasaannya, apa yang dia alami, dan dengarkan dengan sabar. Jangan gigih jika dia tidak mau berbagi tentang pengalamannya. Jangan menilai sambil mendengarkan, hindari mengkritik. Mengetahui bahwa dia memiliki seseorang untuk berbagi kenegatifannya akan membuatnya merasa baik.

Setelah situasi negatif, orang mungkin tidak selalu ingin berbicara, mereka mungkin tidak ingin memikirkan hal-hal yang akan mengingatkan mereka pada peristiwa tersebut. Apa yang dibutuhkan selama atau setelah kejadian seperti itu adalah merasakan bahwa seseorang yang mendengarkan, meyakinkan, mencoba memahami dan toleran ada di samping mereka. Ingatkan dia bahwa dia dapat menghubungi Anda dengan mudah kapan pun dia membutuhkannya.

Orang yang mengalami kerugian dalam suatu bencana mungkin tidak dapat berpikir jernih untuk sementara waktu karena peristiwa yang menghancurkan ini, mungkin mengalami kesulitan mengungkapkan perasaannya saat menggambarkan dirinya, dan mungkin perlu waktu untuk kembali ke kehidupan sehari-harinya. Sementara itu, dukungan dari orang-orang di sekitarnya dan apa yang dia katakan berkontribusi pada pemulihan orang tersebut. Menunggu dia untuk segera kembali ke kehidupan lamanya dan bertindak seolah-olah tidak terjadi apa-apa adalah salah satu kesalahan terbesar yang dibuat.

Alih-alih menggunakan bahasa yang menuduh, coba gunakan bahasa yang mendamaikan, membantu, dan damai akhir-akhir ini. Banyak dari kita yang sedih dengan musibah yang dialami, wajar saja jika kita ingin berbagi perasaan, tetapi saat melakukan ini, kita harus menghindari pernyataan yang akan membuat diri kita dan orang lain tidak nyaman.”

Iklan serupa

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar