Emirates dan IATA Mengadakan Lokakarya tentang Pelatihan Pilot dan Keselamatan Penerbangan

Emirates dan IATA Menyelenggarakan Lokakarya tentang Pelatihan Pilot dan Keselamatan Penerbangan
Emirates dan IATA Mengadakan Lokakarya tentang Pelatihan Pilot dan Keselamatan Penerbangan

Lokakarya Pelatihan dan Penilaian Berbasis Kompetensi Berbasis Bukti, yang diselenggarakan oleh Departemen Pelatihan Operasi Penerbangan Emirates bekerja sama dengan Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA), diadakan di Emirates Aviation College di Dubai pada bulan Oktober.

Para pakar pelatihan dari maskapai penerbangan seperti Lufthansa, Singapore Airlines, Iceland Air, Penerbangan Kepresidenan UEA, Etihad, Flydubai, Air Arabia dan Indigo, serta otoritas penerbangan sipil seperti Otoritas Penerbangan Sipil UEA (GCAA) dan Otoritas Penerbangan Irlandia menghadiri lokakarya tersebut.

Selain produsen pesawat Airbus dan Boeing, organisasi pelatihan seperti International Federation of Airline Pilots Associations (IFALPA) dan Emirates Flight Training Academy (EFTA) serta CAE juga ikut ambil bagian dalam acara tersebut.

Dalam lokakarya, di mana pidato dan presentasi dilakukan sepanjang hari, peserta dari industri berkumpul untuk berbagi tantangan dan praktik terbaik di lapangan terkait pengembangan, implementasi, dan pelaksanaan yang efektif dari pendidikan berbasis bukti (EBT) dan berbasis kompetensi. program pelatihan dan penilaian.

Pada lokakarya tersebut, Wakil Presiden Pelatihan Penerbangan Emirates, Kapten Pilot Bader Al Marzooqi, Manajer Faktor Manusia Dr. Nicklas Dahlstrom, Manajer Pelatihan Boeing Kapten Pilot David Swarbrick dan Manajer Standar Pelatihan Penerbangan Kapten Pilot Stephen Mercer hadir sebagai pembicara.

Pembicara lain yang menghadiri acara tersebut antara lain IATA Safety and Flight Operations Division Training and Licensing Officer Kapten Yann Renier, Instruktur Penerbangan flydubai Kapten Pilot Jason Alves, Wakil Presiden Pelatihan Airbus Worldwide Kapten Pilot Olivier Mazzoleni, Program Pelatihan dan Evaluasi Berbasis Kompetensi Layanan Global Boeing Pemimpinnya adalah Kapten Pilot Graham McNally, Kapten Pelatihan Lufthansa A380 Richard Lenz dan Kapten Pelatihan CAE Kapten Pilot Chris Ranganathan.

Bader Al Marzooqi, Wakil Presiden Pelatihan Penerbangan, Emirates, mengatakan: “Forum ini adalah salah satu contoh terbaik kolaborasi dan kemitraan dengan pemangku kepentingan penerbangan utama untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas program pelatihan pilot. Kami berbagi wawasan kritis, pengetahuan, dan praktik terbaik yang akan mengarah pada solusi dunia nyata dan dapat ditindaklanjuti yang berdampak positif terhadap penerapan program pendidikan berbasis bukti.” menggunakan frase.

Berterima kasih kepada IATA, peserta dan kontributor forum atas dukungan mereka, Marzooqi berkata, “Forum ini menyediakan platform yang hebat bagi para pemimpin industri untuk berkumpul dan mengatasi tantangan yang sering dihadapi dalam pelatihan percontohan.” dikatakan.

Kapten Pilot Yann Renier, Petugas Pelatihan dan Perizinan dari Divisi Keselamatan dan Operasi Penerbangan IATA, mengatakan:

“Departemen Pelatihan Penerbangan Emirates mengadakan lokakarya Pelatihan dan Penilaian Berbasis Kompetensi (CBTA) dengan lebih dari 40 petugas pelatihan yang mewakili maskapai penerbangan, organisasi pelatihan, dan produsen pesawat untuk menangani pendekatan pelatihan berbasis kompetensi, termasuk Pelatihan Berbasis Bukti. Acara tersebut memberikan kesempatan untuk membahas perkembangan terkini dalam Pelatihan dan Penilaian Berbasis Kompetensi dan untuk mengidentifikasi tantangan utama yang dihadapi oleh industri dalam menerapkan pendekatan ini dan membaginya dengan 80 peserta yang menghadiri lokakarya secara daring. Saya ingin berterima kasih kepada semua peserta yang bersama kami di Dubai dan di platform virtual. Saya yakin lokakarya ini, yang merupakan halaman baru untuk operasi, akan berlanjut di masa mendatang.”

Menyatakan bahwa mereka memiliki kesempatan untuk berpikir dan berbicara tentang cara terbaik untuk melatih pilot mereka sejalan dengan keselamatan penerbangan di bengkel Emirates, Inspektur Operasi Penerbangan GCAA Sham Suddin Bin Khalid berkata, “Menonton berbagi informasi dan data antara pemangku kepentingan seperti perusahaan penerbangan, produsen pesawat terbang dan organisasi pelatihan adalah pengalaman yang sangat menginspirasi. Kami berharap dialog dan kerja sama ini akan berlanjut di tahun-tahun mendatang, berkontribusi pada visi pengembangan kompetensi pilot dan peningkatan keselamatan di seluruh industri.” dia berkata.

Isu-isu seperti bagaimana menerapkan dan menyebarluaskan program Pendidikan Berbasis Bukti (EBT) dan Pendidikan dan Penilaian Berbasis Kompetensi (CBTA) dengan sukses dibahas dalam lokakarya tersebut.

Acara tersebut berfokus pada kesulitan yang dihadapi selama pembuatan kurikulum untuk program-program ini dan pengembangan standar untuk pendidik, serta pengelolaan dan penggunaan data pelatihan.

Acara ini rencananya akan terus berlanjut di masa mendatang untuk terus berbagi praktik terbaik dan meningkatkan pelatihan pilot untuk seluruh industri penerbangan.

Iklan serupa

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar