Metode VATS Port Tunggal pada Kanker Paru

Metode VATS Port Tunggal pada Kanker Paru
Metode VATS Port Tunggal pada Kanker Paru

Spesialis Bedah Toraks Rumah Sakit Acıbadem Maslak Prof. dr. Semih Halezeroğlu menjelaskan metode Single Port VATS yang merupakan teknik operasi tertutup pada kanker paru-paru.

Menunjuk bahwa kanker paru-paru tidak menimbulkan banyak keluhan pada stadium awal, Prof. Spesialis Bedah Toraks. dr. Semih Halezeroğlu mencantumkan gejala yang terjadi dari waktu ke waktu sebagai “batuk, lemas, kehilangan nafsu makan, penurunan berat badan, nyeri di berbagai bagian tubuh, suara serak, bengkak di wajah, kesulitan menelan, batuk darah dari mulut”.

Menyatakan bahwa pengobatan tingkat dini memiliki hasil yang sangat berhasil, Prof. dr. Semih Halezeroğlu berkata, “Pendekatan pengobatan yang paling umum dan mendasar pada tahap ini adalah operasi pengangkatan tumor. Hari ini, pada titik di mana teknologi medis telah hadir, kita dapat berbicara tentang hasil pengobatan yang berhasil hingga 70 persen berkat operasi tertutup.”

Memperhatikan bahwa metode VATS Port Tunggal telah mengemuka di antara operasi tertutup baru-baru ini, Prof. dr. Semih Halezeroğlu melanjutkan pidatonya dengan mengatakan:

“Seluruh prosedur dilakukan dengan sayatan kecil di dada. PPN Port Tunggal sebagian besar lebih disukai karena memungkinkan pasien untuk bernapas dengan sangat mudah setelah operasi dan tidak menurunkan kekebalan mereka. Selain itu, karena diagnosis dan prosedur pengobatan dapat dilakukan dalam operasi yang sama dengan metode ini, jika pemeriksaan patologi menunjukkan bahwa tumor tersebut ganas, pasien dapat diobati tanpa membuang waktu dengan campur tangan dokter.”

Operasi kanker paru-paru dibagi menjadi dua kelompok: 'operasi terbuka' di mana tulang rusuk dibuka, dan 'operasi tertutup' dilakukan dengan gambar kamera yang diambil di antara tulang rusuk tanpa membuka rongga dada. Menyatakan bahwa closed surgery juga terbagi menjadi 2 yaitu standard VATS, robotic method dan Single Port VATS method, Prof. dr. Semih Halezeroğlu berkata, “Dalam VATS standar dan metode robotik, 3 atau 2 sayatan dibuat di rongga dada. Pada metode Single Port VATS yang dilakukan dengan bius total, dimasukkan melalui sayatan tunggal sepanjang 3-2 cm. Saat mengevaluasi gambar yang diperoleh dari area yang sakit melalui kamera bedah di layar, dia melakukan operasi melalui sayatan yang sama.

Dokter Bedah Toraks Prof. dr. Semih Halezeroğlu berkata, “Karena ada jantung, paru-paru, dan pembuluh darah besar di dada, area sensitif ini lebih banyak dikelilingi oleh jaringan saraf pelindung daripada bagian tubuh lainnya. Karena alasan ini, bahkan masalah terkecil di area vital ini menyebabkan rasa sakit. Oleh karena itu, semakin sedikit sayatan di tulang rusuk, semakin sedikit kerusakan saraf dan semakin sedikit rasa sakit. Keuntungan dari Single Port VATS, yang menawarkan sayatan tunggal, adalah waktu operasi singkat, komplikasi rendah, jumlah perdarahan rendah, meminimalkan risiko pneumonia dan kolaps paru berkat pernapasan yang sangat nyaman setelah operasi, pengurangan masa perawatan intensif setelah operasi, sangat sedikit kerusakan pada sistem kekebalan tubuh.Berkat penglihatannya, pasien dapat melawan kanker dengan lebih kuat, masalah kosmetik lebih sedikit, ia dapat dipulangkan dalam waktu singkat, keluhan nyeri berkurang dan waktu yang jauh lebih singkat untuk kembali ke rutinitas hariannya ”.

Iklan serupa

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar