2019 Negara Turki 7 Kendaraan Lapis Baja Dijual pada 259

2019 Negara Turki 7 Kendaraan Lapis Baja Dijual pada 259
2019 Negara Turki 7 Kendaraan Lapis Baja Dijual pada 259

Pendaftaran Senjata Konvensional Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) - Menurut data yang diumumkan oleh UNROCA, 2019 kendaraan lapis baja dijual ke 7 negara berbeda pada tahun 259 oleh perusahaan Turki. Menurut laporan itu, Turki merealisasikan ekspor kendaraan lapis baja di Asia dan benua Afrika.


negara tempat Turki mengekspor kendaraan lapis baja pada 2019:

negara jumlah Jenis kendaraan
Bahrain 50 Lapis Baja - Pengangkut Personil Beroda
Ghana 14 Lapis Baja - Pengangkut Personil Beroda
Malaysia 3 Lapis Baja - Pengangkut Personil Beroda
Oman 66 Lapis Baja - Pengangkut Personil Beroda
penyakit selesema 51 Lapis Baja - Pengangkut Personil Beroda
Uni Emirat Arab 55 Lapis Baja - Pengangkut Personil Beroda
Uzbekistan 20 Lapis Baja - Pengangkut Personil Beroda

Menurut data yang diumumkan oleh Turki, penjualan kendaraan lapis baja unroca 2018 turun sekitar 309% pada 16 turun menjadi 2019 unit pada 259. Sementara ekspor dilakukan ke 2018 negara pada 11, terbatas pada 2019 negara pada 7.

Negara mana yang membeli kendaraan apa?

Nama perusahaan dan kendaraan tidak ditentukan dalam data yang dirilis oleh UNROCA. Berdasarkan data kontrak yang dibagikan sebelumnya, penjualan ke berbagai negara bisa diprediksi.

Sebelumnya, BMC telah mengekspor kendaraan Amazon dan Kirpi, kendaraan Nurol Makina dan Ejder Yalçın dan Yörük untuk Qatar. Selain itu, Nurol Makina baru saja mendapat tambahan order dari Qatar.

Ejder Yalçın TTZA's diekspor ke Uzbekistan

FNSS, di mana Nurol Holding adalah mitra Nurol Makina, menandatangani kontrak ekspor lebih dari setengah miliar dolar dengan Oman dan melakukan ekspor keluarga FNSS PARS TTZA (Kendaraan Lapis Baja Beroda Taktis). Dinyatakan bahwa pengiriman dalam proyek tersebut selesai pada tahun 2020. Itu juga mengekspor kendaraan AV-8 yang dikembangkan oleh FNSS ke Malaysia melalui keluarga PARS TTZA. Ini mengirimkan konfigurasi CBRN Reconnaissance (Nuclear, Biological and Chemical Reconnaissance Vehicle) AV-8 ke Malzeya pada tahun 2019.

Otokar telah mengekspor berbagai kendaraan lapis baja ringan dan Arma 6 × 6 ke Bahrain di masa lalu.

Rabdan TTZA, yang dikembangkan di atas Otokar Arma 8 × 8 TTZA, diekspor ke Uni Emirat Arab (UEA) dengan kontrak senilai 661 juta dolar. Meski disebutkan pengiriman dimulai pada 2018, namun tidak dimasukkan dalam data UNROCA. Dalam pernyataan yang dibuat oleh pejabat Otokar pada 2018, disebutkan bahwa proyek tersebut mencakup total 700 kendaraan, dan batch pertama mencakup 100 unit.

Evaluasi

Ekspor kendaraan lapis baja Turki beserta penurunan yang cukup besar pada tahun 2019 tercatat sebagai level terendah dalam empat tahun terakhir. Meskipun diketahui bahwa tidak semua ekspor dilaporkan ke UNROCA, penurunan di bidang kendaraan darat di mana industri pertahanan Turki berhasil merupakan perkembangan yang luar biasa.

Mempertimbangkan data 2018, tidak adanya negara baru dalam daftar menonjol sebagai parameter negatif. Seberapa sehat data tersebut merupakan tanda tanya besar. Mengingat kebijakan penghematan negara-negara dengan efek COVID-19, tidak ada gambaran yang sangat positif untuk sektor kendaraan darat "untuk saat ini".

Sumber: defenceturk



obrolan


Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar