Penggunaan Sepeda Meningkat untuk Melindungi Dari Virus, Kekurangan Terungkap

Penggunaan sepeda meningkat untuk melindungi dari virus, kekurangan muncul
Penggunaan sepeda meningkat untuk melindungi dari virus, kekurangan muncul

Meningkatnya jumlah warga yang beralih ke bersepeda daripada menggunakan transportasi umum untuk perlindungan dari virus telah mengungkapkan kekurangan infrastruktur yang ada di kota-kota.


Warga terpaksa beralih ke sepeda agar tidak menggunakan angkutan umum akibat maraknya kasus virus corona. Rahime Çelen, Presiden Asosiasi Bersepeda Eskişehir (Velesbid), menjelaskan bahwa jika peraturan dan inspeksi yang diperlukan tidak dilakukan, kecelakaan yang dapat mengakibatkan cedera dan bahkan kematian dapat meningkat, “Layanan infrastruktur yang kurang memadai harus diselesaikan dalam hal ini. Pada arah ini, jalur sepeda, marka yang diperlukan, persinyalan dan pemeriksaan kecepatan harus dilakukan. Kami berharap Kementerian Dalam Negeri memberlakukan sanksi yang diperlukan. Kekurangan ini menyebabkan orang bertindak tidak teratur dan menyebabkan kecelakaan ”.

"Kematian sepeda meningkat"

Presiden Asosiasi Sepeda Eskişehir Rahime Çelen menyatakan bahwa sepeda merupakan alat transportasi yang sangat berguna karena tidak merusak lingkungan dan membuat tubuh bekerja. Menyatakan bahwa sudah menjadi kewajiban masyarakat beralih ke bersepeda agar tidak menggunakan angkutan umum akibat pandemi, Çelen mengatakan, “Orang lebih suka transportasi dengan sepeda. Namun, angka kematian dan kecelakaan sepeda juga meningkat. Karena infrastruktur untuk layanan transportasi sepeda di Turki tidak cukup. Mengatakan ini, kami mengharapkan jalur sepeda, marka dan sinyal yang diperlukan, pemeriksaan kecepatan dan sanksi yang diperlukan dari Kementerian Dalam Negeri untuk transportasi yang aman. Kekurangan ini menyebabkan orang berperilaku tidak teratur dan karena itu kecelakaan ”.

"Kota harus diatur dengan fokus pada orang"

Presiden Asosiasi Sepeda Eskişehir melanjutkan dengan berbicara tentang bagaimana masalah transportasi sepeda dalam transportasi perkotaan dapat diselesaikan: “Untuk mengatasi masalah transportasi sepeda dalam transportasi perkotaan, pertama-tama, kota harus diatur dengan fokus pada manusia daripada kendaraan bermotor. Prioritas harus selalu menjadi pejalan kaki dan alat transportasi yang paling lugu, sepeda. Jika ini terjadi, lalu lintas kendaraan di dalam kota khususnya di pusat kota akan berkurang. Misalnya, tidak ada sambungan persimpangan untuk sepeda di Eskişehir. Di Eropa, ada negara-negara sahabat sepeda seperti Belanda dan Denmark yang selalu kami sebut sebagai contoh. Karena kepadatan meningkat akibat pandemi tahun ini, pengaturan dibuat di semua persimpangan di sana. Pengaturan telah dibuat untuk memastikan transportasi sepeda lebih lancar dan pengendara sepeda dapat melintasi persimpangan dengan lebih aman. Bertanggung jawab untuk melakukan ini adalah Pusat Koordinasi Transportasi (UKOME) dan pemerintah kota. Saya berharap semua masalah diselesaikan secepatnya ”.

"Pengendara sepeda juga harus mengikuti aturan"

Menyatakan bahwa pengendara sepeda juga diwajibkan untuk mematuhi semua peraturan lalu lintas seperti semua pengemudi dan pejalan kaki dalam lalu lintas, Çelen menggarisbawahi beberapa peraturan dan berkata: “Melewati lampu merah, menggunakan telepon atau membawa sesuatu saat bersepeda, mengendarai satu tangan, mengganggu orang lain, lalu lintas Berperilaku dengan cara yang mengganggu Semua ini adalah kesalahan, dilarang, ada sanksi pidana. Ada kekurangan dan kekurangan informasi dalam undang-undang bersepeda kita. Misalnya, dalam undang-undang lalu lintas jalan raya, sepeda adalah kendaraan jalan raya dan tidak dapat pergi kemana pun yang diinginkannya. Jika ada jalur sepeda, dia harus menggunakannya. Jika tidak, maksimal dua pengendara sepeda dapat menggunakan jalur paling kanan di jalan raya. Gerakan lain salah. Selain itu, pengendara sepeda dapat menempuh jarak paling banyak tiga puluh kilometer di kota, tetapi tidak lebih jauh. Batas ini adalah 45 kilometer di jalan antarkota. Selain itu, ada sanksi pidana untuk perilaku sebaliknya ”.

"Pakai helmmu"

Tindak atas sepeda saat memakai helm Rahim menunjukkan apakah kewajiban Çelen, “organisasi non pemerintah terkait sepeda seperti kita, helm Turki di negara yang berisiko dalam hal penggunaan sepeda suka menjadi tuntutan kebutuhan hukum. Jika pengendara sepeda tidak mematuhi peraturan lalu lintas, ada sanksi pidana. Sepeda dan kendaraan lain disamakan dengan pelanggaran seperti melintasi lampu merah dan memasuki jalur pejalan kaki. Dengan kata lain, pengendara sepeda juga harus mematuhi aturan tersebut, ”tandasnya.

"Tanggung jawab mobil dan pengendara sepeda adalah sama"

Menyatakan bahwa pengemudi mobil dan pengendara sepeda menghadapi sanksi hukuman yang sama, Çelen berkata, “Meskipun ada jalur sepeda yang terpisah, hukuman untuk kejahatan seperti bersepeda di jalan raya, melintasi jalur pejalan kaki, mengendarai lebih dari dua sepeda secara berdampingan di jalan raya, bersepeda dengan melepaskan tangan, dan mengambil alih beban dan penumpang adalah 288 lira. Selain itu, hukuman untuk mengemudi dengan telepon di tangan sama dengan hukuman untuk melakukan kejahatan yang sama saat bersepeda. Ini juga berlaku untuk perilaku seperti minum alkohol, mengendarai lampu merah, "katanya.


sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait