Trauma Terjadi pada 20 Persen Korban Gempa

Trauma Terjadi dalam Persentase Mereka yang Selamat dari Gempa Bumi
Trauma Terjadi pada 20 Persen Korban Gempa

Üsküdar University NP Feneryolu Medical Center Psikiater Dr. Erman Şentürk membuat penilaian tentang gempa dan trauma psikologis akibat gempa tersebut. dr. Erman Şentürk mendefinisikan trauma mental sebagai "efek dari beberapa kejadian luar biasa dan tak terduga yang membuat orang ketakutan secara berlebihan, meninggalkannya dalam ketakutan, dan menciptakan perasaan tidak berdaya yang kuat".

Menyatakan bahwa efek yang disebabkan oleh beberapa kejadian luar biasa dan tidak terduga yang membuat takut dan ngeri orang tersebut, serta menimbulkan rasa tidak berdaya yang intens, disebut trauma mental, para ahli menyatakan bahwa gempa bumi hebat yang tiba-tiba dan tidak terduga juga dapat menyebabkan trauma.

Şentürk mencatat bahwa penelitian menunjukkan bahwa 20 persen orang yang mengalami gempa bumi menderita Gangguan Stres Pasca Trauma (PTSD), dan merekomendasikan agar berkonsultasi dengan spesialis jika terjadi kasus yang berdampak negatif pada kualitas hidup orang tersebut.

Kejadian tak terduga menciptakan trauma

Şentürk menyatakan bahwa mungkin ada banyak situasi dan peristiwa yang menyebabkan kesusahan dan kesedihan dalam hidup seseorang, tetapi tidak semuanya akan menyebabkan trauma mental dan berkata, “Agar suatu peristiwa dapat menimbulkan trauma mental, orang tersebut harus berada dalam perasaan. ketakutan yang intens, horor atau ketidakberdayaan. Pada saat yang sama, orang itu sendiri atau kerabatnya harus mengalami atau merasakan bahaya kematian dan luka.” menggunakan frase.

Menggarisbawahi bahwa kematian kerabat seseorang setelah bertahun-tahun sakit cenderung menyebabkan trauma mental, Şentürk berkata, “Kehilangan tak terduga dari orang tersebut, misalnya, dalam kecelakaan lalu lintas, menciptakan efek yang lebih traumatis. Situasi ini lebih cenderung mengarah ke jalur trem spiritual.” dikatakan.

Merujuk pada peristiwa yang menimbulkan trauma, Şentürk mengatakan, “Beberapa bencana alam seperti banjir, gempa bumi, dan kebakaran dapat menimbulkan trauma. Perang buatan manusia, penyiksaan, pemerkosaan, kecelakaan, kecelakaan lalu lintas, kecelakaan kerja, kematian mendadak yang tak terduga, penyakit serius dan mematikan menyebabkan lebih banyak gangguan mental.” dia berkata.

Dua kondisi pasca-trauma yang paling umum

Şentürk menyebutkan bahwa dua kondisi kejiwaan sangat sering diamati setelah trauma mental, dan salah satunya adalah Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) dan yang lainnya adalah depresi.

Waspadai gejala-gejala ini

Berbicara tentang gejala gangguan stres pascatrauma, Şentürk membagikan informasi berikut: “Gejala yang paling penting adalah insomnia, mimpi buruk, gangguan tidur, ketidakmampuan untuk tidur, dan ingatan serta suara yang mengganggu dari peristiwa tersebut. Selain itu, gejalanya antara lain merasa takut bahwa kejadian tersebut akan berulang terus menerus sehingga merasa waspada dan gelisah, sangat mudah terkejut, tegang, merasa cemas, cepat marah, berpikir bahwa orang lain tidak mengerti apa yang dialaminya, semacam keterasingan dari lingkungan dan menjadi tidak nyaman dengan kejadian yang mengingatkan kejadian tersebut dan menghindari situasi tersebut. Kami sangat sering mengamati perilaku menghindar.”

Şentürk mengatakan bahwa ketidakbahagiaan yang intens, pesimisme, keengganan, malaise, tidak menikmati apa pun, tidak tertarik pada hal-hal yang biasa dia nikmati, tidak membuat rencana dan program apa pun untuk masa depan, kekurangan energi yang intens, perubahan tidur dan nafsu makan juga sangat diamati. sering mengalami depresi.

20 persen dari mereka yang mengalami gempa menderita PTSD

Menekankan bahwa gangguan stres pascatrauma adalah gangguan yang dapat berlangsung selama bertahun-tahun dan menyebabkan hilangnya tenaga kerja secara serius, Şentürk berkata, “Meskipun ada banyak orang di masyarakat yang mengalami trauma mental, hanya beberapa dari mereka yang mengalami gangguan stres pascatrauma. . Studi menunjukkan bahwa 20 persen orang yang mengalami gempa bumi menderita gangguan stres pascatrauma. Beberapa orang mungkin lebih rentan terhadap kondisi ini, atau beberapa orang mungkin lebih tahan terhadap kondisi ini. Tidak mudah bagi kami untuk mengetahui sebelumnya siapa yang akan menderita PTSD atau siapa yang akan mengalaminya dalam jangka waktu yang lebih lama, tetapi ada beberapa tanda dan gejala yang terkait dengannya.” dikatakan.

Wanita hidup 2-3 kali lebih lama daripada pria

Şentürk menyatakan bahwa penelitian telah menunjukkan bahwa gangguan stres pascatrauma 2-3 kali lebih sering terjadi pada wanita daripada pria, dan berkata, “Orang yang pernah mengalami trauma mental yang berbeda di masa lalu, mereka yang pernah mengalami penyakit mental di masa lalu , dan orang-orang dengan gangguan kejiwaan di kerabat mereka lebih mungkin mengembangkan gangguan stres pasca-trauma. terlalu banyak.” menggunakan frase.

Terjebak dalam gempa bumi sebelumnya meningkatkan keparahan trauma

Şentürk memperingatkan, "Semakin parah trauma mental yang dialami, semakin lama efeknya." Dan yang terburuk, orang yang terjebak di bawah reruntuhan lebih rentan terhadap gangguan stres pasca-trauma karena dia dapat mengalaminya trauma psikologis yang lebih parah daripada orang yang tidak.” dia berkata.

Perilaku menghindar diamati

Şentürk menyatakan bahwa perilaku menghindar seperti tidak pergi ke tempat peristiwa itu terjadi dan mencoba hidup seolah-olah peristiwa itu tidak terjadi menyebabkan lebih banyak gangguan stres pascatrauma, dan berkata:

“Apalagi setelah gempa, tidak bisa sendirian di dalam rumah, merasa perlu bersama kerabat sepanjang waktu, merasa sangat resah dan gugup saat kerabat meninggalkan rumah, tidak mau masuk ke dalam rumah, pergi ke kerabat adalah salah satu gejala yang sangat sering kami amati.”

Metode pengobatan dan terapi digunakan

Şentürk, yang juga mengevaluasi pengobatan gangguan stres pasca-trauma, berkata, “Situasi terpenting di sini adalah seberapa besar orang tersebut dipengaruhi oleh trauma. Informasi pada umumnya cukup untuk orang-orang yang sedikit terkena trauma dan dapat melanjutkan hidup seperti semula. Konseling atau pendekatan perawatan psikiatri jangka pendek mungkin cukup untuk orang yang lebih terpengaruh oleh trauma, yang mengalami gejala tetapi dapat terus bekerja. Kami merekomendasikan perawatan psikiatri kepada orang-orang yang sangat terpengaruh oleh trauma dan mengalami gejala yang parah, tetapi masih memiliki pekerjaan yang baik. Di sini sekali lagi, konsultasi memainkan peran penting.” dikatakan.

Jika depresi menyertai, terapi obat dianjurkan.

Şentürk menyatakan bahwa perawatan psikiatri direkomendasikan untuk orang yang sangat terpengaruh oleh trauma dan yang memiliki gejala parah, dan berkata, “Jika depresi ditambahkan ke gejala PTSD, kami pasti merekomendasikan perawatan obat. Perawatan antidepresan banyak digunakan dalam perawatan obat. Pada saat yang sama, beberapa perawatan ansiolitik dapat ditambahkan. Kita tahu bahwa selain perawatan obat, terapi juga efektif. Secara khusus, metode terapi yang kami sebut terapi perilaku kognitif membantu orang mengatasi proses ini dengan lebih mudah.” dia berkata.

Iklan serupa

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar