Panik dan Takut Menyebabkan Cedera Saat Gempa!

Kepanikan dan Ketakutan Menyebabkan Cedera Selama Gempa Bumi
Panik dan Takut Menyebabkan Cedera Saat Gempa!

Wakil Dekan Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Üsküdar Pakar KXNUMX Dr. Pengajar Anggota Nuri Bingöl membuat penilaian tentang apa yang harus dilakukan dan tindakan pencegahan yang harus dilakukan saat terjadi gempa.

Memperhatikan persiapan pra gempa penting agar tidak terjadi kerusakan jika terjadi gempa, Dr. Nuri Bingöl berkata, “Barang-barang besar yang dapat roboh akibat gempa bumi harus dipasang di dinding, dan jika memungkinkan, barang-barang yang dapat rusak saat terjatuh, seperti rak rangka, tidak boleh disimpan di dinding. Jika ini tidak memungkinkan, harus dipastikan bahwa ini juga diperbaiki dengan baik.”

Menyinggung pentingnya latihan pra gempa, pakar KXNUMX Dr. Nuri Bingöl mengatakan, “Seperti diketahui, gempa merupakan momen kepanikan. Latihan gempa sangat penting untuk bertahan hidup saat ini tanpa panik atau mengurangi kepanikan. "Seperti latihan yang kami lakukan di seluruh Turki baru-baru ini, lebih banyak tes akan dilakukan di negara, di institusi, dan di keluarga, yang akan memastikan perilaku tenang pada saat gempa dan akan menciptakan faktor penting bagi kelangsungan hidup kita dengan mengotomatisasi tindakan yang perlu kita lakukan," katanya.

Menyatakan bahwa gerakan "collapse - grab - hold" dalam latihan juga penting, Dr. Nuri Bingöl berkata, “Yang lebih penting adalah di mana kita akan bertahan dengan runtuh dan tutup. Untuk ini, perlu memilih sisi barang besar yang tahan lama di mana celah dapat terjadi, yang kita sebut segitiga kehidupan. Mesin cuci atau mesin pencuci piring bisa jadi barang awet yang cocok untuk ini," ujarnya.

Menyebutkan tindakan pencegahan yang harus dilakukan di kamar tempat anak tidur, pakar KXNUMX Dr. Nuri Bingöl berkata, “Semua tindakan ini harus diterapkan secara lebih sensitif di ruangan tempat anak-anak hadir. Sebisa mungkin, kehati-hatian harus dilakukan untuk menyimpan barang-barang besar yang kokoh yang dapat membentuk segitiga kehidupan di ruangan ini dengan memasangnya di dinding. Perubahan perilaku dan kesadaran harus diciptakan pada anak-anak kita tentang apa yang harus dilakukan jika terjadi gempa bumi melalui pelatihan dan pencobaan yang berkelanjutan.” memberi nasihat.

Menekankan pentingnya tidak panik saat terjadi gempa, pakar KXNUMX Dr. Nuri Bingöl menyatakan bahwa sangat berbahaya untuk mencoba melarikan diri dari tempat tersebut, khususnya, dan berkata:

“Panik membuat orang melakukan hal-hal yang tidak seharusnya. Melompat keluar jendela atau balkon jauh lebih berbahaya daripada tinggal di rumah jika terjadi gempa bumi dan membantingnya di samping benda besar yang aman. Salah satu perilaku yang tidak boleh dilakukan adalah melompat dari jendela atau balkon. Demikian pula, bagian bangunan yang paling rentan terhadap gempa adalah tangga, dan ini adalah tempat dengan risiko keruntuhan paling tinggi. Oleh karena itu, menaiki tangga, ingin keluar secepatnya, atau bahkan mencoba menggunakan elevator adalah beberapa perilaku yang paling salah. Kami meningkatkan peluang kami untuk bertahan hidup dengan bersikap tenang dalam gempa bumi, dengan bersiap menghadapi gempa bumi, dan dengan pengetahuan yang kami peroleh dalam latihan kami sebelumnya.”

Iklan serupa

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar